Alakan Kenapa Harga Ethereum Turun Drastis Setelah Merge

Ethereum merge telah terlaksana tanpa hambatan berarti. Dengan inovasi bukti kerja ke bukti kepemilikan, langkah ini dianggap sebagai tonggak sejarah baru kripto setelah penantian lima tahun.

Inovasi ini mengubah sudut pandang investor terhadap ETH, berkat metode transaksi validasi Ethereum di jaringan. Saat ini, penambangan Ethereum juga tidak lagi menghabiskan banyak daya seperti sebelumnya.

Untuk diketahui, bukti kepemilikan ETH baru diperoleh suatu individu atau entitas dengan aset ETH yang sudah tersedia sebelumnya. Transisi ini diharapkan lebih dari dari sebelumnya dengan 99% lebih ramah lingkungan.

Hal ini didukung mainnet Ethereum yang mengenai “kesulitan total terminal,” titik yang telah ditentukan di mana penambangan ETH menjadi tidak efektif. Namun, jaringan secara otomatis sudah beralih ke mekanisme konsensus bukti kepemilikan.

Selama 12 menit proses tersebut, tim pengembang Ethereum nampaknya cukup cemas untuk memastikan apakah jaringan berhasil memberi izin blok transaksi baru melalui bukti kepemilikan.

Dalam dua belas menit itu, transisi berlangsung tanpa hambatan. Jaringan Ethereum hanya melewatkan satu blok, dan setelah 12 menit 48 detik, yang mengacu pada dua waktu (masing-masing periode 32 slot), berhasil mencapai final — tolok ukur utama apakah penggabungan telah berhasil.

Selama waktu itu, sebagai tindakan pencegahan, pertukaran crypto utama termasuk Binance, FTX, Coinbase, dan Kraken untuk sementara menghentikan perdagangan untuk token terkait Ethereum, termasuk ETH.

Melansir Decrypt, perdagangan yang terkena dampak Ethereum diperkirakan akan tetap terjadi meski hal ini akan fluktuatif.

Eksekusi Ethereum Merge yang sempurna merupakan prestasi teknis bersejarah yang dianalogikan oleh beberapa orang dengan mengubah mesin kapal roket di tengah penerbangan. Jaringan Ethereum saat ini mendukung aset digital, aplikasi, dan sistem keuangan terdesentralisasi (DeFi) senilai puluhan miliar dolar, yang tampaknya tidak terpengaruh secara negatif oleh transisi jaringan ke bukti kepemilikan.

Sesaat setelah final Ethereum Merge, harga ETH turun 26%.

Salah satu investor yang turut mengamati hal ini, Lark Davies melalui kanal Youtube miliknya mengatakan, ia tetap akan menjual sebagian aset ETH miliknya.

“Dengan ethereum merge, singkatnya berarti ethereum sekarang menggunakan 99,9 lebih sedikit energi dan itu juga berarti bahwa 90 lebih sedikit ethereum baru setiap harinya. Bahkan, meski dengan tekanan inflasi yang terjadi saat ini, anda masih bisa ‘bertaruh’ dengan aset ETH menggunakan opsi lido’s staked heat,” kata dia.

“Namun, tidak peduli berapa banyak Ethereum yang anda miliki, perlu anda ingat. Bahwa stacking tetap akan terkunci setidaknya selama enam bulan atau bahkan satu tahun ke depan,” sambung dia.

Ia meminta investor untuk memperhatikan sikap pasar terhadap kenaikan ‘Shanghai’. Menurut dia, tidak akan terjadi aksi jual ETH dalam setahun ke depan berkat Ethereum merge.

“Hal ini karena para staker dan penambang terkunci, atau bahkan ketika hadiah staking mulai dibuka, itu tidak akan terjadi sekaligus itu akan menjadi proses yang lambat,”

Ia meminta investor untuk tetap memperhatikan momen peningkatan besar berikutnya untuk ethereum. Pasalnya, menurut dia, Ethereum Merge sejatinya tidak terlalu mempengaruhi factor ekonomi.

“Ethereum merge menurut saya tidak banyak membantu karena menurutku biaya penambangan saat ini bahkan sudah cukup murah akibat bearish pasar,” kata dia.

 “Namun, jika ada kenaikan harga ETH secara ekstrem, bukan tidak mungkin investor akan menghabiskan 100 untuk swap pada uni swap yang akan membawa ke peningkatan harga yang lebih besar,” ungkapnya.

Davies mewanti-wanti, cara paling aman untuk mengenali pasar ETH adalah memperhatikan potensi klaim sebagai bukti kerja.

“Anda harus tahu satu persatu cara menambahkan bukti chain ke Metamask anda untuk kemudian dengan mudah mengirim koin ETH sebagai bukti pekerjaan anda layaknya transaksi ETH pada umumnya,” kata dia.

“Ini jadi satu-satunya hal yang ingin Anda pertimbangkan untuk dilakukan pada rantai bukti kerja ethereum karena banyak kontrak mungkin tidak kompatibel dengan rantai baru ini dan risiko pemutaran ulang serangan harus dipertimbangkan juga garpu ini pada dasarnya tidak ada artinya sekarang,” sambung Davies.

Ia meminta investor untuk benar-benar memahami apa yang mereka hadapi. Terutama factor keamanan dan transparansi.

“Anda harus memahami yang anda hadapi dan menurut saya, chain ini tidak aman dan tidak sepenuhnya transparan. Saya meletakkan milik saya di binance dan saya akan membiarkan aset tersebut,” ujarnya.

Namun demikian, ia percaya, Ethereum akan mengalami momen bullish dalam jangka panjang dan ia berencana tetap menjual asetnya. Untuk kemudian membelinya di harga yang lebih murah.

“Saya percaya, akan terjadi bullish jangka panjang Ethereum. ETH masih merupakan aset kripto terbesar kedua saya,” kata dia.

“Alasan saya mengurangi kepemilikan ethereum saat masih bullish jangka panjang, sederhananya saya ingin mengayunkan perdagangan dan jika reli gabungan ethereum benar-benar berakhir dan aksi jual massal menyeret pasar turun maka saya ada kesempatan untuk mengantongi aset ETH dengan harga lebih murah,” pungkasnya. [St]

Ikuti kami di Facebook | Telegram | Instagram | Youtube

Trader Forex dan Bitcoin yang sudah bergelut di bidang trading dari tahun 2013. Sering menulis artikel tentang blockchain, forex dan cryptocurrency.