CryptoHarian

Apa Yang Menyebabkan Harga Bitcoin Naik Mendadak?

Ketika dunia dengan cemas menyaksikan peristiwa-peristiwa yang bergejolak di Timur Tengah minggu ini, investor telah beralih ke tempat berlindung yang aman untuk masa krisis. Sepanjang sejarah, emas telah menjadi sarana investasi yang terbukti selama masa-masa sulit yang serupa, dari perang hingga krisis hingga depresi ekonomi.

Namun, selama minggu terakhir, kami melihat perkembangan penting yang harus dianalisis dengan cermat. Meningkatnya gejolak di Timur Tengah memicu peristiwa yang banyak diantisipasi, yang memungkinkan pewaris digital emas untuk menunjukkan intensitas dan kekuatannya untuk (hampir) pertama kalinya. Siapa pewaris ini? Bitcoin, tentu saja.

Pembunuhan jenderal Iran Qasem Soleimani dan serangan rudal Iran terhadap pasukan AS di Irak memunculkan pernyataan agresif oleh Presiden AS dan para pemimpin Iran, dan menimbulkan kekhawatiran yang tulus mengenai kemungkinan eskalasi yang melintas ke bagian lain dunia.

Berita utama “Perang Dunia Ketiga” bahkan terlihat di outlet media tertentu. Respons investor pendek dan tajam: pasar saham global jatuh, dan semua orang bergegas mencari perlindungan finansial, banyak yang membeli Bitcoin.

Sepanjang sejarah, tujuan investasi yang diakui dalam situasi seperti itu adalah Emas: aset langka yang mempertahankan nilainya, dan terlepas dari pengaruh yang mungkin berbahaya dari pemerintah dan pasar biasa. Dan memang, minggu ini Emas mencapai level tertinggi tujuh tahun (bersamaan dengan kenaikan harga minyak, juga terkait langsung dengan peristiwa di Timur Tengah).

Hasil yang jauh lebih tidak dapat diprediksi adalah lompatan tajam Bitcoin hingga lebih dari 20% hanya dalam beberapa hari, kurang dari Rp 102 juta hingga Rp 115 juta.

Baca Juga: 19 Cara Mendapatkan Uang Dari Internet Tanpa Modal Di Tahun 2020

Baca Juga: Orang Hilang 0.4 BTC (Rp 44 juta) Karena Twitter Trump

Pada saat pers, harga Bitcoin berada di Rp 109 juta, menurut Indodax.

Dengan setiap berita utama baru yang menghancurkan, Bitcoin melambung lebih jauh. Fakta bahwa seiring dengan emas sejak itu sedikit menurun, karena berita dari front AS-Iran menjadi lebih mereda, hanya memperkuat fakta bahwa Bitcoin telah menunjukkan perannya sebagai Safe Haven digital bagi investor.

Bitcoin memiliki keunggulan signifikan dibandingkan emas, berkat sifatnya yang digital dan terdesentralisasi, yang menjanjikan alternatif yang lebih cerdas dan lebih mutakhir bagi investor. Ia menikmati keunikan emas sebagai alat investasi dengan karakteristik penyimpan nilai yang sempurna, berkat kelangkaannya, dengan pasokan maksimum 21 juta koin.

Selain itu, BTC sangat berbeda dengan emas, Bitcoin dan cryptocurrency lainnya dapat ditransfer di seluruh dunia, dalam beberapa menit atau jam, tanpa sensor atau intervensi dalam bentuk apa pun oleh pihak ketiga.

Beberapa tahun terakhir telah menunjukkan bukti yang berkembang bahwa Bitcoin adalah sarana investasi yang berguna dan aktif dalam situasi sulit di seluruh dunia. Investor mencari cara untuk menjaga uang mereka terpisah dari dampak yang tidak diketahui dari pemerintah dan situasi negatif di pasar modal dan konsumen biasa. Sebagai contoh, Bitcoin semakin banyak digunakan di negara-negara dalam krisis ekonomi yang parah, seperti Venezuela.

Perang dagang antara AS dan China masih membayangi pasar global. Tumpukan hutang triliunan dolar dan melemahnya uang tradisional meningkatkan kekhawatiran akan datangnya krisis keuangan dan moneter.

Dan jika itu tidak cukup, pertumbuhan ekonomi yang rapuh bahkan di negara-negara terkuat tidak menjanjikan masa depan yang cerah. Dalam kondisi seperti itu, dapat diharapkan bahwa pencarian investor untuk aset alternatif, seperti Bitcoin dan cryptocurrency lainnya – akan semakin kuat di masa mendatang. Kita lihat saja.

Ikuti Cryptoharian Di:

Septiady

Penggemar Cryptocurrency dan Mengembangkan Bisnis di Internet dan Percaya Bahwa Informasi Harus Disebarluaskan Secara Transparan. Tidur, Makan dan Tulis

Add comment