Apa Itu Cosmos (ATOM)? Apakah Bagus Untuk Diinvestasikan?

Apa Itu Cosmos?

Digembar-gemborkan sebagai “Internet blockchain” oleh tim pendirinya, Cosmos bertujuan untuk membuat jaringan-jaringan crypto yang disatukan oleh alat open source untuk merampingkan transaksi di antara mereka. 

Fokus pada penyesuaian dan interoperabilitas inilah yang membedakan Cosmos dari proyek lain. 

Daripada memprioritaskan jaringannya sendiri, tujuannya adalah untuk mengembangkan ekosistem jaringan yang dapat berbagi data dan token secara terprogram, tanpa ada pihak pusat yang memfasilitasi aktivitas tersebut. 

Setiap blockchain independen baru yang dibuat dalam Cosmos (disebut “zona”) kemudian ditambatkan ke Cosmos Hub, yang menyimpan catatan status setiap zona dan sebaliknya. 

Cosmos Hub, blockchain Proof-of-Stake, didukung oleh mata uang crypto aslinya, ATOM. 

Pengguna yang ingin tetap terhubung dengan status pengembangan Cosmos saat ini dapat mengikuti Roadmap-nya melalui website resmi mereka. 

Untuk pembaruan yang lebih teratur dari tim Cosmos, Anda dapat menandai blog Cosmos, yang mencakup tip dan tutorial tentang jaringan dan teknologinya yang terus berkembang.  

Bagaimana Cara Kerja Cosmos?

Jaringan Cosmos terdiri dari tiga lapisan yakni:

  • Aplikasi – Memproses transaksi dan memperbarui status jaringan.
  • Jaringan – Memungkinkan komunikasi antara transaksi dan blockchain.
  • Konsensus – Membantu node menyetujui status sistem saat ini.

Untuk menyatukan semua lapisan, dan untuk memungkinkan pengembang membangun aplikasi blockchain, Cosmos mengandalkan seperangkat alat open source.

Terdermint

Elemen paling penting untuk desain berlapis ini adalah mesin Tendermint BFT, bagian dari jaringan yang memungkinkan pengembang untuk membangun blockchain tanpa harus membuat kode dari awal. 

Tendermint BFT adalah algoritma yang digunakan oleh jaringan komputer yang menjalankan perangkat lunak Cosmos untuk mengamankan jaringan, memvalidasi transaksi, dan melakukan blok ke blockchain. Itu terhubung ke aplikasi melalui protokol yang disebut Application Blockchain Interface.

Toleransi Kesalahan Bizantium Tendermint (BFT)

Inti dari Tendermint adalah Tendermint Core, mekanisme tata kelola Proof-of-Stake (PoS) yang menjaga jaringan terdistribusi komputer yang menjalankan Cosmos Hub tetap sinkron.

Agar para peserta (“validator node”) untuk memberi daya pada blockchain dan memberikan suara pada perubahan, mereka harus terlebih dahulu mempertaruhkan ATOM. Untuk menjadi validator, sebuah node harus berada di 100 node teratas yang mempertaruhkan ATOM. Kekuatan voting ditentukan oleh jumlah ATOM yang dipertaruhkan.  

Pengguna juga dapat mendelegasikan token mereka ke validator lain, mengalokasikan suara kepada mereka sambil tetap mendapatkan sebagian dari hadiah blok. 

Validator diberi insentif untuk bekerja dengan jujur, karena pengguna memiliki fleksibilitas untuk dengan mudah beralih di antara validator yang mereka delegasikan ke ATOM, bergantung pada preferensi pemungutan suara mereka.

Cosmos Hub and Zona

Cosmos Hub adalah blockchain pertama yang diluncurkan di jaringan Cosmos. Itu dibangun untuk bertindak sebagai perantara antara semua blockchain independen yang dibuat dalam jaringan Cosmos, yang disebut “Zona”.

Di Cosmos, setiap zona dapat menjalankan fungsi utamanya sendiri. Ini termasuk mengautentikasi akun dan transaksi, membuat dan mendistribusikan token baru dan melaksanakan perubahan pada blockchainnya sendiri.

Cosmos Hub bertugas memfasilitasi interoperabilitas antara semua zona dalam jaringan dengan melacak statusnya.

Protokol Komunikasi Antar-Blockchain

Zona terhubung ke Cosmos Hub melalui protokol Komunikasi Antar-Blockchain (IBC), sebuah mekanisme yang memungkinkan informasi untuk bepergian dengan bebas dan aman antara setiap zona yang terhubung. 

Setelah sebuah zona terhubung ke Cosmos Hub, zona tersebut dapat dioperasikan dengan setiap zona lain yang terhubung ke hub, yang berarti blockchain dengan aplikasi yang sangat berbeda, validator, dan mekanisme konsensus dapat bertukar data. 

Cosmos SDK

Tim Cosmos juga telah membangun kit pengembangan perangkat lunak (SDK) Cosmos, yang memungkinkan pengembang membuat blockchain menggunakan algoritme konsensus Tendermint. 

SDK meminimalkan kompleksitas dengan menawarkan fungsionalitas paling umum yang terdapat di antara blockchain (yaitu, taruhan, tata kelola, token). Pengembang dapat membuat plugin untuk menambahkan fitur tambahan yang mereka inginkan.


Ikuti kami di Facebook | Telegram | Instagram | Twitter

Penggemar Cryptocurrency dan Mengembangkan Bisnis di Internet dan Percaya Bahwa Informasi Harus Disebarluaskan Secara Transparan. Tidur, Makan dan Tulis