CryptoHarian

Belajar Teknik Teori Elliot Wave dan Cara Trading Menggunakan

Cryptoharian – Berbicara soal trading, baik soal saham, forex ataupun kripto pastinya sudah banyak teori atau teknik analisa yang digunakan oleh setiap trader.

Untuk kalian para trader yang ingin menambah pengetahuan soal pergerakan pasar, kalian bisa kenalan sama yang nama Teori Elliott Wave atau juga dikenal dengan Elliott Wave theory, yang mana ini merupakan analisis teknikal yang bisa bantu dalam mendeteksi perputaran pasar.

Dengan bantuan teori Elliott Wave ini, trader dapat memperkirakan tren pasar dengan mengidentifikasi harga ekstrem dan psikologi investor.

Siapa Yang Menemukan Teori Elliot Wave?

Elliott Wave dikembangkan oleh Ralph Nelson Elliott pada tahun 1920-an. Dalam analisanya soal pergerakan ekonomi, Elliott menemukan bahwa pasar keuangan memiliki karakteristik pergerakan yang berulang dari waktu ke waktu. Dia menyebut gerakan ini sebagai ‘gelombang’ karena palung dan puncak yang muncul dengan sendirinya dalam siklus naik-turun.

Karena ini adalah pola berulang, pergerakan harga saham dapat diprediksi dengan mudah. Investor bisa mendapatkan wawasan tentang dinamika tren yang sedang berlangsung saat mengamati gelombang ini.

Belajar Teknik Teori Elliot Wave

Teori Elliott Wave menunjukkan, pergerakan pasar mengikuti urutan siklus psikologi kerumunan. Pola Elliott Wave terbentuk ,sesuai dengan sentimen pasar yang sedang berlangsung antara siklus bullish dan bearish.

https://www.elearnmarkets.com/blog/wp-content/uploads/2022/06/elliott-waves-15-1024x796.png

Ada beberapa aturan dalam strategi Elliott Wave Pattern.

Pertama, tentang dimana gelombang awal dimulai, seperti yang ditunjukkan di atas. Idealnya, saat menggambar gelombang awal, harus dimulai pada level yang jauh lebih rendah. Biasanya, ini dimulai setelah aset keuangan mencapai titik kunci yang lebih rendah.

Kedua, adalah tentang gelombang lanjutan. Menurut Ralph Elliot, harga suatu aset tidak boleh mengulang kembali sepenuhnya gelombang pertama. Hal yang sama berlaku untuk gelombang keempat dan kelima.

Selanjutnya, aturan penting lainnya adalah bahwa gelombang ketiga tidak boleh terpendek. Memang, biasanya yang terpanjang dari lima gelombang dalam banyak kasus.

Gagasan umum Elliott Wave relatif sederhana. Dimulai ketika harga suatu aset mulai naik, menarik beberapa pembeli. Saat harga naik, ia menemukan beberapa penjual, yang mendorong harga lebih rendah. Pada titik ini, beberapa pembeli mulai keluar dari perdagangan mereka.

Pada fase ketiga, lebih banyak pembeli masuk dan mendorong harga lebih tinggi. Berikutnya, fase keempat terbentuk ketika beberapa pembeli mulai menjual. Pada tahap akhir, pembeli kembali dan mendorong harga lebih tinggi.

Setelah gelombang impuls, harga kemudian melewati fase korektif yang biasanya dalam tiga tahap; A, B, dan C.

Perlu diingat juga, ada dua bagian terpenting dari gelombang Elliot adalah gelombang impuls dan korektif. Gelombang impuls adalah periode lima gelombang yang terjadi selama pasar bullish. Dorongan dimulai ketika harga aset mulai naik dan membentuk bagian pertama dari gelombang. Setelah periode tertentu, harga membuat pullback kecil.

Bagian ketiga dari gelombang impuls adalah yang terpanjang. Ini adalah periode bullish ketika harga aset terus meningkat. Di bagian keempat, ada kemunduran kecil. Akhirnya, di bagian akhir, harga mulai naik lagi.

Gelombang impuls selesai ketika semua bagian ini terjadi. Seperti disebutkan di atas, ada aturan yang mengatur siklus ini. Perlu juga dicatat bahwa kebalikannya juga bisa terjadi. Terkadang, awal gelombang impuls bearish dapat dimulai dari atas.

Untuk gelombang koreksi, biasanya merupakan bagian tiga bagian yang terjadi setelah gelombang impuls, yang memiliki tiga bagian kunci yang pada umumnya dinyatakan sebagai ABC dan 123.

Secara teori, pola gelombang Elliott adalah fraktal dan harus diterapkan pada kerangka waktu apa pun. Oleh karena itu, kerangka waktu ‘terbaik’ untuk digunakan adalah kerangka waktu yang paling nyaman saat anda trading. Jika anda seorang pedagang harian, anda dapat menggunakan lilin satu menit, lima menit, atau satu jam.

Cara Trading Menggunakan Teori Elliot Wave

Jika Anda seorang swing trader, Anda dapat menggunakan candle empat jam, harian, atau mingguan. Jika Anda tidak tahu apa kekuatan Anda, cobalah beberapa kerangka waktu di akun demo untuk melihat mana yang paling cocok untuk Anda.

Dan juga menggunakan strategi diatas

Kekurangan Teori Elliot Wave

Kendati demikian, terdapat juga satu kekurangan dengan ini dan pola bagan lainnya. Kekurangan tersebut, yakni anda tidak akan tahu pasti di mana suatu pola dimulai dan berhenti sampai pola itu terjadi. Anda dapat menggunakan analisis teknis, indikator, dan petunjuk pasar yang luas untuk menebak kapan gelombang akan dimulai, tetapi Anda tidak akan tahu apakah anda benar atau salah sampai anda melewatkan titik masuk terbaik untuk perdagangan. 

Jika Anda melihat kembali grafik historis, maka Anda dapat mulai menghitung gelombang pada titik pembalikan tren, ketika tren naik berhenti dan tren turun dimulai, atau sebaliknya.

Septiady

Penggemar Cryptocurrency dan Mengembangkan Bisnis di Internet dan Percaya Bahwa Informasi Harus Disebarluaskan Secara Transparan. Tidur, Makan dan Tulis