Inilah 3 Alasan Mengapa Cardano (ADA) Tiba-tiba Naik 85% dalam 10 Hari

Berita Crypto– Cardano (ADA) telah mengalami lonjakan pesat lebih dari 40% dari Rp 1000-an hingga Rp 1900-an dalam waktu 14 hari. Namun, harga sudah mulai menurun.

Alasan yang potensial kenapa ADA tiba-tiba naik adalah upgrade Shelley baru, struktur pasar yang menguntungkan dan pertumbuhan cepat di pasar desentralisasi keuangan (DeFi).

Pada saat pers, harga ADA di Rp 1727 di Indodax.

Upgrade Shelley

Pada 1 Juli, sebuah node yang dilengkapi dengan komponen upgrade Shelley yang dikerahkan ke mainnet.

Pada akhir bulan, pada tanggal 29 Juli, perubahan akan diimplementasikan pada jaringan Cardano melalui hard fork.

Upgrade Shelley baru ini memiliki dampak signifikan pada harga ADA karena sistem mengintai nya.

Cardano adalah jaringan Proof-of-Stake (PoS), yang berarti tidak ada penambang. Pengguna, yang menjalankan node, memelihara jaringan dengan mempertaruhkan ADA. Sebagai imbalannya, pengguna mendapat manfaat dari sistem hadiah Cardano.

Roadmap dari Shelley Cardano berbunyi:

“Shelley juga akan melihat pengenalan skema delegasi dan insentif, sistem penghargaan untuk mendorong kelompok pasak dan adopsi masyarakat. Sebagai jaringan bukti kepemilikan, pengguna mempertaruhkan ADA mereka untuk berpartisipasi dalam jaringan.”

Roadmap itu juga menyatakan bahwa pada akhir pembaruan Shelley, Cardano diharapkan menjadi lebih terdesentralisasi dengan adanya lebih dari 1.000 Stake Pool.

Baca Juga: Dogecoin Naik 100%, Twitter Doge: Jangan FOMO

“Menjelang akhir era Shelley, kami berharap Cardano menjadi 50-100 kali lebih terdesentralisasi daripada jaringan blockchain besar lainnya, dengan skema insentif yang dirancang untuk mencapai keseimbangan sekitar 1.000 Stake Pool.”

Struktur Pasar – Breakout Level Resistance Multi-Tahun

Sejak Agustus 2018, Rp 1400 telah bertindak sebagai level Resistance multi-tahun yang kuat untuk ADA.

Setiap upaya untuk pulih melampaui itu pada September 2018 dan Juni 2019 telah disambut dengan aksi jual yang sengit sehingga menjadi rejeksi yang cukup mengganggu.

Terakhir kali ADA mendekati menguji level Rp 1400 adalah selama minggu pertama bulan Maret, tepat sebelum Bitcoin turun ke bawah Rp 60 juta. Dalam tiga minggu, harga ADA turun 71% dari puncak lokalnya.

Dan kini, lonjakan pembelian untuk ADA telah menjadi Breakout pertama dari level Resistance kritis ini sejak 2018 sehingga ini tentu akan terlihat menarik bagi para investor untuk melirik potensi pada ADA.

Pertumbuhan Pasar DeFi

Pasar DeFi Ethereum benar-benar meledak dan laris manis, dimana ini telah melampaui $ 2 miliar total nilai yang terkunci di semua protokol DeFi.

Dalam sebuah cuitan Twitter dari pendiri Cardano, Charles Hoskinson mengisyaratkan bahwa Cardano dapat segera menjadi pemain kunci di ruang DeFi.

Sebagai jaringan blockchain PoS, jaringan blockchain Cardano akan cukup efisien secara struktural untuk menangani aplikasi DeFi skala besar sehingga pertumbuhan yang besar pun masih bisa terbayangkan oleh pasar keseluruhan. Bagaimana menurut Anda?

Baca Juga: Inilah Tiga Model Harga Bitcoin Paling Kontroversial dan Prediksinya

Sumber

Trader Forex dan Bitcoin yang sudah bergelut di bidang trading dari tahun 2013. Sering menulis artikel tentang blockchain, forex dan cryptocurrency.