CryptoHarian

Charles Hoskinson Prediksi ‘Banjir Uang’ Kripto Cardano Tahun 2024

Cryptoharian-Matematikawan dan pemerhati teknologi dari Colorado, Amerika Serikat yang terlibat dalam sejumlah proyek penambangan data sekaligus pengamat kripto sejak 2013 silam, Charles Hoskinson banyak membahas hal-hal yang masyarakat tidak pahami tentang Cardano (ADA) selama Mainnet 2022.

Salah satu yang dibahas yakni mulai dari basis Bitcoin (UTXO), prinsip metodis yang lambat yang telah mempertimbangkan jalur peningkatan kemampuan sebelum diperlukan, dan nuansa desain kontrak pintar.

“Bisakah kita melakukan pekerjaan yang berat dan berat sekarang sehingga saya dapat memasang solusi sederhana? Sementara itu, semua orang lain ini mencoba untuk menggunakan sistem yang lebih tua dan memperbaikinya agar memiliki kemampuan yang tidak pernah dimaksudkan untuk dilakukan,” ujar dia.

Namun, salah satu yang paling menarik adalah pandangan Hoskinson tentang uang kapitalis ventura.

Menanggapi Ryan Selkis yang ikut mendirikan platform penelitian Messari, Hoskinson mengungkapkan alasan VC diabaikan oleh ekosistem Cardano.

“Masalahnya, kami tidak memiliki ponzinomics untuk mereka,” sebelum menjelaskan bahwa VC mengejar keuntungan jangka pendek melalui distribusi awal yang tidak adil untuk dibuang ke investor ritel,” kata pria yang kini menjabat CEO Input Output (IO) itu.

Ia menambahkan, sebagai contoh, jika aset diluncurkan ke pasar dengan valuasi tinggi. Bersamaan dengan itu, orang-orang yang terlibat dalam pengembangan membuat token mereka dan memicu penurunan harga. Meninggalkan para investor dengan kerugian yang besar akibat penurunan harga aset secara ekstrem.

Apa yang terjadi pada EOS memperlihatkan kepemilkan Hoskinson. Penawaran koin awal senilai $4,4 miliar sepanjang tahun 2018 tetap menjadi kenaikan terbesar hingga saat ini.

Lantaran distribusi token egaliter Cardano. Dampaknya, tidak ada peluang serupa yang menyebabkan proyek diabaikan oleh VC.

“Itu adalah distribusi Cardano yang adil, memiliki koefisien gini yang bagus, ini adalah salah satu mata uang yang paling banyak didistribusikan. Jadi tidak ada distribusi orang dalam yang melakukan aksi jual,” ujar dia.

Koefisien Gini mengacu pada ukuran distribusi kekayaan. Dalam lingkup kripto, ini fungsi digunakan untuk mengukur tingkat sentralisasi rantai, dengan pembacaan 1 yang menunjukkan ketidaksetaraan absolut. Sebailknya, di sisi lain spektrum, pembacaan 0 mengacu pada distribusi sempurna.

“Namun, banyak hal akan berubah karena keserakahan mereka. Sementara, Fidusa memperlihatkan kemampuannya menghasilkan uang untuk piringan hitam mereka,” kata Hoskinson.

Prospek ini diprediksi muncul saat ekosistem Cardano dApp yang menghabiskan miliaran dolar AS dirilis. Menurut Hoskinson, hal ini akan terjadi dalam dua tahun ke depan.

“Di mana mereka terlibat adalah ketika Anda melihat beberapa dApps Cardano mulai mendapatkan penilaian beberapa miliar dolar. Karena ada sesuatu untuk diinvestasikan, ada sesuatu untuk dihubungkan. Jadi mungkin 2023, 2024,” ujar dia.

Hoskinson nampaknya ingin memperlihatkan bahwa ekosistem tersebut telah memiliki VC sendiri dalam dana Catalyst yang dikelola komunitas, yang saat ini memiliki aset US$500 juta dari ADA yang tersedia untuk mendukung proyek-proyek startup yang ingin dibangun di Cardano. [Im]

Iqbal Maulana

Penulis yang senang mengamati pergerakan dan pertumbuhan cryptocurrency. Memiliki pengalaman dalam beberapa kategori penulisan termasuk sosial, teknologi, dan finansial. Senang mempelajari hal baru dan bertemu dengan orang baru.