CryptoHarian

Bank Negara Malaysia Membatasi Pembayaran Tunai, Transaksi Bitcoin Melonjak

Volume perdagangan peer-to-peer (P2P) Bitcoin melonjak di Malaysia ketika bank sentral mereka membahas prospek pembatasan transaksi tunai.

Bank Sentral Malaysia mengumumkan minggu ini bahwa mereka akan memperkenalkan batas transaksi tunai sebesar RM 25.000 (Rp 84 juta-an) mulai tahun depan. Wakil Gubernur Datuk Abdul Rasheed Ghaffour mengatakan bahwa semua transaksi yang melibatkan pembayaran tunai fisik, termasuk pembayaran barang dan jasa, serta transfer antara dua pihak, akan jatuh di bawah batas transaksi baru.

“Ini untuk mengatasi penyalahgunaan uang tunai fisik yang digunakan untuk kegiatan terlarang,” ungkap Ghaffour. Ia menambahkan bahwa putusan itu dapat berdampak pada dealer bernilai tinggi, pariwisata medis, hotel, dan bisnis grosir di Malaysia. Sementara itu, birokrat senior membebaskan lembaga keuangan dan organisasi nirlaba dari undang-undang baru.

Pasar P2P Bitcoin, Paxful melaporkan perdagangan BTC senilai 138.500 RMB (Rp 469 juta-an) untuk minggu yang dimulai dari 9 November. Langkah menanjak membentuk volume P2P Bitcoin terbaik di Paxful, menandakan bahwa pedagang P2P BTC di Malaysia memperlakukan sebuah batas transaksi tunai sebagai peluang untuk cryptocurrency.

Naiknya transaksi P2P Bitcoin juga menandai salah satu keuntungan intra-mingguan terbaik yang pernah ada. Minggu lalu, perdagangan BTC mencapai $90.000, menandakan lonjakan lebih dari 53% dalam seminggu.

Sementara itu, volume pasar peer-to-peer saingan, LocalBitcoins, terlihat tipis. Portal itu mencatat nilai perdagangan Bitcoin sekitar RM 1.5 juta minggu ini. Pekan lalu, angkanya sekitar RM 1,3 Juta, menunjukkan bahwa pedagang tidak bereaksi dengan antusias terhadap proposal batas transaksi tunai Malaysia.

Baca Juga: 9 Cara Mendapatkan Uang Dari Youtube Untuk Pemula 2019

Baca Juga: Bithumb Global Luncurkan “Bithumb Coin” untuk Permudah Transaksi

Baca Juga: 27 Aplikasi Penghasil Pulsa dan Penghasil Uang Gratis Di 2019

Dan karena LocalBitcoins telah berusaha mengurangi perdagangan cash-to-crypto tahun ini, mungkin Paxful menjadi alternatif yang menarik bagi para pedagang yang berorientasi ke uang tunai.

Lonjakan kecil dan utama dalam volume P2P Bitcoin tidak mencerminkan trend Bullish di pasar. Cryptocurrency terus tren lebih rendah minggu ini terhadap Ringgit Malaysia, turun 5.69% dalam 7 hari terakhir.

Pada saat pers, harga BTC diperdagangkan sideways di Rp 123 juta-an, menurut CoinGecko.

Pengguna Reddit Cendana287 yang berbasis di Malaysia dengan cepat menunjukkan alasannya. Nama samaran itu menulis sebelumnya pada hari Senin bahwa sementara Bitcoin terkenal di kalangan orang Malaysia, itu tidak mampu mengubah mereka semua menjadi pemegang (HODL) atau spekulan.

“Saya belum menemukan tempat yang menerima crypto. Dan saya tinggal di kota. Sebagian besar penggemar crypto di sini mungkin seperti saya juga – lebih tertarik pada spekulasi dan bagian perdagangan meskipun kita tahu sedikit tentang teknologinya juga.”

Ikuti Cryptoharian Di:
Septiady

Septiady

Penggemar Cryptocurrency dan Percaya Bahwa Informasi Harus Disebarluaskan Secara Transparan. Tidur, Makan dan Tulis

Add comment

Subscribe Untuk Berita Cryptocurrency Terbaru

Ikuti Kami Di:

Advertisement