CryptoHarian

Mengamati Aktivitas Jaringan Dapat Membantu Memprediksi Harga Bitcoin

Memprediksi harga Bitcoin dan trennya adalah sesuatu yang sangat sulit. Beberapa pakar dan pedagang crypto percaya bahwa dengan mengamati dan menganalisa aktivitas jaringan BTC, mereka dapat memprediksi pergerakan harga selanjutnya.

Analis dan pedagang saham memiliki berbagai indikator yang berasal dari laporan keuangan, laporan pendapatan, dan analisis ekonomi untuk menentukan nilai saham. Selain itu, mereka juga dapat menggunakan berbagai indikator teknikal yang menunjukkan tren, momentum, volume, dan volatilitas saham tersebut.

Bitcoin, di sisi lain, bukan sebuah aset tradisional. Misalnya, tidak ada laporan laba perusahaan untuk membantu menyimpulkan nilainya. Jika BTC tren di level $ 8.105,62 + 0,10% , apakah harga lebih tinggi atau rendah dibandingkan dengan apa? Jadi, untuk memastikan nilainya, kita perlu memiliki titik acuan atau hubungan.

Dalam sebuah pertunjukan Venture Coinist, yang ditayangkan pada tanggal 14 Oktober 2019 lalu, Travis Kling, Chief Investment Officer di Ikigai Asset Management dan Hans Hauge, Peneliti Kuantitatif Senior di Ikigai Asset Management, membahas bagaimana aktivitas jaringan Bitcoin dapat membantu untuk memastikan nilai cryptocurrency.

Kling menegaskan bahwa dengan cara yang sama bahwa ada hubungan antara harga saham dalam laba per saham, ada hubungan antara nilai jaringan dan aktivitas jaringan. Sebelumnya, dalam wawancara terpisah, Kling juga mengatakan, “nilai jaringan harus menjadi fungsi dari aktivitas jaringan.”

Nilai jaringan Bitcoin adalah kapitalisasi pasar. Dan Kling menjelaskan, ada beberapa cara berbeda untuk mengukur aktivitas jaringan. Salah satunya adalah total transaksi, transaksi per hari, alamat dompet aktif, atau hashrate.

Hashrate adalah indikator kinerja penambang. Secara khusus, ini mewakili jumlah algoritma SHA-256 yang dilakukan komputer per detik. Tingkat hash yang berkembang menyiratkan bahwa lebih banyak penambang yang berpartisipasi dalam jaringan.

Menurut Hauge, misalnya, tingkat hash memberi Anda perasaan yang baik ketika harga Bitcoin telah melampaui kekuatan penambangan jaringan.

Baca Juga: Milyarder Yang Setuju Dan Menentang Bitcoin

Baca Juga: Walaupun Harga Bitcoin Bearish, Para Ahli Melihat Masa Depan Cerah Di Bitcoin

Baca Juga:Analis JPMorgan: Peluncuran Bakkt Menyebabkan Harga Bitcoin Jatuh

Tetapi muncul pertanyaan, apakah hashrate memberi dampak pada harga BTC atau sebaliknya?

Hauge mengatakan itu bisa berjalan dua arah, “itu seperti lingkaran.” Dia percaya bahwa itu adalah sistem refleksif yang didasarkan pada perilaku manusia. Tetapi ada juga sisi kuantitatif untuk itu.

Demikian pula, Teknolog Pedro Febrero percaya bahwa ada korelasi yang jelas antara tingkat hash dan harga. Namun, ia mengatakan, “Biasanya, tingkat hash cenderung menjadi indikator utama (kecuali selama periode kenaikan 2012-2014 karena harga mulai di pump (pompa) sebelum tingkat hash menyertainya).”

Pakar indikator jaringan lain yang disebutkan adalah Hukum Metcalfe. Menurut sistem Hauge:

“Jumlah alamat unik Bitcoin digunakan untuk mengukur dimensi jaringan dan dapat menunjukkan nilai Bitcoin menurut Hukum Metcalfe.”

Pada saat pers, harga Bitcoin turun 1.6 persen, menduduki angkar Rp 115 juta-an, menurut CoinGecko.

Ikuti Cryptoharian Di:

Septiady

Penggemar Cryptocurrency dan Mengembangkan Bisnis di Internet dan Percaya Bahwa Informasi Harus Disebarluaskan Secara Transparan. Tidur, Makan dan Tulis

Add comment