Berita Bitcoin: Uang Pintar Akan Masuk Ke Industri Kripto Dalam Waktu Dekat Menurut Investor Miliarder

Cryptoharian – Sekitar setahun pasca prediksi akurat awal dari kehancuran besar di pasar global, investor miliarder Chamath Palihapitiya menyatakan bahwasanya titik balik lain tampaknya sedang berlangsung.

Dalam edisi baru All-In Podcast, Palihapitiya mengatakan investor cerdas dengan modal besar hendak memasuki kembali pasar. Hal tersebut terlihat saat siklus ini sedang dalam proses mencapai titik terendah.

“Saat Anda memiliki pola penjualan seperti yang saya lihat, pengalaman saya adalah bahwa pada awalnya algoritmalah yang benar-benar mulai mendorong pasar ke suatu arah. Kemudian Anda memiliki kompleksitas dana yang lebih tradisional, yaitu dana lindung nilai dan dana jangka panjang, mereka mengikutinya. Kemudian kelompok terakhir cenderung retail (pedagang),” ungkap Palihatipiya. 

Palihatipiya menuturkan, pedagang eceran diposisikan sebagai penjual sekarang. Namun di sinilah modal yang terorganisir sekarang menemukan bottom.

“Sekali lagi, ketika Anda mulai hanya berpikir tentang psikologi yang disampaikan berita buruk, Anda melewati siklus, bukan? Ada penolakan. Ada kemarahan. Ada depresi. Ada tawar-menawar. Tapi kemudian di beberapa titik ada penerimaan,” ujarnya. 

Dalam fase penerimaan itu, ia menjelaskan investor akan berkata seperti, ‘Ya, Anda benar. Semuanya buruk.’ Tetapi ketika Anda melihat reli pasar menjadi cetakan (CPI), itu adalah titik balik psikologis yang sangat menarik. 

Artikel Terkait: Berita Bitcoin: Analis Peringatkan Hal Ini Jika Bitcoin ke US$21.000

“Saya pikir cara untuk memikirkannya adalah ini memberi The Fed tekad yang dibutuhkan oleh mereka. Ini tentunya akan menaikkan suku bunga poin 75 lagi,” kata Palihapitiya.

Menurutnya, hal tersebutlah yang menjadi penyebab mengapa para investor melihat uang pintar mulai bergerak memasuki pasar. Dirinya juga menyebut, Panel All-In menunjuk ke sebuah artikel di Wall Street Journal yang mengatakan sejumlah perusahaan modal ventura besar termasuk Sequoia Capital dan Andreessen Horowitz sekarang berinvestasi di perusahaan teknologi publik.

Palihapitiya memperingatkan bahwa langkah lain ke sisi negatif selalu mungkin. Akan tetapi, dia menunjuk pada kekuatan relatif dari raksasa teknologi seperti Apple sebagai tanda bahwa pergeseran pasar sedang berlangsung secara diam-diam.

“Setiap kesempatan orang harus membenarkan bahwa sebagian besar berita buruk ada di belakang mereka, mereka mengambil dan menggunakannya sebagai alasan untuk membeli. Jadi itu nomor satu, yaitu bahwa kita sudah mendekati akhir,” ucap Palihapitiya. 

Hal kedua, bagaimanapun, adalah jika penurunan kembali terlihat, sebenarnya hanya ada satu kelompok perusahaan yang belum benar-benar terpukul. Ia mencontohkan seperti Microsoft, Amazon, Apple dan Google. 

“Jadi apa artinya itu? Nah, keempat perusahaan itu sekarang sedang diidentifikasi untuk apa mereka, yang dalam kapitalisme disebut over-earning. Mereka menghasilkan lebih banyak uang daripada yang menurut kami pantas,” pungkas Palihatipiya. [Im]

Ikuti kami di Facebook | Telegram | Instagram | Youtube

Penulis yang senang mengamati pergerakan dan pertumbuhan cryptocurrency. Memiliki pengalaman dalam beberapa kategori penulisan termasuk sosial, teknologi, dan finansial. Senang mempelajari hal baru dan bertemu dengan orang baru.