Inilah 4 Alasan Mengapa Bitcoin Begitu Populer Di Afrika Selatan

Bitcoin dan cryptocurrency, secara umum, terus berkembang di Afrika Selatan bahkan ketika minat semacam itu datang dengan banyak penipuan dan skema investasi bodong. Negara ini bahkan menempati peringkat kedua di dunia untuk pencarian Bitcoin menurut Google Trends. Berikut adalah empat alasan yang memicu minat berkelanjutan pada Bitcoin di antara para penduduk Afrika Selatan.

1. Remitansi Internal Dan Eksternal

Pasar pengiriman uang di Afrika Selatan terus tumbuh, dipicu oleh migrasi dari desa ke kota dan masuknya pekerja migran dari negara-negara tetangga

Menurut Bloomberg, pasar pengiriman uang negara itu diperkirakan akan mencapai $ 2,3 Miliar pada tahun 2023.

Bitcoin menawarkan alternatif yang lebih murah untuk mengirim uang ke kerabat di pedesaan Afrika Selatan atau di negara-negara tetangga.

Mengomentari peran pembayaran Bitcoin dan crypto di arena pengiriman uang negara itu, Marius Reitz, manajer umum untuk Afrika di platform exchanger crypto Luno, berpendapat:

“Ada aliran pengiriman uang yang besar dari Afrika Selatan ke negara-negara lain di wilayah SADC, di mana sebagian bersifat informal karena sebagian besar biaya tinggi dan kompleksitas yang terlibat. Sangat penting bahwa kami mengurangi biaya dan kompleksitas yang terkait dengan pemindahan uang secara mulus di seluruh benua.”

2. Literasi Fintech Tinggi

Afrika Selatan tetap menjadi satu-satunya pusat fintech di Afrika. Data dari Komisi Ekonomi PBB untuk Afrika (UNECA) menunjukkan bahwa Afrika Selatan menyumbang 31,2% dari startup fintech di Benua tersebut.

Literasi fintech yang relatif tinggi ini juga meluas ke adopsi uang seluler. Bitcoin dalam banyak hal merupakan perpanjangan dari sistem pembayaran yang sudah dikenal dan digunakan oleh masyarakat Afrika Selatan.

Afrika Selatan juga menghadirkan penyimpangan dari norma di Afrika wilayah Sahara menyangkut populasi yang tidak memiliki rekening bank. Sementara lebih dari setengah populasi di Afrika wilayah Sahara tidak memiliki rekening bank, lebih dari 80% penduduk di Afrika Selatan memiliki rekening bank.

Tingkat penetrasi perbankan dan seluler ini telah memudahkan warga Afrika Selatan untuk membeli Bitcoin dari platform seperti Luno.

3. Rand yang Volatile

Menurut Bloomberg , Rand Afrika Selatan – mata uang fiat negara itu, adalah yang paling fluktuatif di antara “mata uang utama”. Seperti di negara lain yang mengalami volatilitas seperti itu, Bitcoin menghadirkan alternatif yang layak.

Menurut Reitz, perdagangan Bitcoin harian di Afrika Selatan rata-rata dikisaran $ 6 Juta. Data dari Coin Dance menunjukkan rata-rata $ 1 Juta yang diperdagangkan melalui platform P2P Localbitcoin untuk bulan Oktober 2019.

4. Tidak Ada Peraturan yang Ketat

Afrika Selatan belum memberlakukan hukum cryptocurrency yang ketat yang mungkin mengurangi antusiasme untuk Bitcoin. Terlepas dari peraturan pajak dan kepatuhan AML / KYC, ruang crypto negara itu masih tidak diatur dengan ketat.

Namun, ada rencana oleh otoritas di negara itu untuk memulai modalitas pelacakan crypto yang kuat yang kemungkinan akan semakin memperkuat minat pada Bitcoin dan crypto.

Sumber: Bitcoinist


Ikuti kami di Facebook | Telegram | Instagram | Twitter

Penggemar Cryptocurrency dan Mengembangkan Bisnis di Internet dan Percaya Bahwa Informasi Harus Disebarluaskan Secara Transparan. Tidur, Makan dan Tulis

Tinggalkan komentar