CryptoHarian

Studi: Meski Beresiko Tinggi, BTC Memiliki Rasio Risk Reward Lebih Tinggi daripada Kebanyakan Aset Tradisional

Bukan rahasia lagi bahwa salah satu ciri khas Bitcoin (BTC) dan seluruh aset crypto adalah bahwa mereka fluktuatif, melalui siklus harga utama yang bergerak dengan cepat yang membatasi investasi dalam teknologi yang baru lahir hanya untuk para investor dan trader pemberani.

Meskipun demikian, menurut sebuah studi yang baru-baru ini dirilis, memberi sinyal bahwa Bitcoin sebenarnya memiliki rasio risk-reward yang jauh lebih tinggi daripada kebanyakan aset tradisional utama, yang dapat memberikan penghiburan bagi investor crypto yang takut bahwa peningkatan volatilitas akan menyebabkan potensi kerugian di masa depan.

Penting untuk dicatat bahwa rasio risk-reward positif yaitu Bitcoin telah dibandingkan dengan aset lain yang ebagian besar telah didorong oleh lonjakan harga cryptocurrency yang besar yang telah terjadi sejak awal, yang telah menjadikan BTC teknologi khusus untuk investasi aset utama yang sedang diamati dengan cermat oleh para investor ritel dan institusi.

Pada tahun 2017, lonjakan Bitcoin ke level tertinggi sepanjang masa $ 20.000 menempatkan BTC kedalam “radar” dunia, dan kejatuhan berikutnya menjadi bukti volatilitas besar crypto, terlepas dari kasus penggunaan (adopsi) yang menjanjikan dan potensi jangka panjang yang besar.

Apa yang banyak disebut dengan Bubble Crypto ini, yang mengirim BTC ke level terendah $ 3.200 pada akhir tahun 2018, meninggalkan selera buruk di banyak investor, dan tampaknya telah mengkonfirmasi bias negatif yang dipegang oleh banyak ekonom dan para pemilik pandangan Bearish yang meremehkan teknologi.

Meskipun demikian, selama beberapa minggu terakhir, Bitcoin telah menunjukan pemulihan kuat yang memungkinkannya untuk menetapkan level tertinggi baru tahun ini di sekitar level $ 8.300. Rally kuat terbaru ini telah menggeser sentimen pasar secara signifikan dan telah membuat banyak investor percaya bahwa tren kenaikan berikutnya akan segera tercipta.

Sebuah studi terbaru dari Binance Research menyoroti betapa menguntungkannya Bitcoin secara historis, serta bagaimana volatilitas cryptocurrency dibenarkan oleh rasio risk-reward yang tinggi.

Binance Research pun mengungkapkan dalam cuitan Twitter-nya:

“Meskipun dianggap berisiko, Bitcoin $ BTC telah memberikan pengembalian yang jauh lebih tinggi daripada kebanyakan aset tradisional selama 2 tahun terakhir berdasarkan indikator / rasio risiko berikut.”

Grafik dalam tweet di atas menjelaskan beberapa statistik menarik mengenai kinerja BTC dibandingkan dengan aset utama lainnya yang menunjukkan bahwa pengembalian 2 tahun Bitcoin hampir 400%, jauh melampaui saham teknologi – 46% – dan saham AS yang diagregasi pasar – 30%.

Apalagi sambil menimbang volatilitas berbagai kelas aset dengan menggunakan Sortino Ratio – yang digunakan untuk mengukur volatilitas positif suatu aset – BTC memiliki pengukuran positif 283%, sementara saham teknologi memiliki peringkat positif 190% dan agregat pasar saham AS memiliki peringkat positif 136%.

Ketika mempertimbangkan data ini, tampak jelas bahwa Bitcoin lebih kuat dalam uptrend jangka panjang, terlepas dari pasar Bearish yang telah terjadi sejak akhir tahun 2017, dan kemungkinan akan memperpanjang momentum kenaikannya karena terus mendapatkan peningkatan adopsi dan meraih investasi dari kelompok yang lebih institusional.

Ikuti Cryptoharian Di:
Avatar

Septiady

Penggemar Cryptocurrency dan Percaya Bahwa Informasi Harus Disebarluaskan Secara Transparan.

Add comment

Subscribe Untuk Berita Cryptocurrency Terbaru

Ikuti Kami Di: