Mantan Karyawan Cryptopia Mencuri Crypto Senilai lebih dari $ 172.000

Kata-kata ” Not your keys, Not your Money (Bukan kunci kamu, bukan uang kamu),” adalah kata yang sangat tepat. Bukan kunci kamu, bukan uang kamu.

Belum lama ini, dikabarkan ada seorang mantan karyawan Cryptopia yang mengaku bersalah karena telah mencuri crypto senilai lebih dari $ 171rb.

Sekedar informasi, Cryptopia adalah pertukaran crypto yang didirikan di Selandia Baru dan dulu cukup digandrungi oleh para masyarakat di negara tersebut.

Terdakwa adalah seorang laki-laki yang tidak disebutkan namanya, dimana dia telah mengakui dua tuduhan melalui pengacaranya, termasuk melakukan kejahatan pencurian oleh “seseorang dalam hubungan khusus dan pencurian lebih dari $700”. Dia kemudian dihukum dan dikembalikan dengan jaminan sampai Oktober untuk hukuman dari pengadilan.

David Ruscoe, penasihat keuangan di Grant Thornton, menemukan pencurian pada 3 September, ketika ia melihat bahwa 13 BTC, senilai sekitar $165.000 pada saat itu.

Akibat ulah peretasan dan pencurian, Cryptopia telah dilikuidasi pada tahun 2019 lalu, dimana nilai yang hilang telah mewakili 15% dari stok mata uang digital kliennya, kata laporan itu.

Diikuti dengan serangkaian kemajuan hukum yang dikelola oleh kantor akuntan sebagai likuidator sesudahnya. Likuidator, bagaimanapun, menemukan tiga belas Bitcoin yang ditarik secara tidak sah dari berbagai dompet crypto digital. Dua dari Bitcoin dimasukkan melalui mixer crypto untuk menyembunyikan asalnya.

Baca Juga: Inilah 5 Pola Candlestick Bearish yang Harus Diketahui Para Trader Kripto

Terdakwa dituduh memiliki salinan kunci pribadi yang tidak sah dari banyak dompet digital Cryptopia, yang memungkinkannya untuk meretas berbagai dompet digital dan mengakses crypto senilai lebih dari 100 juta dolar Selandia Baru.

Mantan karyawan tersebut kemudian mengaku melakukan tindakan ilegal dengan mencuri dan memiliki barang lain senilai lebih dari $ 7.000 dalam bentuk crypto. Dia mengklaim telah mengembalikan enam Bitcoin dan bersedia mengembalikan sisa token yang dicuri jika dia tidak dituntut.

Ini adalah kasus pencurian terbesar dalam sejarah Selandia Baru. Jumlah total Bitcoin sekarang bernilai sekitar $ 171rb, jika kita mengikuti harga aktual aset tersebut.

Pengadilan pun mengatakan:

“Terdakwa mengakui bahwa dia frustrasi dengan Cryptopia tetapi juga termotivasi oleh keyakinan bahwa dia bisa lolos dari pencurian karena dia pikir tidak akan ada yang memeriksa dompet deposit lama.”

Bagaimanapun, cara yang paling aman adalah membeli cold wallet untuk menyimpan uang kripto yang berjumlah banyak.

Baca Juga: 5 Wallet Terbaik Untuk Bitcoin, Ethereum, Cryptocurrency

Ikuti kami di Facebook | Telegram | Instagram | Youtube

Penggemar Cryptocurrency dan Mengembangkan Bisnis di Internet dan Percaya Bahwa Informasi Harus Disebarluaskan Secara Transparan. Tidur, Makan dan Tulis