CryptoHarian

RBI India Memungkinkan Menarik Kembali Pemblokiran Terhadap Crypto, Kata Kepala Ripple

Berita Crypto: Ripple (XRP) mengharapkan kerangka regulasi positif akan datang dari Reserve Bank India (RBI), menurut laporan Times of India yang diterbitkan Jumat, 15 Juni.

Dilip Rao, kepala inovasi infrastruktur global Ripple, dikutip oleh Times mengatakan bahwa meskipun RBI memberlakukan pembatasan kontroversial pada seua bank domestik yang berurusan dengan crypto, penyelidikan bank baru-baru ini dalam mengeluarkan mata uang digital bank sentralnya sendiri (CBDC) menunjukkan bahwa RBI mungkin membalikkan larangannya di masa depan:

“Ada kenyamanan regulasi yang besar dengan Ripple Net – khususnya dalam hal kebijakan Bank for International Settlements ‘yang mengharuskan bank-bank sentral untuk memiliki cadangan untuk sistem pembayaran yang memiliki teknologi yang tidak serupa.”

Tahun lalu, Ripple dilaporkan mendirikan kantor di Mumbai, dan Rao menganggap bahwa negara-negara yang tidak memiliki jaringan antar bamk yang dikembangkan akan lebih mudah menerima alternatif berbasis crypto-Sistem Real Time Gross Settlement (RTGS).

Sikap keras RBI terhadap cryptocurrency telah menyebabkan banyaknya dorongan kasus pengadilan sebagai respons yang menghancurkan bisnis crypto domestik. Beberapa jaksa menyatakan bahwa keputusan RBI untuk mengakhiri transaksi bank dengan bisnis crypto adalah pelanggaran konstitusi negara.

Pada bulan Mei, Mahkamah Agung India memutuskan bahwa tidak ada petisi lebih lanjut terhadap blokade perbankan RBI yang memenuhi syarat untuk diajukan hingga tanggal sidang berikutnya yang dijadwalkan untuk petisi yang ada pada 20 Juli 2018.

Pada bulan April, investor teknologi Tim Draper memperingatkan bahwa langkah RBI dapat menyebabkan “Brain Drain”, dimana pengusaha crypto dan blockchain India mengambil bisnis mereka di luar negeri karena pembatasan di negara sendiri. Sementara mendukung tindakan Perdana Menteri Narendra Modi terhadap korupsi, Draper menyebut posisi pemerintah pada crypto “kesalahan besar”.

Departemen Keuangan India juga mengkritik cryptocurrency sebagai “Ponzi Scheme” tanpa “nilai intrinsik” pada awal Januari.

Ikuti Cryptoharian Di:
Jack

Jack

Menyukai Bitcoin dan Pemegang Bitcoin

Add comment

Subscribe Untuk Berita Cryptocurrency Terbaru

Ikuti Kami Di:

Advertisement