Tersangka Utama dalam Scam $ 24 Juta Bitcoin Ditangkap di Thailand

Warga Thailand Prinya Jaravijit, yang diduga menipu investor Finlandia senilai $ 24 Juta Bitcoin (BTC), baru-baru ini ditahan di Bandara Suvarnabhumi di Bangkok, Bangkok Post melaporkan Jumat, 12 Oktober.

Menurut surat kabar, Jaravijit tiba di Bangkok dengan penerbangan dari Korea Selatan dalam perjalanan dari AS, di mana ia diduga menghabiskan dua bulan setelah penahanan saudara laki-lakinya sehubungan dengan kejahatan yang sama.

Tak lama setelah penangkapan Jaravijit, yang dicari atas tuduhan konspirasi untuk menipu dan pencucian uang, dikirim ke polisi setempat di mana dia diinterogasi. Pengacaranya dilaporkan mempersiapkan untuk mengajukan jaminan.

Sesuai dengan Bangkok Post, pada bulan Januari investor Finlandia Aarni Otava Saarimaa bersama dengan mitra bisnis Thailand-nya Chonnikan Kaewkasee mengeluh kepada Divisi Penindasan Kejahatan Thailand (CSD). Mereka mengklaim bahwa Jaravijit bersama dengan enam tersangka lainnya telah menipu mereka untuk menginvestasikan BTC senilai $ 24 juta ke dalam skema yang melibatkan tiga perusahaan dan Crypto token Dragon Coin (DRG) yang berfokus pada perjudian.

Namun, Saarima dan Kaewkasee tidak pernah menerima dividen apa pun dari apa yang disebut investasi, bukti investasi dalam DRG, atau apakah mereka diundang ke pertemuan pemegang saham. CSD menyatakan bahwa dana ditarik dari dompet BTC mereka, diubah menjadi baht dan kemudian dihabiskan oleh penipu yang dituduh.

Seperti yang dilaporkan Cointelegraph sebelumnya, kasus itu menjadi perhatian publik ketika actor sabun-opera Jiratpisit “Boom” Jaravijit – adik Prinya yang lebih muda – ditahan oada bulan Agustus.

Pada bulan Oktober, Kantor Pencucian Uang Thailand menyita dana senilai $ 6,4 juta dari keluarga Jaravijit dan orang-orang lain yang terkait dengan kasus ini, dan sedang mempersiapkan untuk membebankan para tersangka dengan penipuan.

Setelah penahanan saudaranya, Prinya Jaravijit dilaporkan melarikan diri ke AS untuk menghindari tuduhan. Dia diperintahkan untuk kembali ke Thailand pada 8 Oktober, tetapi gagal melakukannya. Kementerian Luar Negeri Thailand kemudian mencabut paspornya yang membuat lebih lanjut tinggal di AS ilegal.

 


Ikuti kami di Facebook | Telegram | Instagram | Twitter

Penggemar Cryptocurrency dan Mengembangkan Bisnis di Internet dan Percaya Bahwa Informasi Harus Disebarluaskan Secara Transparan. Tidur, Makan dan Tulis

Tinggalkan komentar