CryptoHarian

Bitcoin Disepanjang 2019: Kinerja BTC Positif Di Seluruh Pialang

Dengan 2019 yang telah berakhir, berikut adalah tampilan kinerja positif Bitcoin (BTC) di beberapa parameter jaringan dan pasar disepanjang tahun kemarin.

Pada saat pers, harga Bitcoin naik sekitar 95% year-to-date (YTD). Setelah tahun 2018 yang sulit yang melihat crypto peringkat teratas ini turun 72%, BTC memulai tahun dengan lambat sebelum memasuki fase Bulls yang besar di Q2 2019.

Pergerakan Bullish ini membuat Bitcoin melampaui level $ 13.000 pada akhir Juni 2019 untuk pertama kalinya sejak Januari 2018. Namun BTC akan gagal mempertahankan ketinggian ini karena penurunan Musim Panas yang diperkirakan mengganggu perkembangan parabola yang sedang berkembang, dengan Bitcoin yang tidak mampu mempertahankan dorongan melebihi level $ 10.000.

Terlepas dari kondisi pasar yang Bearish pada tahun 2018, fundamental jaringan terus meningkat hingga ‘perang saudara’ Bitcoin Cash memicu spiral laju kematian hash yang membuat banyak node penambangan menyerah.

12 bulan sejak periode itu dan gambarannya sangat berbeda, dengan tingkat hash jaringan BTC yang tumbuh lebih dari 120% sepanjang 2019, laju hash jaringan telah mendekati 120 juta TH/s.

Peningkatan cepat dalam tingkat hash ini terus berlanjut bahkan selama periode penurunan harga di harga spot Bitcoin. Di sisi lapisan 2 hal, kapasitas Lightning Network (LN) tumbuh dari 515 BTC menjadi 850 BTC.

Argumen untuk LN sebagai solusi penskalaan optimal Bitcoin juga semakin meningkat pada tahun 2019 dengan peningkatan lebih lanjut pada node publik dari 4.800 menjadi 10.900. Channel publik LN juga meningkat lebih dari dua kali lipat pada tahun 2019 dari 16.000 menjadi 35.000.

LN juga melihat adopsi pada Blockstream’s Liquid melalui implementasi c-lightning pada Juli 2019.

Di sisi kelembagaan, CME Bitcoin Futures mencetak banyak rekor pada 2019, bahkan ketika CBOE menghentikan penawaran BTC Futures. Setelah melewati rintangan peraturan, Bakkt akhirnya meluncurkan Bitcoin Futures yang diselesaikan secara fisik pada akhir September 2019.

Meskipun awal yang lambat, produk derivatif BTC Bakkt akhirnya mulai memposting nomor rekor dengan exchanger yang mengumumkan rencana untuk meluncurkan opsi Bitcoin. Harapan bahwa pengiriman BTC fisik Bakkt akan mengarah pada kepemilikan Bitcoin yang lebih institusional belum sepenuhnya berhasil.

Baca Juga: Prediksi Harga Bitcoin (BTC) Pada Tahun 2020 Oleh Pakar Crypto

Baca Juga: 10 Cara Mendapatkan Passive Income Sangat Mudah 2020

Dalam laporan pasar 2019, Santiment – sebuah perusahaan pelacakan data dan analisis crypto mengungkapkan bahwa jumlah alamat aktif harian Bitcoin (DAA) meningkat sekitar 7% pada tahun 2019. Laporan itu juga menyatakan bahwa lebih dari 60% dari pasokan beredar BTC tetap ada tidak aktif selama tahun ini dibandingkan dengan 54% pada tahun 2018.

Angka-angka ini dapat menunjukkan lebih banyak Bitcoin ‘geger’ atau peningkatan jumlah BTC yang hilang. Awal tahun ini ‘Whale Wallet’ melihat lebih banyak arus masuk daripada arus keluar, menunjukkan tren gegabah yang disengaja.

Sementara Bitcoin menikmati bintang pada 2019, hal yang sama tidak dapat dikatakan untuk pasar Altcoin. Terlepas dari pengecualian seperti Tezos (XTZ), Chainlink (LINK) dan Binance Coin (BNB), sebagian besar pasar Altcoin mengalami penurunan lebih lanjut pada tahun 2019. Sudahkah Anda siap berinvestasi tahun 2020 ini?

Ikuti Cryptoharian Di:
Septiady

Septiady

Penggemar Cryptocurrency dan Percaya Bahwa Informasi Harus Disebarluaskan Secara Transparan. Tidur, Makan dan Tulis

Add comment

Subscribe Untuk Berita Cryptocurrency Terbaru

Ikuti Kami Di:

Advertisement