CryptoHarian
Home » Berita Crypto » Polisi Menangkap Co-Founder Pendiri Crypto India untuk ATM Bitcoin Tidak Terdaftar ‘Illegal’

Polisi Menangkap Co-Founder Pendiri Crypto India untuk ATM Bitcoin Tidak Terdaftar ‘Illegal’

Co-founder situs pertukaran crypto India, Unocoin telah ditangkap tidak lama setelah memasang mesin ATM Bitcoin (BTC) yang diduga tidak terdaftar di Bangalore, koran harian berbahasa Inggris, Times of India melaporkan pada 24 Oktober.

Co-founder 37 tahun itu, Harish BV, ditangkap oleh polisi setelah dilaporkan memasang kios ATM di Kemp Fort Mall di Old Airport Road, bersama dengan rekan sesama pendiri Unocoin, Sathvik Viswanath. Yang terakhir belum ditangkap, sesuai laporan media.

Majalah bisnis India Business Today (BT) mengutip pernyataan pers dari Central Crime Branch (CCB), yang mengklaim instalasi ATM tidak menerima “izin dari pemerintah negara bagian dan berurusan dengan cryptocurrency di luar wewenang hukum.”

Pejabat CCB selanjutnya dilaporkan telah menyita “mesin teller, dua laptop, ponsel, tiga kartu kredit, lima kartu debit, paspor, lima segel perusahaan Unocoin, perangkat cryptocurrency dan Rs 1.8 lakh ($2,460).”

($2,460).”

Seperti dikuatkan oleh beberapa sumber media lokal India, ATM itu sebenarnya belum beroperasi sebelum tindakan polisi, dengan Unocoin tweeting 20 Oktober bahwa:

“Mesin kami tidak berjalan dengan baik dengan beberapa laporan media utama yang memproyeksikannya di bawah cahaya negatif. Mesin ini masih dalam mode pengujian akhir dan akan terus berjalan dalam minggu yang akan datang. Mesin telah dipindahkan sementara dari tempat pemasangan aslinya.”

Harish BV dilaporkan disajikan di depan pengadilan ACMM (Kepala Hakim Metropolitan), yang mengirimnya ke tahanan polisi selama tujuh hari. Polisi dikatakan telah menyatakan bahwa “lebih banyak penangkapan kemungkinan,” dan telah mengajukan banding kepada publik “tidak terpikat oleh prospek menghasilkan keuntungan besar” melalui crypto.

The Times of India melaporkan bahwa mesin itu digunakan untuk memfasilitasi transaksi cryptocurrency, dengan koran digital India The News Minute (TNM) yang menguraikan bahwa itu telah dibentuk sebagai tanggapan terhadap pelarangan Reserve Bank of India (RBI) terhadap lembaga keuangan yang berurusan dalam cryptocurrency.

TNM lebih lanjut mengutip Unocoin yang mengatakan bahwa mereka telah berusaha untuk membangun “mekanisme dan solusi baru untuk mengurangi […] [peraturan] rintangan [disebabkan] oleh stan pemerintah pusat saat ini [ce].” Pengguna mesin itu dilaporkan bisa menarik dan menyetor Bitcoin, tetapi tidak membeli atau menjual cryptocurrency.

Mengacu pada pidato anggaran Menteri Keuangan Arun Jaitley pada 2018-2019, Unocoin’s Viswanath dikutip oleh Times of India yang mengatakan bahwa:

“Pernyataan menteri itu jelas: Cryptocurrency bukan merupakan alat pembayaran yang sah di India. Dia tidak mengatakan ‘tender ilegal’. Ada perbedaan besar. Ini berarti anda menanggung risiko investasi anda dan tidak ada peraturan untuk industri.”

Seperti diberitakan sebelumnya, Unocoin musim panas ini mengumumkan telah menangguhkan deposito dan penarikan fiat “sesuai pesanan” dari RBI. Namun, simpanan aset crypto terus aktif di platform perdagangan crypto-rupee Unocoin dan pertukaran crypto-crypto mitra Unodax.

 

Septiady

Septiady

Add comment

Update Berita Cryptocurrency Terbaru

Advertisement