Mengulik Ekspektasi Bitcoin Bakal Lampaui US$100.000 di Tahun 2025

Cryptoharian – Aset kripto utama, Bitcoin (BTC) menjadi sorotan banyak pengamat dan investor sejak menjadi booming beberapa tahun silam. BTC juga telah mengalami pasang surut harga yang luar biasa “gila”, dengan kenaikan ribuan persen dan penurunan yang melebihi 80 persen disetiap siklus, yang nampaknya sedang terjadi saat ini.

Harga BTC telah menuju palung terdalam dari ATH terbarunya, yakni di kisaran US$68.000, dan telah menghantam industri kripto dengan sangat kuat. Kejatuhan ini mematikan beberapa bisnis di industri, termasuk pertukaran kripto yang harus sampai mengurangi staf demi bertahan hidup.

Sebagai aset yang terdesentralisasi alias tidak terpusat, Bitcoin tidaklah didukung atau diatur oleh pemerintah dan hanya diatas kertas. Dalam aset kripto, harusnya inflasi, kondisi ekonomi, dan faktor lainnya tidak mempengaruhi harga BTC.

Akan tetapi, kenyataan saat ini BTC telah terpengaruh sentimen global dari perekonomian, membawa harganya jatuh bersamaan dengan pasar saham.

Hal ini, lantaran investor di balik BTC telah terpengaruh kebijakan bank sentral dan kenaikan suku bunga, serta kekhawatiran inflasi. Sehingga, BTC meski terdesentralisasi para investor di belakangnya tetap “terikat” dengan aturan pemerintah tempat mereka berpijak.

Ini tentu mempengaruhi faktor utama dari penggerak harga BTC, yakni penawaran dan permintaan. Di saat selera risiko investor menyusut, permintaan menurun dan membawa penawaran menjadi naik, harga BTC pun menyusut. Begitu pula sebaliknya.

Biaya produksi dari BTC pun dapat mempengaruhi harga, yakni dari operasional penambangan Bitcoin. Biaya listrik, pajak dan lain-lain tentu menjadi landasan dalam permintaan dan penawaran karena penambang tentu tidak mau merugi.

Di samping itu, regulasi menjadi penopang yang mempengaruhi harga. Pasalnya regulasi yang ramah kripto tentu akan meningkatkan peluang bertambahnya investor, serta meningkatkan permintaan dan harga.

Dalam jangka panjang, regulasi di AS tampak akan sangat baik bagi perkembangan industri kripto, di mana pajak juga telah ditentukan dengan bijak, sehingga industri telah dianggap seperti halnya komoditas atau aset investasi.

Kendati demikan, dalam pandangan beberapa investor dari pertimbangan regulasi, permintaan investor institusi dan potensi resesi pada AS, harga BTC berpeluang melampaui $100.000 di tahun 2025, setelah halving terbarunya. [st]

Ikuti kami di Facebook | Telegram | Instagram | Youtube

Trader Forex dan Bitcoin yang sudah bergelut di bidang trading dari tahun 2013. Sering menulis artikel tentang blockchain, forex dan cryptocurrency.