Deputi Gubernur Bank Jepang Meremehkan Rencana Cryptocurrency

Masayoshi Amamiya, Deputi Gubernur Bank of Japan, menyatakan pada hari Sabtu bahwa tidak jelas apakah mata uang digital dapat meningkatkan kebijakan moneter bank sentral. Dia memaparkan bahwa Bank of Japan tidak memiliki rencana apapun untuk mengeluarkan cryptocurrency.

Debat Berkelanjutan

Amamiya mengatakan bahwa ada “rintangan yang cukup” bagi cryptocurrency untuk mengatasi mata uang fiat, dan menunjukkan bahwa mereka lebih banyak digunakan sebagai sarana untuk investasi daripada untuk pembayaran atau penyelesaian yang sebenarnya. Namun, jelas bahwa tren ini berubah, seperti Ripple, cryptocurrency di ruang pembayaran global, telah mengumumkan kemitraan profil tinggi dengan lembaga keuangan seperti PNC Bank, 10 bank Amerika Serikat dengan lebih dari 8 juta pelanggan, dan lebih banyak lagi, baru-baru ini dengan yayasan swasta terbesar di Amerika Serikat, Bill and Melinda Gates Foundation.

Ini bukan pertama kalinya bahwa seseorang yang terkait dengan bank sentral telah menimbang pada cryptocurrency, dan apakah itu harus mengeluarkan mata uang digital. Mario Draghi, presiden Bank Sentral Eropa, dan secara luas dianggap sebagai salah satu tokoh paling penting dalam keuangan global, baru-baru ini mengecilkan gagasan itu, yang menyatakan bahwa “teknologi yang mendasari masih rapuh”.

Opini yang Bertentangan

Ada banyak dalam komunitas cryptocurrency yang tidak terkejut pada fakta bahwa banyak bank sentral cenderung mengecilkan cryptocurrency, karena dapat mengganggu seluruh pembayaran global dan sektor pemukiman, dan sebagai hasilnya, ini bisa dibilang ancaman langsung ke bank sentral.

Baru-baru ini, kepala Bank Sentral Federasi Rusia, Elvira Nabiullina, vocal tentang fakta bahwa minat investor dalam cryptocurrency memudah, dan bahwa “demam cryptocurrency menghilang”. Duia juga mengakui bahwa penawaran koin awal adalah cara yang efektif untuk mengumpulkan dana., tetapi juga cepat menunjukkan persentase penipuan yang tinggi di sektor ini.

Terlepas dari pernyataan-pernyataan dari tokoh-tokoh terhormat di bank-bank sentral, ada organisasi lain yang percaya sebaliknya. Organisasi Perdagangan Dunia, yang banyak dianggap sebagai organisasi nomor satu dalam hal mengatur laporan internasional, baru-baru ini merilis laporan yang tampaknya memuji aset digital dan potensinya.

Laporan, yang disebut “Masa Depan Perdagangan Dunia: Bagaimana Teknologi Digital Mengubah Perdagangan Global”, tidak ambivalen dalam klaimnya, menyatakan secara eksplisit bahwa “blockchain memiliki potensi untuk mengubah cara kita berdagang, perdagangan, dana pa yang diperdagangkan”. Laporan itu memilih Ripple secara khusus dalam hal potensinya berkaitan dengan sektor pembayaran global  juga.

 


Ikuti kami di Facebook | Telegram | Instagram | Twitter

Penggemar Cryptocurrency dan Mengembangkan Bisnis di Internet dan Percaya Bahwa Informasi Harus Disebarluaskan Secara Transparan. Tidur, Makan dan Tulis

Tinggalkan komentar