CryptoHarian

Samsung Memperluas Dukungan Terhadap Crypto Ke Anggaran Model Galaxy

Konglomerat multinasional asal Korea Selatan, Samsung, siap untuk mengintegrasikan fungsi blockchain dan cryptocurrency ke dalam model Galaxy.

Direktur pelaksana senior Tim Strategi Produk di Divisi Bisnis Nirkabel Samsung Electronics, Chae Won-cheol, mengumumkan berita yang menginspirasi tersebut pada 13 Mei lalu. Chae pun menggarisbawahi:

“Kami akan menurunkan hambatan untuk pengalaman baru dengan secara bertahap memperluas jumlah model Galaxy yang mendukung fungsi blockchain.”

Samsung Electronics berupaya untuk meningkatkan posisinya di industri blockchain dan crypto. Awal tahun ini mereka mengumumkan “Samsung Knox” – keystore untuk aplikasi yang didukung oleh blockchain.

Pada bulan Maret 2019 lalu, mereka juga telah mengembangkan Samsung Blockchain Wallet di Galaxy S10 (ingat bahwa sekarang hanya tersedia di atasnya). Selain platform Wallet yang digunakan untuk menyimpan token ERC-20 berbasis Ethereum, ponsel Galaxy yang baru diluncurkan juga mendukung penandatanganan digital dan aplikasi terdesentralisasi (dApps).

Selain itu, bulan lalu nama Samsung Electronics juga muncul dalam berita yang mengatakan bahwa perusahaan berinvestasi sebesar $ 2,9 juta ke dalam dompet cryptocurrency Ledger.

Seperti yang dikatakan Chae Won-cheol, Samsung memiliki desain atas kerjasama dengan negara lain. Karena alasan ini mereka membatasi penggunaan dompet crypto di Korea Selatan dengan mengatakan:

“Kami juga akan memperluas negara sasaran layanan kami setelah Korea, Amerika Serikat, dan Kanada.”

Yang lebih menariknya lagi adalah bahwa Samsung akan membuat jaringan blockchain sendiri berdasarkan jaringan Ethereum dan mengeluarkan token mereka sendiri yaitu Samsung Coin.

Menurut Chae Won-cheol, Samsung juga mengadakan pembicaraan dengan perusahaan telekomunikasi – SK Telecom dan Korean Telecom. Mereka merencanakan kerja sama dalam kartu identifikasi seluler berbasis blockchain dan mata uang lokal.

“Kami akan mengembangkan teknologi untuk identifikasi berbasis blockchain dan mata uang lokal dengan bermitra dengan operator telekomunikasi.”

Saat ini tantangan paling signifikan untuk Blockchain dan Cryptocurrency adalah masalah adopsi dan keamanan. Beberapa tahun terakhir ini banyak perusahaan exchanger crypto yang mengalami kerugian yang disebabkan oleh peretasan.

Samsung mendorong pengguna untuk memegang kendali atas dompet mereka dan dengan cara ini mengurangi ketergantungan pada penyedia layanan pihak ketiga. Di masa depan itu akan membantu mencegah peretasan dan penipuan.

Berbicara tentang adopsi, minat dan perilaku aktif Samsung dalam drive blockchain untuk lebih percaya terhadap teknologi baru ini. Selain itu, harus membantu meningkatkan kesadaran dan meningkatkan penggunaan cryptocurrency. Meski begitu, banyak orang tidak menyadari hal-hal itu tetapi banyak dari mereka memiliki ponsel Samsung Galaxy.

Seperti yang telah banyak beredar, tidak hanya Samsung Electronics saja yang mencoba mengintegrasikan teknologi Blockchain dalam perangkatnya. Pada Q3 2019 perusahaan HTC akan meluncurkan smartphone Exodus 1s yang baru. Konon, pemiliknya akan dapat menggunakan Exodus 1s sebagai dompet yang aman dan terlepas dari telepon lain yang memiliki kemampuan Full Node.

Ikuti Cryptoharian Di:
Avatar

Septiady

Penggemar Cryptocurrency dan Percaya Bahwa Informasi Harus Disebarluaskan Secara Transparan.

Add comment

Subscribe Untuk Berita Cryptocurrency Terbaru

Ikuti Kami Di: