Apakah Kita Siap Untuk Pialang Terdesentralisasi?

Seperti yang telah diberitakan sebelumnya, KuCoin telah mengumumkan bahwa mereka mengalami peretasan yang menyebabkan kerugian jutaan dolar.

Seorang peretas, atau sekelompok peretas, memperoleh akses ke dompet panas platform pertukaran ini dan mencuri lebih dari $ 150 juta dalam Bitcoin, Ethereum, dan mata uang crypto lainnya.

Dana yang disimpan di dompet panas digunakan pertukaran ini untuk menyediakan likuiditas yang diperlukan bagi pengguna untuk melakukan operasi harian.

Tentu saja, pengumuman tersebut memicu ketakutan di antara investor yang berisiko kehilangan dana mereka dan juga tidak dapat menarik cryptocurrency mereka selama penyelidikan oleh tim keamanan KuCoin.

Harga KCS (Koin Kucoin), langsung turun secara signifikan, -6.23%.

Meski begitu, harga BTC dan ETH masih stabil dalam menyikapi berita menggemparkan ini!

Ini tidak lain adalah karena upaya KuCoin yang cepat dalam mengatasi masalah ini dengan cepat melakukan pencegahan dengan menghubungi beberapa mitra pertukaran lain untuk memblokir dana curian.

Menanggapi peretasan ini, Binance meyakinkan bahwa mereka akan memblokir dana yang diterima dari alamat mana pun yang terkait dengan peretasan.

Tether secara langsung membekukan 13 juta USDT terkait dengan peretasan dan memblokir sementara alamat dengan 20 juta sebagai tindakan pencegahan.

Pertukaran lain berkomitmen untuk melacak dana, dan Silent Notary mengatakan mereka akan membakar semua token SNTR yang dirampok dan menggantinya dengan yang baru.

Secara tidak langsung, ini telah menunjukkan masih pentingnya memiliki tingkat sentralisasi tertentu dalam sebuah protokol, sesuatu yang sangat krusial bagi keamanan dana crypto.

Sentralisasi memang membawa risiko penyensoran, tetapi pengguna memiliki ketenangan pikiran bahwa suatu entitas akan menjaga kepentingannya. Padahal, jika terjadi masalah, dalam hal ini, korban bisa ke pengadilan untuk menuntut ganti rugi.

Sama halnya beberapa minggu lalu, dimana orang salah mentransfer BNB dan meminta bantuan ke CEO Binance untuk mengembalikan koin tersebut.

Jika benar-benar terdesentralisasi, orang atau investor yang menyimpan koin di Kucoin akan hilang, sama seperti orang yang mentransfer BNB. Dan, tidak ada orang yang mengurus hal ini.

Inilah sebabnya mengapa banyak yang menganggap persetujuan ETF Bitcoin dan pembuatan layanan bagi investor institusional menjadi penting untuk seluruh ekosistem crypto.

Bukan karena uang yang akan masuk, tetapi karena kepercayaan investor akan mengetahui bahwa uang mereka aman yang tentu saja menjadi alasan utama.

Apakah hal dalam crypto yang masih muda ini memang memerlukan sentralisasi untuk keamanan yang lebih baik, mengingat banyaknya peretasan yang sulit diselesaikan karena sifat desentralisasi? Bagaimana menurut Anda?


Ikuti kami di Facebook | Telegram | Instagram | Twitter

Trader Forex dan Bitcoin yang sudah bergelut di bidang trading dari tahun 2013. Sering menulis artikel tentang blockchain, forex dan cryptocurrency.