CryptoHarian
Home » Berita Crypto » Ethereum Devs Mencapai Konsensus untuk Menunda Hard Fork Konstantinopel Hingga Januari 2019

Ethereum Devs Mencapai Konsensus untuk Menunda Hard Fork Konstantinopel Hingga Januari 2019

Ethereum (ETH) pengembang inti telah mencapai konsensus untuk menunda protocol keras yang sulit yang direncakan sampai Januari 2019, dalam pertemuan Jumat, 19 Oktober.

Fork dijuluki, “Konstantinopel,” pertama kali diujicobakan pada publik Ethereum testnet Ropsten pada 13 Oktober, dan telah dijadwalkan untuk diaktifkan pada blockchain Ethereum utama pada akhir Oktober-November tahun ini. Testnet pada dasarnya adalah versi simulasi dari jaringan utama yang memungkinkan pengembang untuk mencoba kontrak atau peningkatan pintar tanpa harus membayar “gas” (biaya komputasi) untuk pelaksanaannya.

Menjelang akhir dari pertemuan satu jam mereka kemarin, para devs akhirnya mencapai konsensus bahwa Konstantinopel akan oada “yang paling awal” datang pada akhir Januari 2019.

Selama pertemuan, seorang dev menyindir itu mungkin kurang kontroversial, atau “politik,” untuk mengubah istilah untuk tradisi dari “hard fork” menjadi “pembaruan.”

Pertemuan kemarin yang diikuti setelah debut Konstantinopel di Ropsten 13 Oktober mengalami serangkaian rintangan; sebelum aktivasi di blok 4.230.000, fork berhenti di blok 4.299.999 selama dua jam, dengan penambang testnet gagal untuk mengaktifkan transisi. Pengembang klien Ethereum Alfri Schoeden menjelaskan pada saat ini adalah karena “masalah konsensus” yang telah memicu “fork tiga arah” antara Geth dan Parity (dua klien Ethereum).

Dalam catatan yang diterbitkan sebelum pertemuan kemarin, Schoeden menggariskan bahwa “[r] menambahkan hashpower secara berlebihan menyebabkan pengurangan waktu blok dan menyenbabkan hardfork ini terjadi lebih awal dari yang diharapkan pada hari Sabtu,” yang dia sarankan adalah “dengan segala cara adalah waktu terburuk untuk hardfork.”

Dia menunjuk fakta bahwa garpu itu terjadi hanya enam hari setelah rilis klien Geth terbaru, dan 1 hari setelah Parity, meninggalkan pengguna tanpa waktu yang cukup untuk meningkatkan. Para devs juga menemukan bug konsensus di Parity, menurut “post-moretem” yang diposting ke “Fellowship of Ethereum Magicians” awal pekan ini.

Schoeden mencatat bahwa “tidak satu pun” pengguna menambang rantai Konstantinopel, maka penundaan dua jam untuk mulai memproses blok 4.230.000. Selain itu, masyarakat saat ini tika memiliki monitor fork testnet, katanya, selain dari http://ropsten-stats.parity.io, yang “tidak mengungkapkan rincian tentang rantai yang berbeda.”

Dalam masalah, pengembang Hudson Jameson mengambil pada proposal “baik” dev lain selama pertemuan kemarin, yang akan “rutin menelurkan dan min [e] templet sementara untuk menguji transisi ke Konstantinopel […].” Pada “bayi” Testnet, Jameson mempertimbangkan, “jika ada masalah, kami akan segera mengetahuinya.”

Seperti dilaporkan sebelumnya, hard fork Konstantinopel adalah yang di update Ethereum seluruh sistem yang dirancang untuk meningkatkan efisiensi jaringan, dan terutama mencakup rencana untuk mengurangi blok imbalan bagi para penambang, serta untuk memperkenalkan perubahan mekanisme konsensus jaringan yang akan membuatnya lebih tahan terhadap penambang ASIC.

Pada waktu tekan, Ethereum diperdagangkan pada $ 203, naik sekitar 1,4 persen pada hari itu.

Septiady

Septiady

Penggermar Cryptocurrency dan Percaya Bahwa Informasi Harus Disebarluaskan Secara Transparan.

Add comment