CryptoHarian

Analis Goldman Sachs: Saat Yang Bagus Untuk Membeli Bitcoin Sekarang

Baru-baru ini, CEO Three Arrows Capital, Su Zhu, telah membagikan catatan Goldman Sachs yang dikirimkan kepada investor. Dalam catatan itu, analis Goldman Sachs menyarankan bahwa membeli penurunan Bitcoin saat ini adalah peluang besar. Catatan itu sendiri terdiri dari grafik berjangka CMI Bitcoin dan komentar dari para analis.

Pertama-tama, fakta bahwa Goldman Sachs mengeluarkan perihal crypto, dalam kasus khusus ini, nasihat Bitcoin kepada investor mereka, itu sangat mengejutkan. Juga, fakta bahwa mereka melihatnya sebagai pola Bullish dan mereka menggunakan indikator Elliot Wave Theory pada grafik Bitcoin mereka juga merupakan sesuatu yang sangat mengejutkan.

Para ahli menunjukkan bahwa fakta dari digunakannya grafik berjangka CMI Bitcoin, berarti bahwa catatan ini dikirim hanya kepada investor institusi. Anda bisa melihat ini dengan celah kecil di chart yang merupakan waktu akhir pekan. Itu adalah saat ketika pasar berjangka CMI Bitcoin ditutup.

Singkatnya, para ahli cukup Bullish untuk Bitcoin. Pada dasarnya, mereka telah menetapkan target harga jangka pendek di level $ 13.971 (Rp 199 juta) dalam catatan tersebut.

Secara rinci, mereka percaya bahwa Bitcoin akan menemukan level Support di dekat level $ 11.094 (Rp 158 juta) dan $ 10.791 (Rp 153 juta). Setelah melakukan itu, para analis mengatakan bahwa grafik memiliki banyak ruang untuk menembus setidaknya ke level $ 12.916 (184 juta), dan mungkin ke ATH (puncak tertinggi) 2019 baru, $ 13.971 (199 juta).

Catatan itu pun mengatakan:

“Mencapai level ini bisa berarti menyelesaikan jumlah gelombang dari bulan Juli. Intinya, perhatikan top / konsolidasi jangka pendek setelah puas.”

Tapi ini adalah prediksi jangka pendek. Bagaimana dengan jangka panjang? Nah, menurut analis Goldman Sachs, apa pun di bawah level $ 13.000 adalah indikasi untuk mengakumulasi. Mereka percaya bahwa kita berada dalam peningkatan yang sama seperti yang kita lihat di tahun ini ketika Bitcoin berubah dari level $ 7.600 menjadi sekitar level $ 11.900 dalam beberapa minggu.

Catatan itu pun menuliskan:

“Dalam skema yang lebih besar, ini mungkin masih merupakan leg pertama dari penghitungan 5-gelombang lain yang serupa dengan tren yang berlangsung dari 18 Desember hingga 19 Juni.”

Juga, hal lain yang baru-baru ini disorot- Bitcoin menyukai pullback 30%. Beberapa ahli dan analis telah memperhatikan bahwa setelah penarikan 30% yang sehat, Bitcoin selalu pulih dan ini bahkan dianggap sebagai strategi investasi normal. Oleh karena itu, 100% analis yakin bahwa Bitcoin akan mengalami peningkatan jika telah turun sekitar 30%.

Pada saat pers, harga Bitcoin sudah turun sekitar 18.59% dari harga tertinggi di tahun 2019, menjadi Rp 162 juta-an, menurut CoinGecko.

Singkatnya, Goldman Sachs mengatakan bahwa kita semua perlu membeli Bitcoin. Tetapi, seperti biasa, hanya waktu yang akan menunjukkan apakah saran ini pasti diikuti oleh investor atau tidak. Kita lihat saja.

Ikuti Cryptoharian Di:
Avatar

Septiady

Penggemar Cryptocurrency dan Percaya Bahwa Informasi Harus Disebarluaskan Secara Transparan.

Add comment

Subscribe Untuk Berita Cryptocurrency Terbaru

Ikuti Kami Di: