CryptoHarian

Pengacara Onecoin Dihukum Karena Pencucian Uang

Departemen Kehakiman di New York akhirnya menyerahkan putusan dalam penyelidikan pengacara yang diduga terlibat dalam penipuan OneCoin yang terkenal, yang secara ilegal mengantongi lebih dari $ 4 Miliar dari para korbannya sebelum menghentikan operasinya pada tahun 2017.

Korban penipuan OneCoin yang telah ditipu oleh skema Ponzi yang dikeluarkan perusahaan, juga mendapatkan ancaman kematian dari perusahaan tersebut. Namun hari ini, mereka bisa menghela napas lega.

Pengacara dari penipuan OneCoin dihukum karena pencucian uang dan penipuan bank, menurut siaran pers resmi dari Distrik Selatan New York pada 21 November 2019, seorang mantan mitra di Locke Lord LLP dan pengacara yang sedang diadili, Mark Scott, telah dituntut atas dua tuduhan, konspirasi untuk melakukan pencucian uang dan konspirasi untuk melakukan penipuan bank.

Scott selanjutnya dihukum untuk sidang pada 21 Februari 2020. Itu adalah cara pengadilan untuk mengatakan bahwa pelaku sudah dibawa ke meja hukum.

Dikabarkan, Scott memiliki hubungan dengan perusahaan yang meragukan sejak 2016, di mana ia membantu pendiri OneCoin yang sekarang menjadi buron, Ruja Ignatova, dengan dana investasi ekuitas swasta palsu di Kepulauan Virgin Britania Raya.

Baca Juga: Model Stock-To-Flow yang Difavoritkan Bitcoin “Cacat”

Baca Juga: 10 Tips Belajar Affiliate Marketing untuk Pemula + Daftar

Baca Juga: Mau Sukses Mengerjakan Bisnis Online? Hindari Kesalahan Ini

Dia kemudian dikatakan telah menggelapkan modal masuk sekitar $ 400 juta ke dalam dana yang diklaim ini, menyatakannya sebagai dana yang diterima dari keluarga Eropa yang kaya raya, di mana pada kenyataannya, dana itu adalah milik investor OneCoin yang menghasilkan dan mengumpulkan uang dengan susah payah.

Dalam upaya untuk melarikan diri dari kecurigaan pencucian uang, Scott kemudian mentransfer kembali jumlah tersebut ke Ignatova dan semua pihak yang terlibat dalam penipuan. Sebagai gantinya, ia sendiri mendapat manfaat yang sangat besar. Setelah dibayar dalam jumlah besar yakni $ 50 juta sebagai imbalan atas layanannya yang tidak sah, Scott kemudian membeli rumah dan kendaraan mewah.

Sayangnya, perilaku si pengacara hanyalah upaya pertama untuk mengungkap plot yang berbelit-belit ini. Rupanya, ada banyak nama lain yang terlibat dalam skema ekstensif ini. Menurut saudara laki-laki Ruja Ignatova, salah satu pendiri OneCoin dan sekarang telah tertangkap dan bekerja sama sebagai saksi untuk pengacara AS, Konstantin Ignatov, telah menunjuk pendiri sebuah perusahaan taruhan pacuan kuda terkemuka yang berbasis di Dubai, Amer Abdulaziz.

Baik Konstantin dan Scott setuju bahwa Abdulaziz adalah dalang di balik skema pencucian uang OneCoin dan selanjutnya mencuri $ 110 juta dari perusahaan. Sekarang, dengan dua pelaku yang sudah ditangkap, kita hanya bisa berharap yang lain pun akan tertangkap juga seiring penyelidikan sesegera mungkin.

Ikuti Cryptoharian Di:
Septiady

Septiady

Penggemar Cryptocurrency dan Percaya Bahwa Informasi Harus Disebarluaskan Secara Transparan. Tidur, Makan dan Tulis

Add comment

Subscribe Untuk Berita Cryptocurrency Terbaru

Ikuti Kami Di:

Advertisement