CryptoHarian

Harga Emas Turun, Tetapi Harga Bitcoin Masih Di Zona Bullish

Baik Bitcoin (BTC) dan emas sekali lagi telah masuk dalam pergolakan volatilitas yang memungkinkan mereka untuk membentuk level Support dan Resistance baru yang kemungkinan akan terus bertahan kuat dalam waktu dekat.

Terlepas dari volatilitas ini, Bitcoin masih dalam pasar yang kuat, dan analis sekarang mencatat bahwa emas – dan aset yang sering dibandingkan dengan BTC – telah menghadapi peningkatan tekanan ke bawah. Tetapi apakah kinerja emas yang buruk akhir-akhir ini akan baik untuk Bitcoin?

Pada saat pers, harga Bitcoin tetap stagnan di $11.365 ( Rp 160 juta-an), menurut CoinGecko.

Selama seminggu terakhir, BTC telah membentuk pola konsolidasi yang telah menjelaskan level Support dan Resistance-nya saat ini, yang masing-masing saat ini tampaknya ada di level $ 9.800 dan $ 12.000.

Dengan asumsi bahwa level-level tersebut terus bertahan kuat, sangat mungkin bahwa Bitcoin akan menghadapi tekanan jual yang meningkat karena mendekati $ 12.000, yang hanya sedikit di atas level harga saat ini.

Josh Rager, seorang analis cryptocurrency populer di Twitter, berbicara tentang BTC dalam cuitannya yang menjelaskan bahwa ia condong Bullish pada crypto saat ini, karena telah mampu membalik level Resistance sebelumnya menjadi level Support.

Baca Juga: 99 Usaha Sampingan:Bisnis Modal Kecil Yang Menjanjikan

Baca Juga:Bisnis: 15 Tips Untuk Menjalankan Bisnis Yang Menjanjikan Agar Sukses

Josh Rager mengatakan dalam cuitannya:

“$ BTC tampak Bullish: Membalikkan Resistance menjadi Support tepat pada penutupan grafik 4 jam. Saat ini, saya melihat Bitcoin menguji ulang level tertinggi lokal jika dapat menahan Support saat ini. Ini akan sangat Bullish untuk kemungkinan kelanjutan ke atas.”

Dia juga mengatakan di Twitter bahwa volatilitas yang dilihat sekarang tetap berada di zona bullish, jika melihat dari sisi grafik harian dan mingguan.

Akhir-akhir ini, telah ada gerakan yang tumbuh untuk memanggil Bitcoin “emas digital” atau “emas 2.0,” tetapi data terbaru tentang AS dan ekonomi global menjadi lebih kuat dari yang diantisipasi yang telah membuat harga emas turun dari level tertinggi di atas $ 1.420 (Rp 200 juta-an) ke harga saat ini, $ 1.398 (Rp 197 juta-an).

Penurunan ini, yang datang di tengah data pekerjaan yang lebih kuat dari yang diantisipasi, menandakan bahwa sebagian besar tindakan harga Emas masih sangat berkorelasi dengan data mengenai keadaan AS dan ekonomi global.

Meskipun banyak investor suka menganggap Bitcoin sebagai kelas investasi “safe-haven”, kenaikan baru-baru ini dan Bullish saat ini tampaknya menandakan bahwa tindakan harganya sama sekali tidak berkorelasi dengan keadaan ekonomi global dan kemungkinan akan terus bergerak secara mandiri di masa depan. Kita lihat saja.

Ikuti Cryptoharian Di:
Septiady

Septiady

Penggemar Cryptocurrency dan Percaya Bahwa Informasi Harus Disebarluaskan Secara Transparan. Tidur, Makan dan Tulis

Add comment

Subscribe Untuk Berita Cryptocurrency Terbaru

Ikuti Kami Di:

Advertisement