CryptoHarian
Home » Berita Crypto » Mantan Gubernur Federal Reserve AS Mengatakan Federal Digital Currency Layak Di Pertimbangan

Mantan Gubernur Federal Reserve AS Mengatakan Federal Digital Currency Layak Di Pertimbangan

Mantan Gubernur Federal Reserve Bank (Fed), Kevin Warsh, berpendapat bahwa penciptaan ‘FedCoin’ untuk “membawa kegiatan hukum ke dalam koin digital/dunia cryptocurrency” patut dipertimbangkan secara serius- The New York Times melaporkan tanggal 4 Mei.

Kevin Warsh adalah pemodal Amerika yang menjadi gubernur di Fed dari tahun 2006 hingga tahun 2011. Dia adalah pesaing utama untuk menjadi ketuanya ketika pemerintahan Trump memilih Jerome Powell sebagai gantinya. Warsh mengatakan bahwa jika dia telah kembali ke Federal Reserve, dia akan membentuk sebuah tim “untuk memikirkan Fed menciptakan FedCoin, di mana kami akan membawa kegiatan hukum ke dalam koin digital.” Dia menyatakan:

“Bukan berarti itu akan menggantikan uang tunai, tetapi itu akan menjadi cara yang cukup efektif ketika krisis berikutnya terjadi bagi kita untuk mungkin melakukan kebijakan moneter.”

Warsh mengatakan bahwa “sebagian besar bank sentral memiliki pandangan bahwa orang yang memiliki aset-aset crypto adalah orang pintar, seperti orang-orang di garasi yang melakukannya dan itu agak keren dan berisiko,” mengingat kemungkinan kerugian investor dan penipuan yang tersebar luas. Dia dilaporkan mencatat bahwa teknologi blockchain akan memberikan manfaat kepada Federal Reserve dalam hal sistem pembayaran yang dioperasikannya. Ini, menurut Warsh, akan memungkinkan transfer triliunan dolar antar bank.

Jerome Powell mengatakan bahwa Fed sebenarnya melihat blockchain “sebagai sesuatu yang mungkin memiliki aplikasi signifikan dalam pembayaran grosir bagian dari ekonomi.”

Menurut Warsh, bank-bank sentral harus memperlakukan mata uang digital (cryptocurrency) sebagai lebih dari hal baru jika orang benar-benar percaya sampai batas tertentu bahwa cryptocurrency adalah masa depan uang:

“Kongres memberi The Fed monopoli atas uang. Dan jika generasi cryptocurrency berikutnya lebih terlihat seperti uang dan kurang seperti emas – dan memiliki lebih sedikit volatilitas yang terkait dengan mereka sehingga mereka bukan hanya aset spekulatif tetapi bisa menjadi unit akun yang dapat diandalkan – sebagai masalah defensif murni saya tidak akan ingin seseorang mengambil monopoli itu dari saya. ”

Beberapa bank sentral sudah bergerak maju dengan studi dan tes tentang teknologi buku besar yang didesentralisasi. Pada bulan Maret, Bank of England mengumumkan telah melakukan studi bukti-konsep untuk memahami apakah layanan Real Time Gross Settlement (RTGS) yang diperbarui dapat berinteraksi dengan blockchain.

Bank Sentral Eropa menyelesaikan penelitian dengan Bank of Japan mengenai potensi blockchain untuk mengubah penyelesaian surat berharga. Baru-baru ini, bank sentral Korea Selatan mengumumkan sedang mempertimbangkan cryptocurrency dan aplikasi blockchain untuk proyeknya untuk “masyarakat tanpa uang tunai.”

Septiady

Septiady

Add comment

Update Berita Cryptocurrency Terbaru

Advertisement