Charles Hoskinson: Tesla Lebih Baik Mengadopsi ADA daripada Bitcoin

Charles Hoskinson, pendiri Cardano dan juga mantan rekan dari Vitalik Buterin, belum lama ini mengungkapkan bahwa Tesla harus membuang Bitcoin secara massal dan beralih ke token asli Cardano, ADA.

Selama podcast oleh peneliti MIT Lex Fridman, Hoskinson menjelaskan mengapa dia percaya Cardano jauh lebih unggul daripada Bitcoin, dan layak untuk diperhitungkan oleh Tesla.

Kekhawatiran jejak karbon masif mengenai algoritma konsensus Proof-of-Work yang haus energi yang diandalkan BTC telah berlangsung selama bertahun-tahun.

Perdebatan seputar konsumsi energi crypto teratas menggelembung setelah CEO Tesla, Elon Musk, mengumumkan pada bulan Mei bahwa perusahaan akan berhenti menerima Bitcoin untuk pembayaran karena penggunaan energi jaringan yang tinggi.

Musk mengungkapkan bahwa dia akan melihat alternatif BTC yang mengkonsumsi kurang dari 1% energinya per transaksi dan kebanyakan orang menyarankan XRP Ripple dan Cardano (ADA) karena mereka lebih berkelanjutan daripada Bitcoin karena sistem penambangan dan transaksi mereka yang kurang intensif.

Menariknya, Hoskinson bahkan mengundang Musk ke peternakannya di Longmont untuk “akhirnya melakukan percakapan di Cardano”.

Dalam wawancara lima jamnya dengan Fridman pada 16 Juni, Hoskinson berpendapat bahwa Cardano harus menjadi pilihan pertama Tesla jika mereka benar-benar peduli dengan keberlanjutan dan pengurangan karbon. 

“Yah, jika mereka benar-benar peduli dengan energi alternatif, keberlanjutan, pengurangan karbon, dan netralitas karbon, Anda tidak dapat berada dalam sistem di mana tidak ada mekanisme bawaan untuk membatasi konsumsi energi.”

Didirikan oleh Hoskinson, Cardano menggunakan sistem Proof-of-Stake (PoS) yang lebih baik dalam hal konservasi energi. “Anda tahu, dengan PoS, konsumsi energi adalah negatif. Anda ingin meminimalkannya,” tambah Hoskinson.

Hoskinson mengemukakan bahwa kecuali Tesla dapat membuat kasus bahwa proliferasi Bitcoin akan secara sah menghasilkan proliferasi energi angin, baterai dan matahari, maka mereka harus mengalihkan perhatian mereka ke cryptocurrency paling hijau, jika tidak mereka hanya akan memperburuk dampak pada lingkungan.

Hoskinson di masa lalu mengindikasikan bahwa Cardano hanya mengkonsumsi 6 gigawatt jam energi per tahun, sangat kecil dibandingkan BTC.

Selain masalah lingkungan, Hoskinson juga mencatat bahwa Bitcoin adalah “yang paling tidak dapat diprogram” dari semua aset crypto, yang pada dasarnya menghalanginya untuk mengeksekusi hal-hal menarik.

Contoh kasus, jika Tesla ingin kendaraannya mulai berbicara satu sama lain dan terhubung ke 5G, mustahil untuk membangun lapisan Internet of Things (IoT) pada Bitcoin karena desainnya. 

“Anda memerlukan infrastruktur yang berbeda secara fundamental untuk membuat token seperti itu dan mengatur sistem seperti itu dan membuat hal-hal ini secara mandiri bernegosiasi dan melakukan bisnis bersama. Anda membutuhkan DEX dan stablecoin, dan semua jenis mekanik untuk membuat hal seperti itu menjadi mungkin. Nah, itu sangat bermanfaat bagi Tesla jika mereka bisa mengetahuinya.”


Ikuti kami di Facebook | Telegram | Instagram | Twitter

Penggemar Cryptocurrency dan Mengembangkan Bisnis di Internet dan Percaya Bahwa Informasi Harus Disebarluaskan Secara Transparan. Tidur, Makan dan Tulis