Berita Bitcoin: Komisi Sekuritas Bahama Akui Perintahkan Sejumlah Aset FTX yang Sedang Bangkrut ke Dompet Mereka

Cryptoharian – CEO IBCgroup.io, Mario Nawfal memebeberkan data terkait pengakuan Komisi Sekuritas Bahama, yang memerintahkan sejumlah aset FTX untuk dikirimkan ke dompet Komisi Sekuritas di tengah filing kebangkrutan. 

“Bom lain jatuh: Komisi Sekuritas Bahama sekarang bertentangan dengan klaim mereka sebelumnya, yang menyatakan bahwa mereka “tidak mengarahkan” dana dipindahkan dari dompet FTX. Mereka sekarang MENGAKUI kalau memerintahkan FTX untuk mengalirkan semua aset Pasar Digital FTX ke dompet Komisi,” ungkap Nawfal, Jumat (18/11/2022).

Hal tersebut terkonfirmasi dalam rilis media yang disebarkan oleh pihak Komisi Sekuritas Bahama, Kamis (17/11/2022). Dalam rilis tersebut, tertulis bahwa Komisi Sekuritas Bahama dalam menjalankan kekuasaannya sebagai regulator yang bertindak di bawah wewenang yang dibuat oleh Mahkamah Agung Bahama, mengambil tindakan mengarahkan transfer semua aset digital FTX Digital Markets Ltd. (FDM) ke dompet digital Komisi, untuk diamankan.

“Tindakan pengaturan sementara yang mendesak diperlukan untuk melindungi kepentingan klien dan kreditur FDM,” ungkap Komisi.

Komisi juga menuliskan bahwa berdasarkan Digital Assets and Registered Exchanges Act, 2020 (“DARE Act”), pihaknya telah wewenang untuk mengajukan perintah pengadilan untuk melindungi kepentingan klien atau pelanggan dari pendaftar Komisi di bawah DARE Act.

“Proses kebangkrutan. Selama beberapa hari dan minggu mendatang, Komisi akan terlibat dengan regulator lain dan otoritas di berbagai yurisdiksi, untuk menangani hal-hal yang mempengaruhi kreditur, klien dan pemangku kepentingan FDM secara global untuk mendapatkan hasil terbaik,” lanjutnya.

FTX mengajukan kebangkrutan pada hari Jumat, 11 November, dalam pengarsipan kacau yang secara keliru menyebut sejumlah perusahaan yang bukan bagian dari naungan FTX juga mengajukan kebangkrutan. 

Pada malam 11 November dan dini hari 12 November, perusahaan tersebut tampaknya telah diretas, dengan ratusan juta dolar kripto mengalir keluar dari dompet FTX. Beberapa dari transaksi ini terkait dengan komentar tidak senonoh tentang mantan CEO FTX Sam Bankman-Fried.

Rilis ini mungkin juga mengisyaratkan pertarungan yurisdiksi antara AS dan Bahama, tempat FTX bermarkas. Pernyataan Komisi Sekuritas Bahama mengatakan bahwa Ini bukan pemahaman Komisi bahwa FDM adalah pihak dalam proses Kepailitan Bab 11 AS.

FTX Digital Markets mengajukan kebangkrutan bab 15 di AS pada 15 November, beberapa hari setelah sebagian besar grup FTX lainnya mengajukan kebangkrutan bab 11. Lebih aneh lagi, FTX Digital Markets mengajukan kebangkrutan di Distrik Selatan New York, daripada Delaware tempat perusahaan lainnya mengajukan.

Pengacara FTX mengatakan dalam sebuah pengajuan pada hari Kamis, bahwa likuidator sementara bersama yang ditunjuk pengadilan Bahama membuat pengajuan, yang mana mengakui kebangkrutan asing, sebagai bagian dari upaya untuk melemahkan pengajuan kelompok yang lebih luas di AS.

“Pengajuan Kasus Bab 15 tanpa pemberitahuan terlebih dahulu dan di SDNY adalah upaya terang-terangan untuk menghindari pengawasan Pengadilan ini dan untuk menjaga FTX DM terisolasi dari administrasi Debitur lainnya, yang merupakan sebagian besar dari sisanya. dari kelompok FTX. Dalam keadaan normal, itu tidak pantas dan alasan untuk transfer ke Pengadilan ini. Tapi ini bukan keadaan normal,” kata pengacara. [St]

Ikuti kami di Facebook | Telegram | Instagram | Youtube

Trader Forex dan Bitcoin yang sudah bergelut di bidang trading dari tahun 2013. Sering menulis artikel tentang blockchain, forex dan cryptocurrency.