Harga Bitcoin Mungkin Akan Turun Lagi, Apakah Resesi Global Dapat Menolong?

Bitcoin dan pasar crypto secara keseluruhan telah berputar ke bawah setelah upaya Bulls untuk meningkatkan tekanan naiknya kemarin gagal, yang mengarah ke tekananan lebih bawah.

Kini, para analis mencatat tentang adanya kemungkinan besar bahwa pullback Bitcoin (BTC) baru-baru ini akan bisa lebih rendah dan dalam, tetapi dalam jangka panjang harga BTC mungkin akan naik karena meningkatnya kelemahan ekonomi global.

Pada saat pers, harga Bitcoin berada di angka Rp 135 juta-an, turun 5.3 persen menurut Indodax.

Lonjakan harga kemarin dan penurunan berikutnya membentuk apa yang biasa disebut sebagai pola “Bart”, di mana BTC membentuk kenaikan cepat, diperdagangkan sideways untuk periode waktu yang lama, dan kemudian turun.

Langkah ini memberikan sejumlah besar dukungan untuk kasus Bearish, karena memberi sinyal bahwa pembeli saat ini tidak memiliki kekuatan yang cukup untuk menyediakan Bitcoin dengan segala jenis pergerakan harga yang berkelanjutan.

Baca Juga: 20 Peluang Usaha Rumahan Modal Kecil Dan Tips Untuk Memulai 2019

Baca Juga: Analis:Sikap Bank Sentral Eropa Bisa Menjadi Petanda Naiknya Harga Bitcoin

CryptoCohen, seorang analis cryptocurrency populer di Twitter, mencatat dalam sebuah cuitan Twitter-nya bahwa pullback saat ini dapat lebih panjang secara signifikan, tetapi dalam jangka panjang Bitcoin kemungkinan akan didukung oleh meningkatnya ketidakstabilan ekonomi. Ia mengatakan:

“Bisa jadi koreksi yang lebih besar [terjadi] dalam permainan – bisa memakan waktu lebih lama juga – lebih lama dari yang diharapkan banyak orang. Tetapi hal-hal baik datang kepada mereka yang menunggu. Ketika Anda melihat suku bunga rendah, dan menumbuhkan ekuitas, alokasi $ BTC # bitcoin jangka panjang bagi saya adalah hal yang sulit.”

Josh Rager, seorang analis crytocurrency terkenal di Twitter, juga mengatakan bahwa harga Bitcoin mungkin akan turun di bawah $9.000 atau Rp 125 juta-an untuk beberapa minggu kedepan.

Selama sepekan terakhir, ekonomi global telah meluncurkan beberapa sinyal peringatan yang dapat memberi tahu investor bahwa gejolak sudah dekat.

Bank Sentral Eropa (ECB) baru-baru ini menjelaskan bahwa ekonomi akan memerlukan stimulus moneter yang signifikan agar pertumbuhannya saat ini dapat dipertahankan, dan bahwa mereka dapat memangkas suku bunga dalam beberapa bulan mendatang.

Selain itu, PDB AS mengalami stagnasi pada kuartal terakhir yang menurun dari pertumbuhan 3,1% pada Q1 2019 menjadi pertumbuhan 2,1% pada Q2 2019.

Pomp, seorang advokat cryptocurrency populer dan mitra di Morgan Creek Digital, berbicara tentang pertumbuhan ekonomi yang menurun dalam cuitan Twitter baru-baru ini, menjelaskan bahwa itu bisa menjadi “bahan bakar roket” bagi Bitcoin. Ia mengatakan:

“DI SINI KITA PERGI: PDB AS kuartal terakhir: 3,1%. PDB AS kuartal ini: 2,1%. Ekonomi melambat hanya berarti satu hal – memotong suku bunga dan mencetak uang! Mereka tidak menyadari bahwa mereka memberi Bitcoin bahan bakar roket yang dibuat untuk dikonsumsi.

Karena Bitcoin dan ekonomi global terus menghadapi peningkatan ketidakstabilan, sangat mungkin bahwa setiap perubahan besar dalam perekonomian saat ini dapat mengarah pada perubahan paradigma yang menggerakkan lebih banyak orang ke arah Bitcoin. Kita lihat saja.


Ikuti kami di Facebook | Telegram | Instagram | Twitter

Penggemar Cryptocurrency dan Mengembangkan Bisnis di Internet dan Percaya Bahwa Informasi Harus Disebarluaskan Secara Transparan. Tidur, Makan dan Tulis

2 pemikiran pada “Harga Bitcoin Mungkin Akan Turun Lagi, Apakah Resesi Global Dapat Menolong?”

Tinggalkan komentar