Bagaimana Reaksi Harga Bitcoin Ketika Halving Di Tahun 2020 Menurut Analis?

Untuk sementara waktu, kini Bitcoin (BTC) tampaknya bergerak dengan suatu ‘sajak’ atau alasan. Saat ini, BTC telah turun sebesar 11.2% dalam waktu 24 jam menjadi $10.116, dengan tidak ada fundamental yang jelas. Dan dalam empat hari, rally yang lebih dari 10%, telah mendorong harga mendekati level tertinggi year-to-date, $ 13.800.

Terlepas dari volatilitas harian, model penilaian telah mulai muncul untuk Bitcoin, yang dapat memberikan arah kemana harga Bitcoin akan berjalan.

Menurut model yang diperbarui oleh ahli statistik terkemuka di pasar ini, jika BTC mengikuti model yang dimilikinya selama lebih dari tujuh tahun, token ini dapat mencapai enam digit nilai dalam dua tahun mendatang!

Anda mungkin tidak mengenalnya, tetapi analis Bitcoin, PlanB, memiliki model yang dapat mengejutkan investor cryptocurrency di seluruh dunia.

Sebelum kita mulai, mari kita lihat definisi dari rasio stock-to-flow (SF) dan pengaruhnya di pasar keuangan.

Stok adalah nilai aset, biasanya komoditas, di atas tanah / diproduksi; alirannya (Flow) adalah pertumbuhan pasokan aset tersebut pada tahun tertentu. Dua jumlah ini dapat digabungkan untuk membentuk suatu rasio yang mendefinisikan kelangkaan dengan seberapa banyak inflasi yang dilihat aset (semakin tinggi maka semakin langka).

Menurut analisis yang disusun oleh PlanB, nilai komoditas seperti emas dan perak dapat diplot, dan dengan demikian juga dapat diprediksi oleh model penilaian SF.

Dalam sebuah cuitan di Twitter baru-baru ini, PlanB mencatat bahwa jika Anda mengambil harga BTC di semua bulan Oktober sebelumnya, kemudian merencanakannya terhadap model SF, Bitcoin akan cocok dengan 99,5% R2.

Baca Juga: Prediksi Harga Bitcoin (BTC) Pada Tahun 2019 Oleh Pakar Crypto

Baca Juga: Kenapa Prediksi Harga Bitcoin Yang Popular Tidak Lagi Berlaku

Model ini memprediksi bahwa jika Bitcoin terus mengikuti model ke tingkat akurasi yang ‘menakutkan’, BTC bisa mencapai lebih dari $ 100.000 per tokennya setelah momen Halving tahun 2020. Anda lihat, ketika pengurangan hadiah blok cryptocurrency tiba, rasio SF secara alami meningkat, dua kali lipat sebenarnya.

Dan karena hubungan antara rasio SF dan kapitalisasi pasar suatu komoditas tampaknya eksponensial dalam model PlanB, masing-masing setengahnya akan menghasilkan pertarungan pertumbuhan besar-besaran untuk Bitcoin.

Sementara tahun 2020 dan seterusnya masih agak jauh, para analis menyarankan bahwa Bitcoin mencapai ke harga lebih tinggi daripada tahun 2017 di tahun 2019.

Timothy Peterson, seorang manajer Crypto Fund yang berbasis di Texas dan perintis Bitcoin, baru-baru ini  menyusun sebuah model yang menggambarkan bagaimana kinerja BTC pada paruh pertama tahun tertentu terkait dengan kinerja babak kedua.

Menariknya, model, yang dapat didefinisikan sebagai kemiringan positif y = 1.1409x + 0.5151, cocok dengan tren ke 90% R2.

Menurut Peterson, Bitcoin memperoleh 180% year-to-date (efektif pada semester pertama 2019) yang menyiratkan bahwa Bitcoin memiliki 250% (“memberi atau menerima”) yang tersisa untuk dijalankan pada akhir tahun.

Keuntungan 250% dari level saat ini akan berarti Bitcoin dapat mengakhiri tahun dengan nilai $ 40.000 – hampir dua kali lipat BTC 2017 sepanjang masa yang hanya sekitar $ 20.000. Menurut Peterson, bahkan $ 50.000 pun masih menjadi target yang realistis. Kita tunggu saja ya!


Ikuti kami di Facebook | Telegram | Instagram | Twitter

Penggemar Cryptocurrency dan Mengembangkan Bisnis di Internet dan Percaya Bahwa Informasi Harus Disebarluaskan Secara Transparan. Tidur, Makan dan Tulis

Tinggalkan komentar