CryptoHarian
Home » Berita Crypto » Para Eksekutif Bank Sentral Memutuskan Bahwa Crypto Bukan Ancaman Bagi Fiat

Para Eksekutif Bank Sentral Memutuskan Bahwa Crypto Bukan Ancaman Bagi Fiat

Berita Crypto: Perwakilan dari berbagai bank sentral membahas apakah cryptocurrency bisa mengejar akhir mata uang fiat dalam konferensi Money20/20 di Amsterdam pada tanggal 5 Juni 2018.

Selama diskusi panel yang berjudul “Cryptocurrency, Central (Bank) Question”, perwakilan dari Swiss National Bank, Bank of Lithunia, Bank of England,  dan Bank of Canada bergantian menanggapi pertanyaan “Bisakah Cryptocurrency menjadi akhir mata uang fiat?”.

Eksekutif Bank of Canada, James Chapman menyatakan bahwa cryptocurrency hanya ancaman terhadap mata uang dalam “situasi hiperinflasi”. Thomas Moser, anggota alternative dari dewan yang mengatur di Swiss National Bank, setuju dengan Chapman, menambahkan bahwa mereka juga merupakan ancaman ketika mata uang “tidak berkinerja baik.” Moser juga mencatat: “Selama bank-bank sentral melakukan pekerjaan yang baik, tidak ada yang nyata bagi bank-bank sentral untuk menghilang.”

Moser menyebutkan selama panel bahwa “cryptocurrency sangat ditoleransi dengan baik di Swiss sejauh ini.” Negara, dan khususnya Zug “Crypto Valley”, telah disebut-sebut oleh beberapa orang sebagai tempat yang menarik bagi perusahaan crypto, karena pendekatannya yang seimbang Initial Coin Offerings (ICO) dan statusnya sebagai surga pajak crypto.

Marthin Etheridge, Kepala Divisi di Bank of England, menyebutkan pertanyaan tentang apa itu mata uang dan seberapa penting cryptocurrency akan berada di masyarakat “benar-benar relevan.” Mengatasi pertanyaan yang ada, Etheridge mengatakan dia tidak “melihat banyak prospek iterasi saat ini dari aset crypto dalam mengganti mata uang fiat, “meskipun ia menambahkan” siapa yang tahu apa yang akan terjadi di masa depan. “Dia menyimpulkan:

“[Tapi] saya pikir peluangnya sangat bergantung pada mata uang fiat. Saya pikir itu akan membutuhkan perubahan persepsi publik yang cukup mendasar atau sistem pasar yang ada untuk itu terjadi,”

Pada akhir Juni, gubernur Bank of England, Mark Carney mengatakan bank terbuka terhadap gagasan mata uang digital yang dikeluarkan bank sentral, tetapi menambahkan bahwa penerapan mata uang digital tidak akan segera terjadi dan bahwa mata uang crypto saat ini tidak dianggap uang.

Marius Jurgilis dari Bank of Lithuania menjelaskan bahwa cryptocurrency yang dikeluarkan oleh bank sentral dan cryptocurrency adalah dua hal yang terpisah, menambahkan bahwa produk utama bank sentral adalah “masalah kepercayaan”:

“Jika produk kami bagus, kami tidak perlu membicarakan tentang cryptocurrency. Ini masalah kepercayaan tetapi jika masyarakat mulai mempertanyakan, atau jika berpikir bahwa hal-hal yang kami jual dapat diperoleh dengan cara yang lebih murah, lebih nyaman, hal-hal lain akan muncul,”

Namun, Jurgilis menyebutkan bahwa bank tersebut tidak “duduk dalam posisi kami,” tetapi mereka ragu-ragu untuk membiarkan sesuatu dalam “bisa menyebabkan keruntuhan kepercayaan besar.”

Pada pertengahan April, bank sentral Lithuania di laporkan mulai mencari cryptocurrency, memulai roundtable dengan anggota dari bank komersial, regulator pemerintah, serta pedagang crypto.

Septiady

Septiady

Add comment

Update Berita Cryptocurrency Terbaru

Advertisement