CryptoHarian
Home » Berita Crypto » Pengawas Keuangan Australia Menyelidiki ‘ICO & Crypto Funds’ yang Menyesatkan

Pengawas Keuangan Australia Menyelidiki ‘ICO & Crypto Funds’ yang Menyesatkan

Regulator keuangan dan pengawas keuangan Australi meningkatkan pengawasannya terhadap penawaran koin awal (ICO) yang misleading atau menipu.

Komisi Sekuritas dan Investasi Australia (ASIC) telah mengkonfirmasi dan mengidentifikasi beberapa “masalah yang konsisten” untuk akhirnya  membuat keputusan untuk menutup beberapa ICO yang mengincar investor.

Bentuk baru penggalanan dana digital yang radikal yang didukung oleh cryptocurrency seperti Bitcoin, dan Ethereum, ICO adalah sumber modal bagi perusahaan pemula dan perusahaan yang menawarkan token cryptography kustom dengan manfaat inheren sebagai pertukaran kepada investor. ICO tidak dilarang di Australia dan sementar tidak ambigu tentang status hukum mereka, mereka sebagian besar tidak diatur.

“Penggunaan pernyataan yang menyesatkan atau menipu dalam penjualan dan materi pemasaran”, menjalankan “skema investasi yang dikelola secara ilegal” tanpa kepemilikan lisensi layanan keuangan Australia, khususnya, disorot oleh ASIC sebagai masalah konsisten yang ditemukan di antara ICO yang ditargetkan, mengarah ke “risiko signifikan” bagi investor.

Komisioner regulator John Price mengatakan:

“Jika Anda mengumpulkan uang dari publik, Anda memiliki kewajiban hukum yang penting. Ini adalah substansi hukum dari penawaran Anda – bukan apa yang disebut – yang penting. Anda tidak boleh hanya berasumsi bahwa menggunakan struktur ICO memungkinkah Anda mengabaikan perlindungan kunci di sana untuk publik investasi dan Anda harus selalu memastikan pengungkapan tentang penawaran Anda sepenuhnya dan akurat.”

Selain itu, regulator juga mengungkapkan bahwa ICO diblokir dari meningkatkan modal dalam lima masalah terpisah sejak April 2018, karena kurangnya langkah-langkah perlindungan investor. Kelima ICO ini ditahan sementara beberapa restrukturisasi untuk memenuhi persyaratan yang diwajibkan, kata ASIC.

Operator ICO yang telah menyelesaikan masalah token mereka juga melihat pengawasan ASIC. Dnaa investasi crypto yang dijuluki ‘Dana Baru Fajar’ ditampar dengan perintah penghentian terakhir pada Pernyataan Pengungkapan Produknya yang dikeluarkan oleh Investors Exchange Limited (IEL) setelah kekhawatiran regulator. IEL sejak itu menyetujui perintah penghentian terakhir, ASIC menambahkan.

Regulator sebelumnya telah mengidentifikasi “keprihatinan mendasar” dalam struktur, status dari pemberi penawaran dan whitepaper yang ditawarkan di ICO tertentu di masa lalu, meletakkan rem pada penerbitan sebelum peluncurannya.

Setahun yang lalu, sampai dekat ini, ASIC merilis pedoman tentang penggalangan dana ICO untuk mengingatkan operator tentang kewajiban mereka sebelum penerbitan token.

Regulator mengatakan pada saat itu: ASIC mengakui bahwa ICO memiliki potensi untuk memberikan kontribusi penting bagi opsi yang tersedia bagi bisnis untuk mengumpulkan dana dan opsi investasi yang tersedia bagi investor.

Pada bulan April, ASIC commissioner Price mengkonfirmasi ruang ICO akan menjadi area “fokus utama” untuk regulator ke depan. Dia menekankan bahwa regulator akan tetap “pikiran terbuka” untuk invoasi keuangan baru tetapi tidak dengan mengorbankan kebijakan “perlindungan konsumen dasar” .

 

Septiady

Septiady

Add comment

Update Berita Cryptocurrency Terbaru

Advertisement