Agen Properti: Tugas, Tanggung Jawab dan Daftar Agensi Properti

Agen properti (properti agent/estate agent) adalah individual atau badan usaha yang mengatur penjualan, penyewaan, atau pengelolaan properti dan bangunan-bangunan lain. 

Agen yang mengkhususkan diri dalam persewaan sering disebut agen persewaan atau agen manajemen. Agen properti sering terlibat dalam pemasaran properti yang tersedia untuk dijual, dan pengacara atau konveyor berlisensi digunakan untuk menyiapkan dokumen hukum. 

Akan tetapi, di Skotlandia, banyak pengacara juga bertindak sebagai agen real estat, praktik yang jarang terjadi di Inggris dan Wales.

Agen properti (estate agent) menjadi nama jabatan saat ini untuk orang yang bertanggung jawab atas pengelolaan satu kelompok properti yang dimiliki secara pribadi, semua atau sebagian besar properti yang disewa di bawah satu kepemilikan. 

Judul alternatif adalah Factor, Steward, atau Bailiff, tergantung pada era, wilayah, dan luasnya properti yang bersangkutan.

Apa yang Dilakukan oleh Agensi Properti?

Agen real estat biasanya membantu klien mereka membeli, menyewakan, atau menjual properti. Mereka memberikan nasihat kepada klien mengenai kondisi pasar, menjalankan penelusuran, menyediakan panduan juga bantuan selama proses membeli, menjual atau menyewakan properti. 

Tugas Agensi Properti

Agensi properti akan bertanggung jawab untuk membeli dan menjual properti untuk bisnis real estat. Anda akan ditugaskan untuk mengembangkan basis pelanggan perusahaan dengan menghasilkan prospek, memberi konseling kepada klien tentang kondisi pasar, dan mengembangkan harga pasar yang kompetitif. 

Anda juga akan bertanggung jawab untuk membuat daftar properti real estat dan memberikan penawaran pembelian kepada penjual.

Lisensi negara terkait diperlukan guna dipertimbangkan untuk posisi ini. Agar berhasil dalam peran ini, adalah nilai plus jika Anda memiliki reputasi yang baik dengan dewan Realtor lokal dan memiliki pengalaman baik dengan penjualan.

Tanggung Jawab Agen Properti

  • Hasilkan prospek klien untuk membeli, menjual, dan menyewakan properti.
  • Beri nasihat kepada klien tentang kondisi pasar, harga, dan hipotek.
  • Kembangkan harga pasar yang kompetitif dengan membandingkan properti.
  • Buat daftar untuk properti penjualan real estat, dengan lokasi informasi, fitur, luas persegi, dll.
  • Tunjukkan properti kepada calon pembeli dan penyewa.
  • Memberikan penawaran pembelian kepada penjual.
  • Memfasilitasi negosiasi antara pembeli dan penjual.
  • Tinjau kontrak pembelian untuk memastikan persyaratan terpenuhi.
  • Promosikan properti dengan iklan, listingan, dan open house.
  • Siapkan kontrak loyalitas, perjanjian pembelian, perjanjian sewa, akta, dan dokumen lain untuk setiap transaksi real estat.
  • Pertahankan lisensi dan pengetahuan real estat Anda.

Persyaratan Agen Real Estat

  • Harus menjadi agen real estat berlisensi.
  • Harus memiliki reputasi yang baik dengan pengurus Makelar lokal, atau agen tidak aktif yang dapat segera memindahkan lisensinya.
  • Pengalaman dengan penjualan.
  • Keterampilan interpersonal yang kuat.
  • Pengetahuan yang baik tentang properti lokal.
  • Memiliki SIM yang valid.

Bekerja sebagai Agen Properti

Tidak diperlukan kualifikasi formal agar bisa menjadi seorang agen real estat, meskipun demikian, pengetahuan tentang properti lokal dan keahlian customer service sangat penting dan bermanfaat disini. \

Daftar Agensi Properti di Indonesia

Indonesia sendiri adalah negara yang populasinya sangat padat dan diperkirakan akan menjadi economic powerhouse di masa yang akan datang karena perkembangan angka kelas menegah yang kian meningkat. 

Anda dapat menemukan agensi internasional maupun lokal di Indonesia, terutama di Jakarta Pusat. Berikut kami berikan nama-nama agensi real estat di Indonesia yang cukup terkenal:

  • JLL Indonesia

Dikenal juga sebagai Lang LaSalle, JLL adalah brand global terkemuka dan termasuk dalam daftar perusahaan Fortune 500 yang berbasis di AS. Perusahaan ini telah melebarkan sayap mereka di 80 negara dan memperkerjakan sekitar 80 ribu orang serta memiliki 300 kantor di seluruh dunia. 

JLL mendapatkan peringkat sebagai agensi properti kedua terbesar di dunia setelah CBRE Group, jika diukur dari segi pendapatan tahunan. Kantor utama JLL Indonesia berlokasi di Jakarta dan mempunyai dua kantor tambahan yakni di Surabaya dan Bali. 

  • PT Knight Frank Indonesia

Knight Frank yang juga dikenal sebagai brand internasional dan bermarkas di London, Inggris ini mempunyai lebih dari 15 ribu pekerja yang bekerja di 418 kantor pada 60 negara, termasuk Indonesia. 

Cabang di Indonesia mereka dikenal dengan PT Knight Frank Indonesia, dan mereka bekerja sama dengan PT. Wilson Properti Advisindo. 

  • Colliers International Indonesia

Perusahaan agensi properti yang satu ini berbasis di Seattle, Washington, AS. Mereka mempunyai 15 ribu pekerja yang tersebar di 400 kantor pada 68 negara termasuk Indonesia.

Pemasukan tahunan mereka mencapai sekitar USD 2.6 miliar. Colliers International telah menjadi nama global pada tahun 1976 silam ketika tiga agensi real estat raksasa memutuskan untuk bekerja sama. Pada tahun 1998, perusahaan ini didirikan di Jakarta dengan berkolaborasi Bersama PT Penilai, sebuah agensi properti yang menawarkan jasa serupa sejak 1975. 

Mereka memiliki sekitar 360 karyawan yang bekerja di Indonesia, menjadikannya salah satu agen real estate internasional terbesar di negara ini. Michael Broomell bekerja sebagai direktur pelaksana sejak 2004.

  • PT Cushman & Wakefield Indonesia

Cushman and Wakefield adalah salah satu brand global yang juga beroperasi di Indonesia. Ini adalah agen real estate berusia seabad yang didirikan pada tahun 1917 di New York. Mereka hadir di 70 negara, dengan lebih dari 253 kantor dan 45.000 profesional di seluruh dunia.

PT Cushman & Wakefield Indonesia didirikan pada tahun 2007. Kantor pusatnya berlokasi di Jakarta. David Cheadle adalah Managing Director, ia memiliki pengalaman 30 tahun bekerja di industri real estate. 

  • Ray White Property Group Indonesia

Ray White merupakan agen properti terkemuka di Kawasan Asia Pasifik. Didirikan pada tahun 1902 di Australia dan telah berkembang ke beberapa negara. Mereka juga memiliki beberapa kantor di China, AS, dan Timur Tengah.

Johann Boyke Nurtanio ikut mendirikan perusahaan ini pada tahun 1997 (Jakarta) dan masih menjabat sebagai CEO perusahaan tersebut. Saat ini mereka memiliki enam kantor waralaba di kota dan itu adalah merek real estat internasional terbesar di Indonesia, dengan 175 kantor di 25 kota. Sekitar 4.000 profesional bekerja untuk perusahaan ini di seluruh negeri.

Jenis-Jenis Listing Properti

  • Exclusive listing: bentuk listing yang terikat pada salahsa tu agen properti yang sudah ditunjuk oleh pemilik properti. Pemilik properti tidak bisa memberikan mandat penjualan properti pada agen dan anggota keluarga pemilik karena bersifat eksklusif. Kerja sama ini mempunyai jangka waktu sesuai kesepakatan kedua belah pihak. 
  • Sole agent: listing ini tidak terikat dengan broker properti. Semua agen properti berhak memasarkan penjualan properti ini dengan fleksibel. 
  • Net listing: pemilik properti menetapkan harga net (harga minimal dari penjualan) properti. Harga itu diluar biaya (seperti komisi, pajak penjualan, biaya notaris) yang harus dikeluarkan oleh pemilik. 

Pengalaman Agen Properti

Kebanyakan agen real estat terkenal dengan cara unik mereka dalam memberikan deskripsi tentang sebuah properti. 

Sebagai contoh, ‘membutuhkan modernisasi’ atau ‘potensi bagus untuk perbaikan’ sebenarnya bisa berarti diperlukan banyak perbaikan untuk sebuah rumah; ini penting untuk tidak menyinggung klien yang mungkin menyukai hasil akhir rumah mereka saat ini. 

Sama halnya dengan pembeli, sama-sama dapat memberikan umpan balik bahwa “terlalu banyak pekerjaan yang diperlukan” pada sebuah rumah, namun orang berikutnya menganggap properti itu baik-baik saja, jadi ada beberapa pendapat saat menjelaskan kondisi properti. 

Asal Mula

Istilah ini awalnya merujuk pada orang yang bertanggung jawab untuk mengelola tanah milik, sedangkan mereka yang terlibat dalam jual beli rumah adalah “Agen Rumah”, dan yang menjual tanah adalah “Agen Tanah”. Namun, pada abad ke-20, “Estate Agent” mulai digunakan sebagai istilah umum. Agen properti secara umum identik dengan istilah broker real estat di Amerika Serikat.

Agen perkebunan perlu mengenal daerah setempat mereka, termasuk faktor-faktor yang dapat menaikkan atau menurunkan harga properti. misalnya jika jalan atau bandara baru akan dibangun, hal ini dapat merusak rumah-rumah di sekitarnya. 

Demikian pula, penutupan tambang atau perbaikan suatu area dapat meningkatkan harga. Dalam memberi saran kepada klien tentang harga yang diminta, agen harus mengetahui harga jual terbaru (atau nilai sewa) untuk properti yang sebanding.

Biaya

Biaya agen properti dibebankan kepada penjual properti. Agen real estat biasanya menagih penjual, dengan basis ‘tanpa penjualan, tanpa biaya’, sehingga jika properti tidak terjual, maka pelanggan tidak akan membayar apapun kepada agen perumahan dan agen akan bekerja untuk pelanggan, bebas dari biaya. 

Jika penjual benar-benar menjual properti dan menyelesaikan penjualan propertinya kepada pembeli yang diperkenalkan oleh agen properti, maka agen properti akan mengenakan biaya mulai dari 1% hingga 2% (biasanya di AS), dengan rata-rata pada tahun 2018 dilaporkan sebagai 1,18% + PPN dan ini dihitung berdasarkan harga jual properti.

Model agen real estat alternatif, terutama agen real estat online, umumnya menawarkan pilihan biaya, yang sebagian besar dibayar di muka, atau dibayar kemudian setelah selesai. Biaya berkisar dari sekitar £300 hingga £800.

Biaya Agensi Properti Indonesia

Rate komisi dipatok dari 5 persen yang cukup tinggi jika kita bandingkan dengan negara lain yang berdekatan. Di Kambodia, Anda hanya membayar sekitar 2 hingga 3 persen saja, dan Hong Kong hanya 1 persen. Tentu Anda perlu mempertimbangkan nilai propertinya juga, ini hanyalah perbandingan mendasarnya. 

Menjual Properti

Agen real estate yang menjual properti residensial umumnya mengenakan biaya antara 0,5% (agen tunggal) dan 3% (agen ganda) dari harga jual yang dicapai ditambah PPN (Pajak Pertambahan Nilai). Beberapa agen mungkin mengenakan biaya untuk pemasaran tambahan seperti surat kabar dan situs web, namun umumnya iklan sudah termasuk dalam biaya tersebut. 

Semua biaya harus disepakati dengan jelas dan dicatat dalam perjanjian keagenan sebelum pasar sehingga tidak ada kebingungan dengan biaya tambahan.

Pada Juli 2016, Which? (majalah dari Inggris) menemukan biaya rata-rata agen real nasional menjadi 1,3%, meskipun biaya sangat bervariasi.

Selain untuk properti termurah, biaya agen properti umumnya merupakan komponen termahal kedua dari biaya pindah rumah di Inggris setelah materai.

Agen High Street jarang mengenakan biaya di muka untuk penjualan atau biaya untuk membatalkan penjualan dan menarik rumah dari pasar. Jadi, sementara opsi lain tersedia untuk menjual properti dengan Agen Online, mereka sering kali mengenakan biaya di muka tanpa jaminan penjualan atau mungkin motivasi yang ditawarkan oleh Agen High Street Tanpa Biaya Penjualan.

Pendekatan Lain

Sejak sekitar tahun 2005, agen real estate online telah memberikan alternatif dengan struktur biaya tradisional, dengan mengklaim paket penjualan fixed fee yang lebih murah. Agen real estate online ini mengklaim memberi penjual properti pribadi kemampuan untuk memasarkan properti mereka melalui portal properti utama (media pilihan yang digunakan oleh agen real estate tradisional jalan raya) dengan biaya yang jauh lebih murah daripada agency real estat tradisional. 

Agen real estate online mengklaim bahwa mereka dapat mengiklankan properti se-efektif agen properti tradisional dengan menggunakan teknik pemasaran digital dan memusatkan operasi back office mereka ke satu lokasi, daripada memiliki kantor fisik di kota tempat mereka berada. 

Agen real estate online biasanya mencakup seluruh Inggris, oleh karena itu mengklaim dapat mengurangi biaya karena menghilangkan batas geografis yang umumnya dimiliki oleh agen real estat tradisional. Terakhir, agen real estat online sering kali mengenakan biaya di muka, tidak seperti agen tradisional yang biasanya tidak mengenakan biaya apa pun jika properti tidak dijual.

Pada bulan Februari 2010, Office of Fair Trading (OFT) mengumumkan bahwa perubahan dalam undang-undang untuk agen perumahan telah menyebabkan guncangan dalam cara penjualan rumah, memungkinkan agen online yang lebih murah menjadi lebih mapan daripada sebelumnya. 

Agen real estat perantara dan atau portal properti yang berbasis di Inggris telah mulai mendorong agen real estat mereka dan seluruh dunia untuk berkolaborasi dengan menunjukkan semua properti mereka, sehingga memungkinkan pengunjung situs untuk melihat beragam properti Inggris dan luar negeri semuanya di satu situs web.

Penelitian yang dilakukan pada tahun 2007 mengatakan bahwa cara paling efektif untuk menjual properti adalah melalui tanda ‘Dijual’, 28% pelanggan telah melihat tanda Dijual dari agen properti sebelum meneliti lebih dalam tentang properti tersebut. 

Pencarian rumah melalui internet berada di urutan kedua (21%), dengan surat kabar ketiga (17%). Cara keempat yang paling efektif, dan yang paling tradisional, adalah pelanggan yang mengunjungi kantor agen real estat (15%). 

Pada tahun 2010 80% sampai 90% properti ditemukan melalui internet dan agen melihat lebih sedikit orang yang masuk ke kantor mereka. Papan (boards) masih sangat efektif, tetapi banyak agen sekarang memotong iklan kertas dan beralih hanya ke digital seperti eMags dan hanya web (dilansir dari Wikipedia). 

Metode lain termasuk lelang (11%), dari mulut ke mulut (3%) dan selebaran (2%). 

Teknologi

Agen properti menggunakan software khusus untuk mengelola buying applicants, tampilan properti, pemasaran, dan penjualan properti. Agen properti dapat menggunakan software untuk menyiapkan rincian properti yang digunakan untuk mengiklankan properti baik secara online atau cetak. 

Mereka juga dapat mencatat persyaratan pemohon yang membeli dan secara otomatis mencocokkannya dengan database properti mereka. Setelah penjualan disetujui, mereka dapat mengelola rantai penjualan properti terkait menggunakan perangkat lunak.

Software agen properti akan membantu pemasaran properti dengan secara otomatis mendistribusikan detail properti ke portal properti.

Teknologi terbaru telah memengaruhi pertumbuhan Agen Online, dan sektor properti menjadi lebih bergantung pada penggunaan teknologi untuk menarik pasar konsumen. Contoh dari perusahaan yang melakukan ini saat ini adalah Matterport, yang telah menciptakan kamera yang membuat model 3D digital dan floorpans VR dan fotografi ultra HD. 

Hal ini menyebabkan pemasar digital dapat memengaruhi perilaku online di pasar properti melalui penggunaan Portal Web. 

Dengan menggunakan situs web yang aman, pemasar kemudian memiliki kemampuan untuk memantau tingkat aktivitas pengguna dan mendapatkan informasi yang tak ternilai untuk membantu penjual dan agen perumahan untuk memanfaatkan pemasaran mereka dan lebih menarik kebutuhan pelanggan mereka.

Dalam beberapa tahun terakhir agen sudah mulai bekerja sama lagi melalui sistem yang mirip dengan AS yang disebut MLS (multi listing service). Di sinilah agen utama akan mengambil alih sebuah properti dan mengirimkan detail paling banyak ke (sub) agen lokal lainnya. 

Sub agen akan memasarkan dan memperkenalkan pelamar ke agen utama. MLS dapat memperoleh lebih banyak penawaran, menjual properti lebih cepat, dan ditawarkan oleh agen sebagai layanan premium.

Di AS, data properti diteruskan dari perangkat lunak agen dengan skema umpan data RETS. Di Inggris, umpan data INEA idx (pertukaran data informasi) diadopsi oleh banyak perangkat lunak untuk menerima daftar properti sub (ml) kembali.

Dalam kedua kasus, teknologi melalui MLS dan idx berarti bahwa sub-agen yang berkolaborasi dapat mengisi lebih banyak properti ke situs web mereka dengan bekerja sama.

Komentar 

Usai sudah pembahasan kami mengenai agensi properti. Semoga bermanfaat dan salam sukses dari kami. 


Ikuti kami di Facebook | Telegram | Instagram | Twitter

An aspiring Marketer and Merchandiser. Penulis giat tentang bisnis, finansial dan teknologi. Penyelam industri Cryptocurrency yang netral.