CryptoHarian

Harga Bitcoin Dapat Naik Setelah Sidang Kongres Atas Libra Facebook

David Marcus, kepala departemen yang mengelola proyek Libra di Facebook, harus segera bersaksi kepada Komite Perbankan Senat dan Komite Layanan Keuangan Gedung Amerika Serikat. Sidang tersebut dijadwalkan untuk dilaksanakan pada 16 Juli (hari ini) dan 17 Juli.

Pada saat pers, harga Bitcoin naik 6.8 persen menjadi $10.775 atau Rp 15o juta-an dalam waktu 24 jam, menurut CoinGecko.

Cryptocurrency Libra Facebook, diantisipasi pada awal 2020, namun sudah menunjukkan efek korelatif terhadap harga Bitcoin. Buktinya adalah ketika BTC melonjak ke level $ 13.800 (Rp 192 juta) dari level $ 9.000 (Rp 125 juta-an) yang terjadi sedikit lebih dari seminggu setelah pengungkapan Facebook tentang White Paper Libra pada tanggal 18 Juni. 

Menurut proyeksi baru-baru ini, Libra kemungkinan akan dapat meningkatkan peluang Bitcoin mencapai ambang harga $ 100.000 pada tahun 2021!

Di masa lalu, Bitcoin sudah terbukti rentan terhadap keputusan Kongres. Perubahan terbesar yang tercatat terjadi pada awal 2018 ketika BTC kehilangan nilainya dari level $ 12.000 (Rp 167 juta-an) menjadi level $ 6.000 (Rp 83 juta-an) hanya dalam 10 hari setelah sidang kongres yang dipimpin oleh Komite Perbankan Senat. 

Berita baiknya adalah, harga Bitcoin naik ke atas level $ 11.700 (Rp 162 juta-an) sebagai hasil yang positif. Kisah itu bisa terulang jika Libra secara resmi mendapatkan lampu hijau dari pemerintah AS.

Sejak hari-hari pertama, Libra telah memicu diskusi sengit karena peluangnya untuk diungkapkan kepada dunia. Bahkan sekarang, masa depan Libra tampaknya ‘tidak berawan’ di kedua sisi Samudra Atlantik.

Di Eropa, Libra tidak mendapat sambutan hangat dari Bank Sentral Eropa (ECB), yang anggota dewan eksekutifnya, Benoit Coeure, meminta regulator untuk mengambil tindakan. 

Baca Juga: Harga Bitcoin Bisa Menjadi Rp 100 Juta, Jika Hal Ini Terjadi

Baca Juga: Binance Ingin Menjadi Bagian Asosiasi Libra dan Me-Listing Libra

Baca Juga: Manajemen Keuangan Adalah: Pengertian, Tujuan, Dan Fungsi

Saat Benoit menjelaskan lebih lanjut, respons aktif harus diadopsi untuk memerangi potensi risiko streaming dari proyek Facebook. Terlebih lagi, Inggris juga tidak terlalu menyukai Libra. Bank Sentral negara itu melihat kemungkinan dengan hati-hati dan tidak terburu-buru untuk memberikan persetujuan.

Situasi semakin rumit di AS. Dalam sebuah cuitan Twitter baru-baru ini, Presiden AS, Donald Trump, menyatakan kritik keras terhadap Libra dan cryptocurrency secara umum:

“Saya bukan penggemar Bitcoin dan Cryptocurrency lainnya, yang bukan uang, dan yang nilainya sangat fluktuatif dan didasarkan pada udara yang tipis. Aset Crypto yang Tidak Diatur dapat memfasilitasi perilaku yang melanggar hukum, termasuk perdagangan narkoba dan aktivitas ilegal lainnya.”

Selanjutnya, Ketua Federal Reserve (The Fed), Jerome Powell, secara terbuka menyatakan bahwa proyek Libra tidak dapat bergerak maju kecuali semua masalah serius yang menyertainya diselesaikan. 

Dengan cara yang sama seperti ECB, The Fed juga berhati-hati dan khawatir tentang efek yang dihasilkan Libra pada kesehatan sistem keuangan yang ada. Hanya tinggal dilihat efek apa yang akan dihasilkannya terhadap keputusan Kongres. Semoga berakhir positif untuk BTC, Libra, dan crypto lainnya!

Ikuti Cryptoharian Di:
Avatar

Septiady

Penggemar Cryptocurrency dan Percaya Bahwa Informasi Harus Disebarluaskan Secara Transparan.

Add comment

Subscribe Untuk Berita Cryptocurrency Terbaru

Ikuti Kami Di: