CryptoHarian
Home » Berita Crypto » Orang Pakistan Temukan Cara Untuk Memperdagangkan Bitcoin

Orang Pakistan Temukan Cara Untuk Memperdagangkan Bitcoin

Berita Crypto:Larangan crypto di Pakistan terbukti tidak se efektif yang diharapkan. Bank negara telah melarang bank komersial dan perusahaan keuangan yang berurusan dengan cryptocurrency, tentu saja, membuat hidup menjadi lebih sulit untuk pertukaran lokal. Para individual traders, sedang mencari cara alternatif untuk memperoleh atau menjual cryptocurrency, menentang peringatan dan larangan yang ada.

 

Bank Sentral Tidak Dapat Melarang Cryptocurrency di Pakistan

Pengalaman Pakistan dengan cryptocurrency memberikan contoh lain tentang bagaimana otoritas keuangan yang dapat tidak efektif  ketika mencoba untuk mengisi kekosongan hukum dengan menghambat langkah-langkah administratif. Bank-bank sentral sering lupa bahwa mereka bukan parlemen, atau pemerintah, dan jangkauan peraturan mereka tidak dapat secara sah menggantikan proses hukum normal. Keputusan baru-baru ini dari Bank Negara Pakistan untuk melarang kegiatan terkait crypto membuktikan pengamatan itu.

Pada awal April, SBP mengeluarkan edaran tentang “larangan bertransaksi mata uang virtual”, tepat setelah tindakan serupa oleh Reserve Bank of India, pesaing regional. Tidak seperti rekan-rekan mereka di India, yang memberi bank dan traders tiga bulan untuk mematuhi peraturan, bank sentral Pakistan akan memberlakukan larangan tersebut dengan segera. SBP mengatakan mata uang  dan token virtual bukan merupakan alat pembayaran yang sah dan mengingatkan bahwa mereka tidak mengijinkan seseorang atau sebuah lembaga untuk mengeluarkan, menjual, membeli, atau menukarkan coin apa pun di Pakistan. Semua bank, entitas keuangan mikro, operator system pembayaran dan penyedia layanan “disarankan untuk menahan diri” dari berurusan dengan cryptocurrency.

Pasar lokal sama sekali tidak sebanding dengan sektor crypto yang sedang booming di India. Menurut Danyal Manzar, CEO pertukaran bitcoin pertama Pakistan, Urdubit, sekitar 100 coin digital berbeda diperdagangkan setiap hari di semua media sebelum dilarang. Platform perdagangannya memutuskan untuk menutup secara permanen untuk mengikuti larangan tersebut. “Keputusan itu dibuat dengan tergesa-gesa. Memilih waktu yang tepat untuk untuk mekakukan shutdown yang layak. Tetapi kami menghormati keputusan SBP,” katanya kepada The Express Tribune.

Segera setelah pelarangan, Urdubit memperingatkan kliennya untuk menarik fiat/uang mereka dan dana crypto mereka. Sebulan kemudian, terdapat beberapa pengguna yang masih memiliki bitcoin di dalam akun platform mereka. Manzar percaya bahwa mereka yang ingin berdagang akan terus melakukannya karena “berbagai cara alternatif masih akan ada, tidak peduli seberapa resiko yang dimiliki.” Dia berpikir bahwa cryptocurrency hanya akan mengganggu pasar saham, dan bukan seluruh system moneter. “Sekitar 80 hingga 85% dari pedagang bursa saham datang untuk mencoba keberuntungan mereka dalam mata uang virtual,” katanya.

 

Localbitcoins PKR Naik Drastis Setelah di Ban

Baru-baru ini, pedagang crypto di Pakistan mengatakan kepada Asia Times bahwa langkah bank sentral awalnya menyebabkan penurunan di pasar crypto tetapi volume perdagangan secara bertahap meningkat setelah metode perdagangan alternatif ditemukan. “Pedagang menyadari bahwa SBP tidak terlibat, dan tidak dapat melarang cryptocurrency di Pakistan,” Pedagang yang berbasis di Lahore, Majid Ali berkomentar. “Apa yang Bank Negara telah lakukan adalah melarang bank-bank dari menggunakan crypto, jadi jika Anda tidak berurusan melalui bank, Anda (masih) dapat memiliki dan memperdagangkan mata uang virtual di Pakistan, yang dikatakan oleh kementerian IT,” jelasnya.

Memang, seperti grafik volume Localbitcoin mingguan dari Coin Dance Shows, perdagangan telah melonjak setelah merilis surat edaran. Hal ini mencapai puncaknya pada minggu 28 April menjadi lebih dari 163 juta Rupee Pakistan (>1,4 juta USD), hampir mencapai titik tertinggi sepanjang bulan Desember-Januari.

Harga cryptocurrency pertama dan satu-satunya di Pakistan, Pakcoin, yang secara eksplisit disebutkan dalam larangan SBP, juga telah melonjak – lebih dari 60% sejak pelanggaran. Pendiri Pakcoin, Abu Shaheer mengatakan bahwa tindakan bank sentral telah benar-benar mendukung crypto-nya dengan “melayani untuk mengekspos nama Pakcoin dan membuat lebih banyak orang mulai tertarik.” Token digital sudah dapat digunakan untuk top-up pulsa telepon seluler.

 

Setelah Semuanya Islamabad Melarang “Semua Bentuk Mata Uang Virtual”

Sumber dari Kementerian Teknologi Informasi dan Telekomunikasi Pakistan telah mengatakan kepada Asia Times bahwa pemerintah di Islamabad berencana untuk secara resmi mengumumkan cryptocurrency adalah ilegal di negara tersebut. “Kami telah meneruskan rekomendasi kami untuk melarang semua bentuk perdagangan mata uang virtual, dan undang-undang yang tepat sedang dikerjakan,” kata seorang pejabat pemerintah.

Menurut pedagang crypto Majid Ali, undang-undang cenderung untuk menjatuhkan perdagangan, sehingga untuk berurusan dengan cryptocurrency dapat menggunakan cara alternatif.“Pemerintah Pakistan tidak dapat menghentikan perdagangan komoditas internasional yang diterima di negara lain,” katanya. Majid juga memperingatkan bahwa larangan itu sebenarnya membuka saluran transfer yang dapat digunakan untuk tujuan ilegal.

 

Sumber: News.Bitcoin

Septiady

Septiady

Add comment

Update Berita Cryptocurrency Terbaru

Advertisement