CryptoHarian

10 Indikator Untuk Mengetahui Bitcoin Berada di Pasar Bull Atau Bear

Cryptoharian – Pasar yang telah mengalami musim dingin berat secara historis pada tahun 2022 merupakan hal yang sangat sulit untuk diterima kalangan investor, terutama pada mata uang kripto. Hal tersebut, mendasari tim riset dari Glassnode untuk mencari bukti apakah siklus bottom yang kuat dan meyakinkan sedang dibangun. 

“Dalam laporan ini, kami akan mengeksplorasi sepuluh indikator yang menyediakan teknik, dalam menavigasi tahap selanjutnya dari pasar bearish Bitcoin,” tulis Glassnode. 

Riset ini, diklaim bertujuan untuk menemukan kesimpulan dan konsistensi di beberapa properti pasar fundamental serta pola perilaku manusia, dengan memanfaatkan konsep berikut:

Teknis: Teknis: Rata-rata pengembalian sehubungan dengan alat analisis teknis populer.

Aktivitas On-chain: Peningkatan positif dalam aktivitas on-chain dan pemanfaatan jaringan.

Dinamika Pasokan: Kejenuhan pasokan koin yang dipegang oleh Longterm Investor.

Untung/Rugi: Pengembalian pengeluaran on-chain yang menguntungkan dan kejenuhan penjual.

Mengikuti definisi masing-masing indikator, status pasar saat ini pada saat penulisan akan diringkas menggunakan istilah-istilah berikut:

❌ Tidak Terpicu

⏳ Sedang Berlangsung

✅ Konfirmasi Penuh

Indikator Pertama: Menemukan Dasar

Alat pertama model deteksi dasar, berdasarkan indikator teknis 200D-SMA, dan basis biaya on-chain dalam Harga Terealisasi. Pengamatan pertama, kelompok investor yang memegang koin selama setidaknya 6 bulan biasanya HODL antara 60% hingga 80% dari pasar beruang akhir. Glassnode memilih kelipatan 0,7 dan menerapkannya sebagai faktor pembobotan ke Harga Terealisasi. 

Pengamatan kedua berkaitan dengan Mayer Multiple, yang melacak penyimpangan harga spot relatif terhadap 200D-SMA secara luas. Kinerja historis untuk Bitcoin menunjukkan bahwa kurang dari 4,3% dari hari perdagangan Bitcoin memiliki Mayer Multiple perdagangan di bawah 0,6, yang mencerminkan harga dengan diskon > 40% untuk 200D-SMA.

Indikator: Secara historis, persimpangan antara Harga Terealisasi adalah 0,7 dan model penetapan harga 200D-SMA yakni 0,6, terjadi selama fase terdalam dari pasar bearish. Ini adalah hasil dari volume on-chain yang tertimbang Harga Terealisasi stabil, dikarenakan akumulasi investor. Sementara, 200DMA yang tidak tertimbang terus menurun karena tren penurunan harga makro.

🔎 STATUS: Konfirmasi Penuh ✅

Indikator Kedua: Kenaikan Permintaan

Pemulihan pasar yang berkelanjutan, biasanya disertai dengan pertumbuhan aktivitas on-chain jaringan. Di sini, Glassnode mempertimbangkan jumlah alamat baru paling unik, yang muncul untuk pertama kalinya. 

Indikator: Ketika 30D-SMA Alamat Baru melintasi di atas 365D-SMA, dan mempertahankannya setidaknya selama 60 hari, maka hal itu menandakan peningkatan konstruktif dalam pertumbuhan dan aktivitas jaringan sedang berlangsung.

🔎 STATUS: Sedang berlangsung ⏳ . Ledakan awal momentum positif terjadi pada awal November 2022. Namun, ini hanya bertahan selama satu bulan sejauh ini.

Indikator Ketiga: Biaya Pasar yang Kompetitif

Indikator berikut menggunakan indikator momentum keyakinan yang lebih lambat tetapi lebih tinggi, dengan membandingkan rata-rata triwulanan untuk pendapatan biaya penambang, dengan rata-rata pergerakan tahunan.

Indikator: Ketika 90D-SMA dari Pendapatan Biaya Penambang melintasi di atas 365D-SMA 🔴 🔵, ini menandakan peningkatan konstruktif dalam kemacetan blockspace dan tekanan biaya sedang berlangsung.

🔎 STATUS: Konfirmasi Penuh ✅

Indikator Keempat: Pemulihan Aktivitas Berskala Luas

Dalam hal ini, osilator di bawah ini dibangun sedemikian rupa sehingga nilai yang lebih tinggi menunjukkan lebih banyak aktivitas terjadi, dan nilai yang lebih rendah berarti lebih sedikit aktivitas oleh kelompok target.

Indikator: Nilai di atas 1,2 cenderung menentukan ambang batas untuk reccovery awal, dan tingkat permintaan on-chain yang meningkat. Dengan demikian, pemulihan untuk entitas kecil dan besar kembali di atas 1.20, memberikan sinyal bahwa permintaan jaringan pulih di seluruh papan.

🔎 STATUS: Tidak Terpicu ❌ . Kedua entitas tetap relatif tidak aktif secara on-chain, namun entitas yang lebih kecil secara bertahap meningkatkan aktivitas mereka.

Indikator Kelima: Gelombang Modal Baru

Di sini, tim Glassnode menggunakan 30D-SMA jangka panjang dari rasio ini, untuk menghaluskan kebisingan harian, serta mengidentifikasi pergeseran makro skala yang lebih besar dalam profitabilitas jaringan dengan lebih baik. 

Indikator: Pemulihan 30D-SMA dari Rasio P/L Terealisasi kembali di atas 1.0 ini, menunjukkan bahwa pergeseran tren makro kembali ke volume on-chain yang menguntungkan. 

🔎 STATUS: Tidak Terpicu ❌

Indikator Keenam: Pengambilan Kerugian

Model profitabilitas jaringan yang serupa adalah aSOPR, yang memantau profitabilitas berdasarkan per output yang dihabiskan. aSOPR adalah alat yang populer untuk analisis pasar jangka pendek, seringkali cukup responsif terhadap perubahan makro dalam sentimen pasar karena mencerminkan udang dan paus dengan pijakan yang sama.

Indikator: Pemulihan 90D-SMA aSOPR kembali di atas 1.0, menunjukkan bahwa pergeseran tren makro kembali ke arah pengeluaran on-chain yang menguntungkan. Ini menunjukkan bahwa sebagian besar aktivitas on-chain pasar menguntungkan.

🔎 STATUS: Tidak Dipicu ❌

Indikator Ketujuh: Fondasi yang Kuat

Untuk membangun dasar pasar bearish yang kuat, volume pasokan yang besar umumnya perlu berpindah tangan, dengan harga yang lebih rendah. Ini mencerminkan pengusiran penjual (kapitulasi), dan masuknya permintaan akumulasi baru yang sama dan berlawanan. 

Indikator: Karena re-distribusi pasokan yang berat pada posisi terendah pasar beruang, persentase pasokan yang dipegang oleh pembeli baru cenderung sangat responsif terhadap harga dibandingkan dengan Pemegang JangkaPanjang. 

🔎 STATUS: Terkonfirmasi Penuh ✅

Indikator Kedelapan: Menyentuh Palung

Dalam bagian baru-baru ini, Glassnode mengembangkan kerangka kerja untuk menilai ketahanan investor terhadap volatilitas harga, dan bagaimana hal itu memengaruhi proporsi penawaran dalam laba. Hal ini memungkinkan mereka untuk memodelkan titik-titik di mana kelelahan penjual dapat dicapai, dan di mana penurunan harga memiliki efek yang berkurang pada motivasi aktivitas sisi jual tambahan.

📟 Indikator: Periode di mana korelasi antara harga, dan persen penawaran dalam laba menyimpang di bawah 0,75 menunjukkan bahwa kejenuhan basis pemegang, oleh pemegang yang relatif tidak sensitif terhadap harga, telah terjadi.

🔎 STATUS: Terkonfirmasi Penuh ✅

Indikator Kesembilan: Keyakinan Pada Tren

Pengamatan yang membantu dalam mengidentifikasi pembalikan tren bearish makro, adalah ketika kepercayaan investor baru meningkat. Cara praktis untuk mengukur ini adalah dengan membandingkan besarnya keuntungan yang belum direalisasi, dalam koin yang baru diperoleh (dan HODLed), dengan yang direalisasikan oleh koin yang dihabiskan.

Indikator: Ketika entitas pengeluaran memiliki basis biaya yang lebih tinggi daripada entitas induk, Glassnode dapat menyimpulkan bahwa mayoritas investor baru menyatakan preferensi untuk bertahan, dan dengan demikian memiliki lebih banyak kepercayaan pada reli yang berkelanjutan.

🔎 STATUS: Tidak Terpicu ❌ , namun mendekati terobosan positif.

Indikator Terakhir: Mengukur Stres Maksimum

Basis biaya dari kelompok investor pasar tertentu sama dengan nilai USD agregat yang dimiliki, dibagi dengan volume koin yang dimiliki oleh kelompok tersebut. Setelah mencapai siklus ATH, pasar memasuki fase permintaan yang memburuk, dan kekayaan bersih yang ditahan pada kerugian yang belum direalisasi telah meningkat. 

📟 Indikator: Selama periode pasar bearish yang dalam, rasio ini mencapai nilai jauh di atas 1,5, mencerminkan tingkat rasa sakit keuangan yang telah mengguncang investor di masa lalu. 

🔎 STATUS: Dalam Proses⏳.  Rasio ini saat ini berada dalam rezim tekanan pasar puncak yang secara historis cukup untuk mengguncang mayoritas investor.

Ringkasan dan Kesimpulan

Dalam bagian ini, Glassnode menjelaskan sepuluh indikator yang mencakup berbagai sifat pasar fundamental dan pola perilaku manusia. Rangkaian alat ini membantu dalam menemukan periode yang selaras dengan pemulihan berkelanjutan dari pasar beruang. Dengan mencari pertemuan antara banyak model, seseorang dapat mengurangi ketergantungan pada satu metrik atau konsep, dan membangun ukuran sentimen pasar yang lebih kuat.

Tabel ringkasan dari sepuluh metrik ini disediakan di bawah ini pada saat publikasi. Pasar Bitcoin belum memicu sebagian besar indikator ini, tetapi saat ini tim memiliki persiapan seiring dengan perkembangan tren baru.

Ikuti kami di Facebook | Telegram | Instagram | Youtube

Septiady

Penggemar Cryptocurrency dan Mengembangkan Bisnis di Internet dan Percaya Bahwa Informasi Harus Disebarluaskan Secara Transparan. Tidur, Makan dan Tulis