Defi Merosot, Inilah 3 Alasan Koreksi Hebat pada Token YFI, UNI, DEX

Token DeFi (Keuangan Terdesentralisasi) yang sebelumnya telah menungguil Bitcoin dan Ether kini telah ambruk dengan cukup hebat yang sangat mengejutkan komunitasnya, dimana itu hampir mencapai penurunan sebesar 50%!

Saat ini, dua koin yang paling menarik perhatian adalah Yearn.finance (YFI) dan Uniswap (UNI) karena keduanya telah turun sebesar 46% dan 48% sejak mencapai level puncak bulanannya.

Tiga katalis tampaknya telah menjadi alasan dibalik koreksi ini yaitu kemunduran Ether, aksi Take Profit dari rally BTC sebelumnya dan aksi jual yang kuat di antara token DeFi.

Koreksi pada Token DeFi

Mayoritas token DeFi telah turun 15% menjadi 25% pada hari itu. Bahkan crypto yang tidak secara langsung dianggap sebagai token DeFi, seperti Chainlink (LINK), juga mengalami tekanan jual kuat.

Sementara kemunduran token DeFi bertepatan dengan penurunan harga Ether, koreksi sebagai aksi Take Profit menjadi pandangan para trader.

Sebagai contoh, Yearn.finance telah berkembang menjadi pemain dominan di pasar DeFi dalam waktu kurang dari tiga bulan. Dalam prosesnya, harga YFI naik 1.200% di Binance ke puncaknya di $ 43.966.

Token tata kelola asli Uniswap, UNI, mengalami lonjakan ledakan serupa dalam periode yang jauh lebih singkat.

Karena keuntungan besar-besaran token DeFi dalam pasangan USDT dan BTC mereka, koreksi aksi ambil untung sangat diantisipasi tetapi intensitas koreksi ini membuat banyak pedagang terkejut.

Penurunan Ether

Secara historis, Ether telah memimpin demonstrasi di antara Altcoin, termasuk token DeFi. Dalam beberapa siklus Bulls, Ether juga menggerakan harga BTC. 

Namun, Sejak 1 September, Ether telah berjuang keras untuk menyamai kinerja Bitcoin. Sementara BTC menguat dari $ 10.300 menjadi $ 11.100, Ether tetap disematkan di bawah level $ 400 yang masih untuk ditembusnya.

Kelemahan jangka pendek Ether kemungkinan disebabkan oleh peningkatan tekanan jual pada token DeFi, karenanya koreksi hampir 50% dari orang-orang seperti UNI dan YFI selama beberapa hari terakhir.

Take Profit pada BTC

Sentimen di sekitar rally BTC dari 9 September hingga 19 September tetap beragam. Menariknya, BTC sendiri mengalami peningkatan yang kuat, sementara Ether, Altcoin, dan mayoritas token DeFi tetap stagnan.

Ini agak tidak lazim karena biasanya ketika Bitcoin terikat dalam kisaran, Altcoin akan mengalami rally dan ketika Bitcoin rally dengan cukup, maka Altcoin mungkin akan tertinggal tetapi masih cenderung mengikuti aksi harga Bullish BTC. 

Korelasi terbalik jangka pendek antara BTC dan Altcoin ini menunjukkan bahwa BTC sepertinya mengalami Take Profit pada rally-nya karena investor mengayunkan keuntungan dari token DeFi ke BTC.

sumber


Ikuti kami di Facebook | Telegram | Instagram | Twitter

Trader Forex dan Bitcoin yang sudah bergelut di bidang trading dari tahun 2013. Sering menulis artikel tentang blockchain, forex dan cryptocurrency.