Apa Itu Terra (LUNA) Crypto? Pengertian Untuk Pemula

Apa Itu Terra?

Terra adalah platform pembayaran blockchain open-source untuk stablecoin algoritmik, yang merupakan cryptocurrency yang melacak harga mata uang atau aset lainnya. Blockchain Terra memungkinkan pengguna untuk membelanjakan, menyimpan, memperdagangkan, atau menukar stablecoin Terra secara instan.

Protokol Terra menciptakan stablecoin yang secara konsisten melacak harga mata uang fiat apa pun (mata uang yang didukung pemerintah seperti dolar AS atau euro). Ini terdiri dari dua token cryptocurrency utama yakni Terra dan Luna, yang memiliki fitur sebagai berikut:

Terra : Ini adalah stablecoin yang melacak harga mata uang fiat dan dinamai menurut namanya. Misalnya, stablecoin Terra dasar melacak harga Hak Penarikan Khusus IMF dan diberi nama TerraSDR atau SDT. Denominasi stablecoin Terra lainnya termasuk TerraUSD (UST), yang melacak dolar AS, dan TerraKRW (KRT), yang melacak won Korea Selatan. Pengguna mencetak Terra baru dengan membakar (burning) token Luna.

Luna : Digunakan untuk tata kelola dan penambangan, Luna adalah token staking protokol Terra yang menyerap volatilitas harga stablecoin Terra. Pengguna mempertaruhkan Luna ke penambang blockchain Terra (disebut “validator”), yang mencatat dan memverifikasi transaksi di blockchain dan menerima hadiah dari biaya transaksi sebagai kompensasi. Seiring bertambahnya penggunaan Terra, nilai Luna juga meningkat.

Pengembangan Terra

Terra telah dikembangkan oleh Terraform Labs yang berbasis di Korea Selatan, yang didirikan pada tahun 2018 oleh Do Kwon dan Daniel Shin. CEO saat ini Kwon sebelumnya dipekerjakan oleh Microsoft; Shin adalah pendiri dan CEO perusahaan teknologi pembayaran Asia Chai, yang merupakan mitra Terra dan sebelumnya adalah pendiri perusahaan e-commerce Korea TMON.

Bagaimana Cara Kerjanya?

Karena nilai utama stablecoin berasal dari stabilitas harga, sehingga menghindari volatilitas khas cryptocurrency, protokol Terra mempertahankan harga stablecoin Terra dengan memastikan bahwa penawaran dan permintaan selalu seimbang.

Luna adalah penyeimbang variabel untuk stablecoin Terra dan menyerap volatilitasnya. Untuk memahami cara kerja Terra, bayangkan seluruh “ekonomi” Terra terdiri dari pool Terra dan pool Luna.

Untuk mempertahankan harga Terra, kumpulan pasokan Luna menambah atau mengurangi pasokan Terra; pengguna membakar Luna untuk mencetak Terra dan membakar Terra untuk mencetak Luna.

Ini dicapai dengan modul pasar algoritmik protokol, yang memberi insentif untuk pencetakan atau pembakaran Terra melalui peluang arbitrase.

Ekspansi (dari pool Terra) : Ketika Terra diperdagangkan pada harga yang relatif tinggi terhadap pasaknya, implikasinya adalah permintaan untuk stablecoin lebih tinggi daripada penawaran; ini berarti bahwa pasokan Terra harus ditingkatkan untuk memenuhi permintaan.

Protokol memberi insentif kepada pengguna untuk mencetak Terra dan membakar Luna, yang memiliki efek menurunkan harga Terra (melalui perluasan pasokan) dan meningkatkan harga Luna (dengan mengurangi pasokannya). Pengguna melanjutkan proses arbitrase ini hingga Terra diperdagangkan pada harga pas targetnya.

Kontraksi (dari pool Terra) : Situasi sebaliknya terjadi ketika Terra diperdagangkan pada harga yang relatif rendah terhadap pasaknya, yang menyiratkan bahwa ada lebih banyak pasokan untuk stablecoin daripada permintaan. Ini akan mengharuskan pengurangan pasokan Terra sampai sesuai dengan permintaan

Protokol kemudian memberi insentif kepada pengguna untuk membakar Terra dan membuat Luna, yang memiliki efek menaikkan harga Terra (melalui pengurangan pasokan) dan menurunkan harga Luna (dengan meningkatkan pasokannya). Proses arbitrase ini dilanjutkan oleh pengguna hingga Terra diperdagangkan pada harga targetnya.

Contoh Arbitrase

Modul pasar algoritmik protokol Terra memungkinkan pertukaran atom antara Terra dan Luna, dan antara denominasi stablecoin Terra yang berbeda. Mirip dengan pembuat pasar , modul pasar memastikan bahwa ada pasar yang tersedia dan likuid untuk aset protokol, dengan harga yang stabil dan nilai tukar yang adil di antara keduanya.

Modul pasar memungkinkan pengguna untuk selalu menukar Luna senilai 1 USD untuk 1 TerraUSD (UST), dan sebaliknya, yang mendorong pengguna untuk mempertahankan harga Terra agar tetap stabil atau seimbang.

Ekosistem Terra-Luna

Dalam upayanya untuk menjadi pembayaran stablecoin e-niaga terkemuka dan penyedia layanan keuangan terdesentralisasi (DeFi), Terra memiliki ekosistem yang berkembang di ruang kripto dengan lebih dari 100 proyek di seluruh DeFi, Web 3.0 , dan token non-fungible (NFT). Proyek-proyek ini meliputi:

  • Protokol Anchor: Platform hasil tetap dengan hasil pinjaman dan akses tanpa gesekan,
  • Protokol Andromeda: Protokol NFT generasi berikutnya,
  • Chai: Aplikasi pembayaran dengan lebih dari 2 juta pengguna di Korea Selatan,
  • LoTerra: Platform lotere terdesentralisasi yang dibangun di atas blockchain Terra,
  • Protokol Mirror: Memungkinkan pembuatan aset yang sepadan atau “sintetis” yang melacak harga aset dunia nyata,
  • Protokol Talis: Sebuah platform di mana seniman dapat menjual kreasi mereka dan menawarkan layanan,
  • Protokol Vega: Platform untuk mencetak dan memperdagangkan derivatif.
Ikuti kami di Facebook | Telegram | Instagram | Youtube

Penggemar Cryptocurrency dan Mengembangkan Bisnis di Internet dan Percaya Bahwa Informasi Harus Disebarluaskan Secara Transparan. Tidur, Makan dan Tulis