Analis: Rp 84 Juta Adalah Zona Kuat Untuk Akumulasi Bitcoin

Selama dua hari terakhir, harga Bitcoin (BTC) telah mulai naik. Setelah pullback yang terlihat awal minggu ini, BTC jatuh ke harga Rp 113 juta dari Rp 140 juta.

Seorang analis, mengatakan bahwa ini belum berakhir untuk Bitcoin. Dia mengklaim dalam analisa baru-baru ini bahwa cryptocurrency masih memiliki setidaknya 25% lagi untuk jatuh dari sini.

Namun, analis yang sama juga mengharapkan BTC untuk mulai menargetkan dengan rekor tertinggi sebelumnya (All Time High) yaitu $ 20.000 dalam waktu delapan bulan.

Dalam sebuah cuitan Twitter, analis Escobar mengatakan bahwa fase penurunan harga Bitcoin belum selesai, tampaknya melihat fakta bahwa cryptocurrency utama ini berada di bawah serangkaian Moving Average yang menonjol, dan terlihat lemah.

Apa yang paling mungkin menurutnya adalah bahwa BTC jatuh ke level support kuat di kisaran $ 6.000 (Rp 84 juta-an) pada November, terakumulasi di sana hingga Januari 2020, kemudian melonjak lebih tinggi dalam peristiwa Halving pada Mei 2020.

Baca Juga: Mengapa Harga Bitcoin Turun 27 September? Simak Alasannya

Baca Juga: 15 Peluang Bisnis Online Modal Kecil Yang Menjanjikan Di 2019

Baca Juga:Bisnis: 15 Tips Untuk Menjalankan Bisnis Yang Menjanjikan Agar Sukses

Escobar juga menguatkan tren historis yang banyak ditawar bahwa sebelum Halving, Bitcoin akan mengalami berbulan-bulan “reakumulasi” setelah ekspansi pasar tahap awal dan proses Bottoming (harga terendah) awal.

Sementara analis yang disebutkan di atas mendukung akumulasi berlarut-larut dalam level $ 6.000, ada beberapa analis yang yakin bahwa itu hanya akan terjadi beberapa minggu sebelum Bitcoin memasuki kembali wilayah level $ 10.000.

Josh Rager, pedagang crypto dan co-founder dari Blockroots.com, juga memprediksi hal yang sama, dimana harga di sekitar $6,100 – $6,500 adalah zona beli yang kuat untuk BTC.

Berbicara kepada koran Inggris, The Independent, Simon Peters, analis di eToro, berpendapat bahwa BTC siap untuk segera merebut kembali harga lima digit angka:

“Sekarang Bitcoin diperdagangkan di bawah $ 8.500, itu bisa menjadi proposisi yang menarik bagi investor yang ingin membeli. Fundamental seperti hashrate tetap kuat, dan adopsi crypto yang masih bergerak maju dengan cepat. Dengan mempertimbangkan kondisi tersebut, kami dapat melihat harga naik kembali hingga $ 10.000 dalam waktu satu bulan ke depan.”

Dan Joe DiPasquale, kepala eksekutif BitBull Capital, menggemakan analisa positif ini, bahkan melangkah lebih jauh untuk memperketat jadwal pemulihan. Eksekutif industri ini menegaskan kepada CNBC bahwa:

“Fundamental-fundamental Bitcoin tetap kuat. Harga [pemulihan] kembali ke $ 10.000 [bisa terjadi] dalam beberapa hari mendatang.”


Ikuti kami di Facebook | Telegram | Instagram | Twitter

Penggemar Cryptocurrency dan Mengembangkan Bisnis di Internet dan Percaya Bahwa Informasi Harus Disebarluaskan Secara Transparan. Tidur, Makan dan Tulis

Tinggalkan komentar