Berita Bitcoin: Laporan Kripto Kuartal Ketiga Menurut Coingecko

Cryptoharian – Pasca kehancuran harga aset kripto pada kuartal kedua, kuartal ketiga ini dilanjutkan dengan kondisi pasar yang relatif sepi. Atas pertimbangan dari ketegangan geopolitik global dan gejolak ekonomi makro, prospek jangka pendek untuk kripto kedepan tampaknya akan tetap menantang.

Berdasarkan laporan Coingecko, keuangan kripto pada kuartal ini 2022 telah mencakup semuanya, mulai dari lanskap pasar hingga menganalisis Bitcoin dan Ethereum, menyelam jauh ke dalam ekosistem Decentralized Finance (DeFi) dan Non-Fungible Token (NFT) dan meninjau Centralized Exchanges (CEX) dan Decentralized Exchanges (DEX) pertunjukan. Berikut adalah sorotan utama dari laporan.

1. Total Kapitalisasi Pasar Kripto Melambat Lebih Tinggi di Kuartal Ketiga 2022

Kapitalisasi pasar kripto total tampaknya telah menemukan titik terendahnya ketika mencapai titik terendah US$875 miliar pada 19 Juli. Panguatan di kuartal ini sempat terjadi hingga US$1,2T pada bulan Agustus, sebelum kembali jatuh dan kuartal berakhir di +6,5% atau sekitar US$100 B lebih tinggi dari pada akhir Q2.

Terlepas dari spekulasi Bitcoin dan pasar saham, korelasi kapitalisasi pasar k total dengan S&P 500 masih tinggi di 0,85 pada kuartal 2022, meskipun ini sedikit menurun dari kuartal sebelumnya (0,92). Demikian pula, kapitalisasi pasar total kripto juga bergerak cukup banyak sejalan dengan BTC (0,9).

2. Kuartal yang Bisu Bagi Stablecoin

Kapitalisasi pasar dari 15 stablecoin teratas tetap relatif mirip dengan kinerja kuartal kedua, kehilangan 3% atau US$4,7 miliar secara absolut. 5 stablecoin teratas, Tether (USDT), USD Coin (USDC), Binance USD (BUSD), Dai (DAI) dan Frax (FRAX), masih dalam posisi yang sama, tidak memiliki pendatang baru atau perubahan pada pesanan mereka. 

Kapitalisasi pasar BUSD tumbuh paling besar, meningkat sebesar 18% atau US$3 miliar karena arus masuk dari USDC, serta pengumuman Binance tentang konversi otomatis BUSD. USDT juga mengalami sedikit peningkatan, kemungkinan telah menyerap sebagian dari aksi jual USDC. Sementara DAI dan FRAX tetap sama dalam hal kapitalisasi pasar dari kuartal kedua.

Baca Juga: Berita Bitcoin: Harga BTC Bisa Ke US$30.000 Menurut Trader Veteran Ini

3. USD Peroleh Superioritas

Sementara kuartal ketiga agak berombak untuk Bitcoin, aset berhasil mengungguli kelas aset lain kecuali untuk Indeks Dolar AS (DXY). Namun dari perspektif YTD, Bitcoin masih mengalami kerugian terbesar sebesar -58%, dibandingkan dengan semua kelas aset lainnya. Bitcoin turun seiring dengan ekuitas AS, tetapi berhasil pulih sebagian besar dibandingkan dengan pasar ekuitas, mengakhiri kuartal dengan hanya -1% perubahan harga.

Mata uang Fiat berkinerja buruk terhadap USD. EUR dan GBP hampir mencapai paritas terhadap mitra AS mereka. Sementara itu, bank sentral di seluruh dunia telah meniru Federal Reserve dalam menaikkan suku bunga untuk membendung arus keluar sementara juga memerangi inflasi.

4. Hambatan Ekonomi Makro Bearish Membayangi Keberhasilan Merge Ethereum

ETH akhirnya melihat reli di awal kuartal ketiga, meskipun gagal menembus resistance US$2.000. Reli ini memuncak pada US$1.982 pada pertengahan Agustus sebelum jatuh kembali. Dua minggu sebelum merge, ETH mulai mendaki lagi. Terlepas dari bagaimana merge disebut-sebut sebagai peristiwa paling bullish untuk Ethereum dengan kenaikan singkat.

Kombinasi CPI tinggi, antisipasi kenaikan FOMC yang agresif dan pedagang memposisikan diri mereka untuk ‘membeli rumor, menjual berita’, berarti aksi jual dimulai beberapa hari sebelum merge. Dengan kondisi makroekonomi bearish yang mendominasi pasar, konsensus umum adalah bahwa Penggabungan adalah ‘non-event yang berhasil’.

Meskipun ETH belum menjadi aset deflasi, rata-rata emisi bersih harian telah turun secara signifikan sebesar 95% setelah merge. Secara keseluruhan, ETH masih mengumpulkan kuartal ketiga dengan pengembalian harga positif +26%, peningkatan nyata selama paruh pertama tahun 2022 terlepas dari reli harga anti-iklim menjelang merge.

5. DeFi Rebound di Q3, dengan Peningkatan QoQ 31%

DeFi menikmati rebound yang layak di kuartal ini, lantaran sebagian besar sektor berhasil membendung pendarahan dan kemudian beberapa. Secara keseluruhan, kapitalisasi pasar DeFi tumbuh ~31% QoQ. Meskipun Ethereum telah jatuh 33% menjadi US$1,330 dari tertinggi triwulanan pada pertengahan Agustus, itu masih naik 26% dibandingkan dengan kuartal kedua.

Selain mempertahankan statusnya sebagai konstituen terbesar DeFi, DEX mencatat peningkatan pangsa pasar yang signifikan, naik 36,8% menjadi $10,9 miliar. Meskipun sektor bunga tetap tumbuh sebesar 90%, sebagian besar karena peluncuran BarnBridge V2, itu juga yang terkecil, hanya mewakili 0,3% dari keseluruhan pasar DeFi.

6. Winter Datang, Penurunan Sebesar 77% dalam Volume Perdagangan QoQ

Pasar NFT mengalami pukulan berat pada kuartal terakhir, mencatat penurunan 77% dalam total volume perdagangan di 5 pasar NFT teratas, yakni OpenSea, Magic Eden, LooksRare, X2Y2 dan CryptoPunks.

Angka September menunjukkan bahwa 85% dari volume X2Y2 berpotensi berasal dari perdagangan pencucian, yang akan memberikan keunggulan atas OpenSea di papan peringkat. Hal yang sama berlaku untuk LooksRare yang, meskipun volumenya sudah sedikit, tampaknya masih didorong oleh 87% perdagangan pencucian.

MagicEden adalah satu-satunya pasar NFT yang mengalami pertumbuhan di bulan September, menggandakan volume dan dominasi MoM, sementara pesaing lainnya terus merosot. Dengan terjunnya baru-baru ini ke Ethereum, serta peluncuran y00ts yang menjadi headline-grabbing, MagicEden (9% → 22%) telah mendapatkan dominasi OpenSea (90% → 60%) di kuartal ketiga. [St]

Ikuti kami di Facebook | Telegram | Instagram | Youtube

Trader Forex dan Bitcoin yang sudah bergelut di bidang trading dari tahun 2013. Sering menulis artikel tentang blockchain, forex dan cryptocurrency.