CryptoHarian
Home » Berita Crypto » Pertukaran Crypto Sudah Beradaptasi dengan Larangan Rekening Bank India

Pertukaran Crypto Sudah Beradaptasi dengan Larangan Rekening Bank India

Berita Crypto:  Bursa mata uang cryptocurrency India mengalami pukulan keras pada minggu ini ketika Mahkamah Agung negara itu memberlakukan pembatasan kemampuan mereka untuk mengakses rekening bank – dan platform perdagangan tersebut mengambil langkah proaktif menjelang tanggal pengadilan lain akhir bulan ini.

Zebpay, pertukaran crypto terbesar di India dengan volume perdagangan, mengatakan dalam sebuah tweet pada hari Rabu bahwa pihaknya menghentikan sementara deposito rupee India dan layanan penarikan menyusul keputusan Mahkamah Agung awal pekan ini.

Seperti yang sebelumnya dilaporkan oleh CoinDesk, Mahkamah Agung mengatakan pada hari Selasa bahwa surat edaran Reserve Bank of India (RBI) yang diterbitkan pada bulan April akan “tetap dilaksanakan”, yang melarang bank dan perusahaan keuangan lainnya yang diatur untuk melakukan bisnis dengan pertukaran crypto.

Namun, Zebpay mengatakan bahwa layanan fiat-to-crypto dan crypto-to-fiat layanan perdagangan masih aktif. Menurut data dari CoinMarketCap, Zebpay telah melihat lebih dari $ 5 juta volume perdagangan dalam 24 jam terakhir.

Sementara perusahaan belum mengeluarkan pernyataan lebih lanjut tentang keputusan pengadilan, Ajeet Khurana, kepala eksekutif Zebpay, megatakan dalam tweet :

“Sangat menyedihkan! Tapi kami akan melanjutkan upaya tanpa henti untukk menyelesaikan masalah, Saya yakin crypto bagus untuk India. Jika kami, sebagai sebuah bangsa, tidak mengambil keputusan, kami akan terjebak di sisi yang salah dari sejarah, dan ketinggalan bus crypto. Dan itu akan menjadi tragedy.”

Dalam langkah yang sama, beberapa bursa di India dengan volume yang relative lebih kecil juga mengumumkan bahwa mereka akan menangguhkan layanan deposit dan penarikan mata uang fiat untuk saat ini, seperti Coinome dan Pexo. Sementara itu, bursa lainnya tidak tampak terhalangi dan mengatakan mereka akan terus mengizinkan deposito dan penarikan mata uang fiat bahkan jika surat edaran RBI menunjukkan bahwa 5 Juli adalah batas waktu untuk penutupan rekening bank.

Misalnya, BitBNS, pertukaran dengan lebih dari $ 1,4 juta volume perdagangan dalam 24 jam di CoinMarketCap, dikonfirmasi di Twitter pada hari Selasa akan melanjutkan layanan untuk menyimpan dan menarik rupee India setelah 5 Juli.

Pertukaran tidak menanggapi pertanyaan CoinDesk untuk rincian lebih lanjut. Demikian pula, pertukaran kecil lain yang bernama KoinOK juga mengklaim bahwa deposit mata uang dan layanan penarikannya masih bekerja.

Di sisi lain, beralih ke perdagangan over-the-counter juga menajdi salah satu strategi yang diambil oleh beberapa bursa India untuk menghindari pembatasan rekening bank RBI.

KoinEX, pertukaran yang telah melaporkan $ 1,5 juta dalam perdagangan selama beberapa hari terakhir, telah berkolaborasi dengan platform lain yang disebut WazirX untuk meluncurkan layanan perdagangan peer-to-peer dijuluki KoinLoop, menurut laporan berita lokal yang diterbitkan hari Selasa.

 

Septiady

Septiady

Add comment

Update Berita Cryptocurrency Terbaru

Advertisement