Apakah Perang Dagang Antara US Dan Cina Akan Merusak Harga Bitcoin?

Pada bulan April lalu, setelah lebih dari setahun jatuhnya harga, Bitcoin (BTC) dan pasar crypto kini telah lepas landas dalam rally Bullish. Sementara lompatan harga awal telah dikaitkan dengan pembelian besar-besaran 21.000 BTC, nuansa geopolitik pada saat itu mengenai Brexit telah berkontribusi cukup besar pada gelombang minat investasi.

Selama minggu yang sama ketika Bitcoin dan cryptocurrency mengalami rally Bullish pertama sejak awal 2018, Parlemen dan Perdana Menteri Inggris, Theresa May, terlibat dalam perdebatan tentang bagaimana menangani keluarnya mereka dari Uni Eropa (Brexit). Meskipun dulunya merupakan hal yang tampaknya mustahil, Inggris tampaknya mendekati skema Brexit ‘No-Deal’, yang akan menyebabkan penghentian perdagangan dan hubungan dengan Uni Eropa secara tiba-tiba dan segera.

Dalam mengantisipasi peristiwa semacam itu, beberapa spekulan mata uang telah memperkirakan keruntuhan Pounds Inggris (GBP) dan penurunan Euro, didorong oleh gejolak ekonomi dan penghentian perdagangan antara kedua entitas.

Parlemen menyerbu masuk selama minggu pertama bulan April untuk mencegah terjadinya Brexit No-Deal, dan seluruh upaya dibawa ke anti-klimaks akhir pada pertengahan bulan dengan Brexit yang kembali ditunda hingga akhir Oktober 2019.

Baca Juga: Perusahaan Modal Ventura: Saat Bitcoin Menyentuh $100.000, Altcoin Akan MATI!

Baca Juga: Ekspansi SUN Network Akan Diluncurkan Pada Bulan Mei, Apakah Harga Tron Naik?

Baca Juga: Apa itu Blockchain? Apa itu Cryptocurrency? Definisi Untuk Pemula

Namun, ketidakpastian ekonomi yang muncul setelah Brexit sudah cukup untuk menarik sebagian besar lanskap investasi ke cryptocurrency sebagai alternatif yang memungkinkan untuk fiat pemerintah dan pasar tradisional agar dapat mengandalkan mata uang mereka. Minat serupa dalam mata uang crypto juga terus dihasilkan disepanjang bulan Mei, karena dampak dari negosiasi perdagangan AS dan Cina yang menciptakan kesuraman pada pasar global.

‘Perang dagang’ yang muncul dari penanganan hubungan AS dan Cina oleh Presiden AS, Donald Trump, sekali lagi memiliki kelas investasi yang memandang cryptocurrency sebagai sarana potensial untuk kelangsungan ekonomi.

Pergeseran Bullish untuk Bitcoin tidak diragukan lagi terkait dengan siklus pasar periode Bearish parah yang akan segera berakhir, tetapi implikasi geopolitik ekonomi global telah berubah selama delapan belas bulan terakhir.

Sementara cryptocurrency sebelumnya dipandang terlalu volatile untuk berpartisipasi, investor institusional justru kini telah beralih ke kemungkinan Bitcoin sebagai aset penyimpan nilai pengganti dan alternatif untuk pasar tradisional. Selain itu, seluruh industri telah diperiksa dan didukung oleh masuknya raksasa media sosial, Facebook, dan kubu Wall Street, JP Morgan Chase.

Suara kepercayaan untuk cryptocurrency sekarang masih harus dilihat dari bagaimana industri dapat bergerak melewati FOMO dan spekulasi harga yang menyebabkan jatuhnya valuasi pada Januari 2018 lalu.

Ada kemungkinan bahwa resesi global yang membayangi pasar dunia – setelah 12 tahun harga Bullish – dapat memaksa tangan investor dan mata uang crypto. Tetapi mengingat ketidakpastian ekonomi yang ditimbulkan oleh perang perdagangan yang membayangi dan Brexit yang tertunda, itu hanya masalah waktu sebelum crypto mengambil tahap yang lebih sentral sebagai mata uang dan aset digital. Kita tunggu saja.

 


Ikuti kami di Facebook | Telegram | Instagram | Twitter

Penggemar Cryptocurrency dan Mengembangkan Bisnis di Internet dan Percaya Bahwa Informasi Harus Disebarluaskan Secara Transparan. Tidur, Makan dan Tulis

Tinggalkan komentar