CryptoHarian

Harga Bitcoin Memiliki Peluang Mencapai Rp 212 Juta Menjelang Halving

Bitcoin (BTC) belum melakukan semuanya dengan cukup panas akhir-akhir ini. Cryptocurrency utama ini turun sekitar 45% dari puncak tahun ini di level $ 14.000 (Rp 198 juta), sentimen telah mulai membalik secara luas sekali lagi, dan investor mulai bersiap untuk Crypto Winter versi 2.

Namun, model harga yang diciptakan melalui Learning Machine memprediksi bahwa Bitcoin akan mulai bergerak lebih tinggi dalam beberapa bulan mendatang, dan akan mencapai sekitar level $ 15.000 (Rp 212 juta) pada saat Halving-nya pada Mei 2020.

Ini mungkin terdengar tidak masuk akal karena sudah banyak analis hebat di Twitter memprediksi bahwa tren turun akan datang.

Menurut model harga berbasis Learning Machine yang dibuat oleh pengguna Twitter “Data Dater”, yang menggunakan sistem pemodelan prediksi Facebook Prophet, Bitcoin akan segera memulai pemulihannya.

Faktanya, seperti dapat dilihat di bawah, model, yang didasarkan pada analisis rasio Stock-to-Flow multiple Bitcoin (S2F Multiple), menunjukkan bahwa BTC akan memulai uptrend yang jauh lebih ringan untuk menuju ke Mei 2020.

Menurut grafik Data Dater, pada kenyataannya, itu menyiratkan bahwa Bitcoin akan rally sebesar 25% menjadi $ 10.000 pada pertengahan November, mencapai puncaknya di $ 11.500 pada bulan Januari, dan kemudian turun kembali ke $ 11.000.

Jika model ini bekerja 100%, Bitcoin akan menguat sekitar 90% dari level $ 8.000 hingga mencapai level $ 15.500 pada tanggal perkiraan Halving pada Mei 2020.

Tetapi, intinya adalah bahwa Data Dater menggunakan metrik S2F Multi Bitcoin dan historis Bitcoin serta memasukkannya ke dalam sistem Learning Machine untuk menunjukan aksi harga yang diharapkan.

Baca Juga: Bagaimana Reaksi Harga Bitcoin Ketika Halving Di Tahun 2020 Menurut Analis?

Baca Juga: Milyarder Yang Setuju Dan Menentang Bitcoin

Pada saat pers, harga Bitcoin berada sedikit di bawah Rp 120 juta, menurut CoinGecko.

Jadi, apa yang terjadi setelah Halving Bitcoin? Apakah pasar ini akan meroket lebih tinggi seperti yang dilakukan pada Halving Bitcoin sebelumnya? Akankah harga jatuh karena penambang berpotensi menyerah?

Nah, menurut Jihan Wu, Co-Founder pertambangan Bitcoin, Bitmain, mungkin tidak banyak. Dia mengatakan pada KTT penambangan cryptocurrency baru-baru ini bahwa kenaikan Bitcoin mungkin tidak mengikuti Halving tahun depan.

Maksudnya tersebut dapat didukung oleh laporan dari Strix Levithan, yang menemukan bahwa jika Anda mempelajari statistik seluk beluk, Anda dapat menemukan bahwa Halving tidak memiliki efek material dan konsisten di pasar cryptocurrency yang memiliki blok pengurangan hadiah.

Poin Wu, yaitu dengan model harga yang didorong oleh analis kuantitatif institusional dengan nama samaran, “PlanB”. Model analis, yang menunjukkan bahwa penilaian wajar BTC dapat diturunkan dengan melihat tingkat inflasinya . Harga wajar Bitcoin yang tersirat akan berada di suatu tempat dalam kisaran level $ 50.000 hingga $ 100.000. Kita lihat saja.

Ikuti Cryptoharian Di:

Septiady

Penggemar Cryptocurrency dan Mengembangkan Bisnis di Internet dan Percaya Bahwa Informasi Harus Disebarluaskan Secara Transparan. Tidur, Makan dan Tulis

Add comment