CryptoHarian

Indonesia Mengadopsi Teknologi Blockchain untuk Merampingkan Rantai Pasokan

Indonesia baru-baru ini mengumumkan niatnya untuk memanfaatkan teknologi blockchain dengan menggunakan solusi blockchain Maersk dan TradeLens yang dibangun oleh IBM untuk memastikan bahwa model rantai pasokan akan memenuhi kebutuhan dan permintaan pelanggan saat ini.

Blockchain TradeLens dikembangkan dengan tujuan untuk melayani kebutuhan industri pengiriman kontainer yang terus tumbuh dan kompleks dan mencapai transparansi dan akurasi lengkap dalam rantai pasokan dengan memanfaatkan kekuatan nyata dari blockchain.

Solusi ini menggunakan perangkat Internet-of-Things (IoT) untuk mendigitalkan aspek-aspek yang ditangani secara fisik dari industri perkapalan.

Tahun lalu di bulan Agustus, pejabat bea cukai Thailand memutuskan untuk menggunakan solusi blockchain TradeLens untuk penggunaan sistem alur kerja yang efektif.

Pada bulan Mei, pengirim laut terkemuka di dunia, Mediterania Shipping Co (MSC) dan CMA CGM, menggunakan kapal berteknologi TradeLens blockchain platform dalam upaya mereka untuk meminimalkan proses pengiriman yang memakan waktu dan dokumen.

Pada 18 Februari 2020 lalu, Direktorat Jenderal Bea dan Cukai Indonesia mengumumkan rencananya untuk mengimprovisasi kecepatan, transparansi, dan efisiensi dalam pengiriman internasional dengan mengerahkan Maersk dan IBM TradeLens.

Baca Juga: 10 Cara Mendapatkan Passive Income Sangat Mudah 2020

Baca Juga: Bagaimana Cara Memulai Bisnis Affiliate Marketing?

Baca Juga: Jangan Takut! Bitcoin Masih Di Trend Bullish Karena 3 Faktor Ini

Penekanan utama akan pada pengurangan biaya administrasi dan operasi dan meminimalkan ketergantungan pada pekerjaan berbasis kertas manual

Dilaporkan, platform TradeLens akan menawarkan alat kepabeanan dan cukai Indonesia alat yang dapat digunakan untuk memantau proses secara efisien dan meningkatkan pertukaran informasi di antara para pemangku kepentingan.

Dengan mengganti tugas-tugas berbasis kertas, platform akan menyediakan sistem alur kerja yang aman, transparan, dan akurat yang menawarkan pembagian informasi waktu-nyata antara pengguna akhir hingga pengguna akhir.

Sementara fase pertama implementasi blockchain melibatkan penyimpanan data yang berhasil dan aman yang berasal dari kapal kontainer yang masuk dan keluar, fase kedua akan mencakup memperoleh data izin dari sistem direktorat jenderal dan membuatnya tersedia di platform TradeLens untuk berbagi terbuka.

Agus Sudarmadi, yang merupakan Direktur Informasi dan Teknologi Direktorat Jenderal Bea dan Cukai, mengatakan dalam pengumuman bahwa transparansi adalah kunci rantai pasokan yang efisien.

Dia mengatakan, dengan blockchain, kami dapat menyimpan dan berbagi informasi di antara pihak-pihak yang berbeda menggunakan satu dokumen, sehingga meniadakan kebutuhan perantara dan mencegah segala pelanggaran.

Untuk menawarkan perspektif, industri rantai pasokan menyumbang dua puluh lima persen (25%) dari total biaya operasi di Indonesia, angka yang setidaknya sepuluh hingga lima belas persen (10-15%) lebih tinggi daripada negara-negara tetangganya.

Dengan mendigitalkan industri rantai pasokan menggunakan blockchain, negara ini akan meningkatkan potensi produksinya sekitar lima belas persen (15%), yang merupakan angka besar dalam industri yang didorong oleh margin yang sangat tipis.

Teknologi blockchain akan merubah dunia, apakah ada segmen lagin yang akan menggunakan teknologi tersebut?

Ikuti Cryptoharian Di:
Septiady

Septiady

Penggemar Cryptocurrency dan Percaya Bahwa Informasi Harus Disebarluaskan Secara Transparan. Tidur, Makan dan Tulis

Add comment

Subscribe Untuk Berita Cryptocurrency Terbaru

Ikuti Kami Di:

Advertisement

Advertisement