CryptoHarian

Waspada! Pergerakan Turun BTC Mungkin Akan Berlanjut 31 Agustus

Trend bearish(turun) sedang melanda pasar Bitcoin, harga kembali turun di bawah Rp 140 juta dan berisiko jatuh lebih jauh untuk me-retest posisi terendah sebelumnya sebagai level Support.

Tetapi sementara aksi harga Bitcoin baru-baru ini mungkin menunjukkan bahwa Bears telah melanjutkan kontrol atas trend jangka pendek, Bulls belum menyerah. Permainan tarik-menarik (ranging) dapat terus berlangsung selama satu bulan lagi sebelum melelahkan ranging perdagangan ini dan bergerak kearah yang lebih jelas.

Harga Bitcoin telah diperdagangkan antara penurunan Lower High dan Support di harga 132 juta-an selama dua bulan terakhir, membentuk apa yang tampaknya menjadi pola grafik Descending Triangle.

Pola grafik ini biasanya mengarah ke Bearish dan butuh breakout ke bawah untuk konfirmasinya.

Tetapi Bears perlu waspada bahwa Bulls sekali lagi dapat mendukung harga Bitcoin di level saat ini dan mendorong harga kembali ke atas pola Triangle.

Langkah cepat dan kuat kembali ke Rp 142 juta-an dapat mengejutkan para Bears dan menekan lebih pendek, mendorong harga Bitcoin kembali naik ke Rp 156 juta-an – yang bertepatan dengan level Resistance dari Descending Triangle.

Satu analis crypto percaya bahwa skenario ini tidak hanya mungkin terjadi, tetapi juga dapat terus berulang sepanjang sisa bulan ini, berkisar di dalam Descending Triangle.

Pada saat pers, harga Bitcoin berada di Rp 138 juta-an, naik 0.9 persen dalam waktu 24 jam, menurut Indodax.

Pedagang Crypto suka membicarakan skenario mana – naik atau turun – namun, apa yang mungkin paling menyakitkan bagi investor dan pedagang, bukanlah penembusan ke bawah atau sebaliknya, tetapi perdagangan sideways karena akan mempermainkan harapan para Bulls maupun para Bears.

Baca Juga: Mike Novogratz Masih Percaya Harga Bitcoin Akan Membaik. Simak Alasannya

Baca Juga: 20 Peluang Usaha Rumahan Modal Kecil Dan Tips Untuk Memulai 2019

Pedagang lebih banyak mendapatkan ketika pasar sedang volatil daripada stagnan.

Range gerak yang ketat juga menjadi semakin tidak menguntungkan, sehingga volume perdagangan berkurang.

Pedagang, dalam hal ini, akan keluar dari semua posisi, atau berhenti dan membiarkan trend memilih arah.

Hal ini sering menghasilkan langkah yang sangat kuat, setelah arah akhir dipilih, karena pedagang yang berhenti mulai mengambil posisi dengan cepat sebagai reaksi terhadap perubahan atau kelanjutan trend.

Sebelumnya, analis lain memperkirakan perdagangan sideways untuk sisa tahun ini, bukan hanya satu bulan lagi. Jika ini terjadi, minat BTC akan berkurang secara signifikan sampai arah tren jangka menengah dipilih.

Terobosan ke atas pada saat itu hampir pasti akan menyebabkan FOMO serius – cukup untuk harga Bitcoin me-retest level tertinggi sepanjang masa sebelumnya di level Rp 261 juta. 

Namun, untuk hal ini terjadi, menurut Josh Rager, harga Bitcoin harus menembus $10,100 (Rp 143 juta-an), untuk Bulls mengambil alih).

Jika tidak, harga Bitcoin akan turun ke Rp 123 juta-an, sebelum menembus ke Rp 113 juta-an. Kita lihat saja bagaimana perkembangan harga Bitcoin.

Ikuti Cryptoharian Di:
Avatar

Septiady

Penggemar Cryptocurrency dan Percaya Bahwa Informasi Harus Disebarluaskan Secara Transparan.

1 comment

Subscribe Untuk Berita Cryptocurrency Terbaru

Ikuti Kami Di: