CryptoHarian

6 Cara Mendapatkan Uang Dari Youtube Untuk Pemula 2019

Akan kami elaborasi kan lebih detil pada paragraph di bawah.

Sederet bintang Youtube mendapatkan uang yang sangat fantastis. Terlebih lagi untuk generasi millenials, tentunya pernah mendengar nama-nama berikut;

  • Ryan Higa dari channel komedi Nigahiga berpenghasilan USD6.2K – 99.8K perbulan, dengan sekitar 21 juta subscriber
  • Raditya Dika dari serial youtube Malam Minggu Miko berpenghasilan USD9.7K – 155.8K perbulan, dengan sekitar 6 juta subscriber
  • Michelle Phan dengan make-up tutorial nya berpenghasilan USD257 – 4.1K perbulan, dengan sekitar 8 juta subscriber

Tahukah kalian penghasilan perbulan youtuber terkenal beriksar antara USD200 – 100K ataupun lebih! Kami tidak sedang mengada-ngada.

Sangat menggiurkan pastinya bagi pemula yang bersemangat dan ingin mempelajari mengapa beberapa youtubers begitu berhasil dan menarik di mata audiens.

Namun jika tujuan anda hanyalah semata-mata untuk uang dan keuntungan, kami rasa akan sangat sulit, karena profesi Youtubers tidak segampang yang kita semua pikirkan.

Tetapi jika anda memulai dengan tujuan untuk membangun konten yang berkualitas, anda pasti terkejut menyaksikan kesempatan dan respon baik dari para subscriber maupun perusahaan.

Tahukah anda?

YouTube mendapat lebih dari satu miliar pengguna unik sebulan: itu adalah audiens yang sangat besar. Banyak orang sudah menghasilkan uang disana: YouTube menawarkan satu juta Creator di Program Mitra YouTube-nya saja. Dengan setiap 1.000 view, Anda bisa mendapatkan perkiraan pengembalian $ 2- $ 4. Ini memang tampak tidak banyak, tetapi jika anda tertarik untuk membuat 100 video dengan masing-masing 5.000 view, itu sudah menjadi $ 1.000 – $ 2.000. Bukankah itu jumlah yang hebat sekali!

Namun, mungkin tidak semudah itu menghasilkan uang dari YouTube sekarang. Mereka telah menerapkan aturan ke program mitra. Pembuat konten tidak dapat mengaktifkan monetisasi hingga mencapai 4,000 jam video yang ditonton di channel mereka dan 1,000 subscribers untuk me-filter orang yang benar-benar mau menjadi Youtuber atau hanya sekedar hobby.

Ini adalah syarat yang tinggi dan harus dipatuhi bagai semua Youtubers yang baru. Mendapatkan uang dari YouTube tidak semudah 3-4 tahun yang lalu.

Memiliki sejuta penayangan di video sama sekali tidak sederhana. Untungnya, penghasilan tidak hanya mengalir dari pendapatan atau iklan YouTube, ada juga cara lain.

Menghasilkan Uang Dari Youtube

Setelah data-data diatas disuguhkan, anda mungkin malah menjadi ciut, ataukah semakin bersemangat? Adakah diantara kalian yang berpikir; Mereka sukses karena sudah memulai dari dulu (generasi pertama youtube), mereka memang memang memiliki konsep yang unik, channel mereka mungkin diendorse dan sengaja dibuat oleh perusahaan tertentu, mungkin ini dan mungkin itu.

Sekali lagi, tidak ada gunanya berpikir terlalu rumit dan berlebihan, jika anda memang tertarik untuk membuat channel YouTube sendiri, Saya sangat percaya channel youtube baru dapat di monetisasi dan bersaing dengan para pemain lama.

Potensi penghasilan Anda tidak hanya ditentukan oleh jumlah subscriber dan view yang Anda miliki, tetapi juga oleh tingkat keterlibatan yang anda upayakan, niche yang Anda layani, dan saluran pendapatan yang Anda jelajahi. Itu tidak berarti jumlah subscriber tidak penting juga.

Baca Juga: 10+ Peluang Usaha Rumahan Modal Kecil Dan Tips Untuk Memulai 2019

Baca Juga: Wa Web:Cara Menggunakan Whatsapp Web Di Laptop Dengan Mudah

Memahami Demografi Audiens Anda

Akan sangat baik saat sebelum membuat channel youtube, anda berkontemplasi kepada siapakah video ditargetkan. Menentukan audiens yang tepat memposisikan anda di tempat yang jernih untuk mendapatkan uang dengan berbagai cara.

Contoh:

Channel makanan pasti penonton mau cara belajar memasak atau mengetahui letak makanan tersebut.

Channel game pasti mau menunjukkan apakah game tersebut rame atau mengetahui trik tersebut.

Channel fitness menunjukkan cara diet, menambat otot, dll.

Saya sarankan untuk fokus pada niche (spesialis) tertentu. Jangan sampai mempunyai banyak niche di channel anda.

Selalu FOKUS pada niche yang anda pilih di YouTube.

Anda dapat mengambil keuntungan penuh dari peluang yang dimiliki jika memahami target audiens.

Fokus ke niche anda

Anda wajib memperhatikan:

Gender untuk distribusi pria dan wanita, dan jika audiens Anda condong ke satu arah.

  • Usia untuk rentang yang dimiliki sebagian besar audiens Anda.
  • Lokasi geografis untuk negara atau kota di mana pemirsa Anda menonton video Anda.
  • Waktu Tonton: Keterlibatan keseluruhan pemirsa Anda saat menonton video Anda.
  • Kombinasi di atas untuk menggambarkan peta yang lebih akurat dari audiens Anda dengan melihat hal-hal seperti jumlah pemirsa pria yang Anda miliki dalam rentang usia tertentu.

Dengan informasi demografis ini, Anda memiliki pemahaman yang lebih baik tentang audiens Anda sendiri dan juga dapat bekerja lebih baik dengan brand. Anda juga dapat menggunakan socialblade untuk membandingkan saluran Anda sendiri dengan yang lain.

Sekarang, mari kita kupas tuntas berbagai cara agar anda dapat menghasilkan uang dari YouTube.

  Cara Mendapatkan Uang di Youtube

Sama seperti menjadi influencer blogger dan Instagram, pengikut dan audiens anda mungkin membuka potensi penghasilan, namun sebenarnya memanfaatkan berbagai aliran pendapatan lebih membantu dalam menghasilkan uang.

1.Menjadi Mitra YouTube dan Dapatkan Uang Dari Iklan

Aliran pendapatan pertama yang akan Anda jelajahi adalah iklan.

Anda harus mengatur diri Anda sebagai Mitra YouTube, yang mudah dilakukan di bagian Creator Studio dari akun YouTube Anda dengan masuk ke menu Saluran untuk memverifikasi akun Anda dan mengaktifkan Monetisasi.

Setelah menjadi Mitra, Anda harus memiliki akun AdSense untuk memilih jaringan iklan Google agar benar-benar dibayar dan melihat laporan pendapatan iklan seperti yang di bawah ini.

Setelah selesai, Anda akan melihat “$” hijau di samping video Anda di Pengelola Video, yang menunjukkan apakah itu telah diaktifkan untuk monetisasi, yang dapat Anda klik untuk mengakses pengaturan monetisasi untuk setiap video.

Pengaturannya mudah, tetapi aliran pendapatan dari beriklan sebagai mitra YouTube tidaklah banyak.

Baca Juga: 4 Game Penghasil Uang Terbanyak Hingga Miliaran Rupiah Di 2019

Jangan Hanya Mengandalkan Iklan untuk Penghasilan

YouTube baru-baru ini menerima banyak reaksi karena keputusannya untuk lebih transparan tentang beriklan di platform dan apa yang memenuhi syarat sebagai konten yang “ramah pengiklan”. Pada dasarnya, banyak pembuat khawatir mereka akan kehilangan pendapatan iklan yang membantu mendukung saluran karena sifat konten mereka.

Menurut YouTube, konten Anda dapat ditolak dari iklan jika termasuk:

  • Konten sugestif seksual, termasuk ketelanjangan sebagian dan humor seksual.
  • Kekerasan, termasuk tampilan cedera serius dan peristiwa yang terkait dengan ekstremisme kekerasan.
  • Bahasa yang tidak pantas, termasuk pelecehan, kata-kata kotor dan bahasa vulgar.
  • Promosi obat-obatan dan zat yang diatur, termasuk penjualan, penggunaan, dan penyalahgunaan barang-barang tersebut.
  • Subjek dan peristiwa yang kontroversial atau sensitif, termasuk subjek yang berkaitan dengan perang, konflik politik, bencana alam, dan tragedi, bahkan jika gambar grafis tidak diperlihatkan.

Tetapi kenyataannya YouTube telah merusak konten yang tidak dianggap “ramah pengiklan” sejak 2012 melalui proses otomatis.

Banyak YouTuber kehilangan pendapatan iklan karena video mereka kadang-kadang dihancurkan tanpa peringatan dan tanpa sepengetahuan mereka.

Sekarang situasinya sudah lebih baik, karena pencipta diberitahu ketika ini terjadi dan dapat bersaing dengan video apa pun yang secara keliru dikecualikan dari jaringan periklanan YouTube.

Periklanan mungkin merupakan cara yang umum untuk menghasilkan pendapatan pasif bagi pembuat, tetapi untungnya adalah YouTube dapat mempertahankan sekitar 45% bagian dari pendapatan iklan.

Singkatnya, YouTubers harus menjelajahi aliran pendapatan lain untuk mempertahankan hobi kreatif mereka. Jadi, mari kita manfaatkan aliran pendapatan lain!

2.Hasilkan Uang Di YouTube Dengan Menjual Produk atau Merchandise

Menjual merchandise seperti kaos, cangkir kopi, tas jinjing, snapback dan lainnya memiliki manfaat di luar pendapatan.

Ini meningkatkan eksposur dengan menempatkan merek dan kepribadian online Anda ke dunia offline dan memperdalam hubungan antara Anda dan penggemar saat mereka benar-benar “membeli” apa yang Anda lakukan.

Michelle Phan menjual line makeup dia sendiri dengan merek Em Cosmetics.

Ataupun anda dapat memesan desain terjangkau yang dirancang untuk produk tertentu misalnya kaos, menggunakan situs freelance seperti Fiverr.

Ketika menangani pesanan dan pelanggan, anda dapat mengintegrasikan toko Anda dengan layanan seperti Oberlo atau salah satu dari banyak penyedia cetak-on-demand yang mengurus semua pengiriman, pemenuhan dan dukungan pelanggan, ini memungkinkan Anda menuai semua manfaat dari bisnis dropshipping yang menuntut sedikit usaha di pihak Anda.

Sebagai seorang YouTuber yang sudah mendapatkan audiensi, Anda akan memiliki dua keuntungan sejak awal yang membuat sirik pemilik toko lain:

  1. Mesin konten yang secara konsisten mengarahkan lalu lintas ke toko Anda.
  2. Kepercayaan audiens Anda, yang telah Anda dapatkan dengan secara teratur menyajikan kepada mereka merek konten Anda sendiri secara gratis.

3.Crowdfund Proyek Kreatif Anda Selanjutnya

Ketika uang menjadi penghalang antara gagasan dan pelaksanaan, crowdfunding adalah cara yang baik untuk mengatasinya.

Apakah Anda memerlukan bantuan untuk membeli peralatan yang lebih baik, merekrut aktor atau menutupi biaya produksi lainnya, Anda dapat meminta audiens Anda dan komunitas crowdfunding untuk melakukan pitching jika ide Anda cukup menarik.

Banyak proyek kreatif crowdfunded yang berhasil cenderung menawarkan “sneak peak” atau “cuplikan” yang membuat orang bersemangat. Rekamlah video yang menjelaskan proyek anda atau menawarkan rasa seperti apa itu, seperti Kickstarter populer untuk Kung Fury, film pendek yang memberi penghormatan pada film aksi tahun 80-an.

Situs crowdfunding yang populer dengan rekam jejak kampanye yang terbukti dari YouTuber termasuk:

  • Kickstarter: Salah satu situs crowdfunding paling terkenal dan bagus untuk mendanai produk keren dan proyek kreatif. Pastikan untuk menetapkan tujuan pendanaan yang dapat dicapai karena Anda hanya akan mengamankannya jika Anda benar-benar memenuhi tujuan yang Anda tetapkan.
  • Indiegogo: Alternatif Kickstarter yang menawarkan opsi pendanaan yang lebih fleksibel.

Baca Juga: 12 Cara Mendapatkan Uang Dari Internet Tanpa Modal Di Tahun 2019

4.Biarkan Audiens YouTube Anda Mendukung Pekerjaan Anda Melalui Fan Funding (Pendanaan oleh Penggemar)

Mirip dengan crowdfunding suatu proyek, Anda juga dapat mengatur aliran “dana penggemar” untuk mendapatkan donasi dari audiens Anda.

Sebagai pencipta, Anda menyumbangkan suara Anda ke internet tanpa memaksa audiens Anda membayar tiket masuk. Jadi, jika isinya bagus, audiens Anda mungkin cenderung mendukung Anda secara berkelanjutan.

Banyak platform dana penggemar menawarkan pembuat tempat lain bagi orang-orang untuk menemukan konten mereka dan cara untuk melibatkan audiens yang paling loyal dan menghargai mereka atas dukungan mereka.

Beberapa pilihan dana penggemar populer meliputi:

  • Pendanaan Penggemar YouTube: Fitur ini di YouTube pada dasarnya memungkinkan Anda membuat “toples jar” bagi pemirsa Anda untuk menyumbang kapan saja dan betapapun mereka merasa ingin berkontribusi. Anda harus menyiapkan akun YouTube untuk iklan seperti yang diuraikan di atas.
  • Patreon: Platform keanggotaan yang memudahkan pencipta dibayar. Fans dapat berlangganan ke pencipta favorit mereka hanya dengan satu dolar per bulan dan menerima hadiah eksklusif.
  • Tipeee: Memungkinkan Anda mendapatkan kombinasi sumbangan satu kali dan berulang

Baca Juga: 99 Usaha Sampingan:Bisnis Modal Kecil Yang Menjanjikan

5.Lisensi Konten Anda ke Media

Jika Anda membuat video viral dengan daya tarik massal seperti klip lucu yang menampilkan kucing Anda — Anda dapat melisensikan konten Anda dengan imbalan uang.

Outlet berita TV, acara pagi, situs berita online, dan pembuat konten lain mungkin menjangkau tentang hak untuk menggunakan video Anda jika itu terjadi viral.

Namun Anda juga dapat membuat daftar video Anda di pasar seperti Juken Media di mana konten Anda akan lebih mudah ditemukan dan dibeli orang yang tepat.

Baca Juga: 27 Aplikasi Penghasil Pulsa dan Penghasil Uang Gratis Di 2019

6.Bekerja dengan Merek sebagai Influencer atau Afiliasi

Brand semakin banyak berinvestasi dalam pemasaran influencer, membelanjakan anggaran iklan besar mereka untuk influencer yang telah memenangkan kesetiaan audiens mereka.

Ini menciptakan peluang besar bagi anda sebagai pencipta jika dapat menegosiasikan kesepakatan yang tepat.

Brendan Gahan, pakar pemasaran dan influencer YouTube, merekomendasikan anda menetapkan biaya tetap dasar Anda dengan melihat jumlah penayangan video yang biasanya Anda dapatkan dan mengalikannya dengan 5 hingga 15 sen per view (yaitu sekitar berapa banyak brand mau membayar untuk dilihat melalui iklan YouTube).

Bergantung pada leverage Anda — demografi audiens, kualitas konten, dan seberapa unik dan menguntungkan niche pasar — Anda mungkin bisa menegosiasikan kesepakatan yang lebih baik jika brand itu pas.

Untuk memberi Anda ide lain tentang apa yang berpotensi, dapat anda kenakan biaya, menurut sebuah research, seorang influencer tingkat menengah mengenakan biaya rata-rata $ 200 hingga $ 500 per pos.

Studi yang sama juga menunjukkan bahwa sekitar 69% dari YouTuber yang disurvei tidak berpikir bahwa bermitra dengan brand mengurangi keasliannya.

Kunci ketika bermitra pada konten yang disponsori merek adalah bersikap transparan tentang hal itu — tidak mendukung apa pun yang tidak Anda sukai atau yakini, dan bersikap terbuka dengan audiens Anda tentang alasan Anda melakukannya.

Di sini ada beberapa pasar influencer yang bisa Anda tambahkan salurannya dan ditemukan oleh merek-merek besar dan kecil:

  • Grapevine Logic: Salah satu pasar influencer yang lebih populer, Anda hanya perlu 1000 pengikut untuk bergabung.
  • Famebit: Dengan beragam merek untuk diajak bekerja sama, Anda mungkin menemukan peluang sponsor yang akan Anda banggakan. Anda perlu 5000 pengikut untuk bergabung.
  • Crowdtap: Selesaikan “tugas” pembuatan konten kecil dengan imbalan uang dan imbalan lainnya. Tidak ada batasan berapa banyak pengikut yang Anda butuhkan untuk bergabung.

Baca Juga: 8 Situs Mining Bitcoin Gratis Tanpa Deposit 2019

Beberapa pasar influencer menawarkan produk gratis kepada Anda, sementara yang lain dikenal memiliki merek besar yang bersedia membayar lebih. Memanfaatkan peluang yang paling sesuai dengan kebutuhan Anda, tetapi daftarkan diri Anda di sebanyak mungkin tempat untuk memastikan visibilitas maksimum untuk saluran Anda.

Anda juga dapat menjadi afiliasi untuk brand dan menghasilkan sisa pendapatan pasif melalui komisi dari setiap penjualan yang Anda hasilkan melalui saluran Anda. Ini berfungsi baik terutama jika Anda meninjau produk sebagai bagian dari saluran YouTube Anda. Karena tidak ada risiko yang terlibat di ujung merek (mereka hanya membayar ketika melakukan penjualan), biasanya ada bar rendah untuk memulai.

Program afiliasi populer termasuk ClickBank (komisi 1% hingga 75% tergantung pada apa yang ditetapkan vendor) dan jaringan Afiliasi Amazon (dapatkan hingga 10% per penjualan). Anda juga dapat menjangkau merek di niche pasar Anda yang menjalankan program afiliasi mereka sendiri, yang tidak biasa di ruang e-commerce. 

Cara “Menjual” Tanpa Mengganggu Audiens Anda

Banyak strategi di atas untuk mendapatkan uang melibatkan mempromosikan produk (cth. Toko Anda) atau kampanye (cth. Crowdfunding seri video). Anda masih harus membuat audiens sadar akan hal ini tanpa menyabotase integritas konten Anda.

“Menjual” ke audiens adalah masalah nyata bagi banyak pencipta. Tetapi jika Anda tidak pernah bertanya, Anda tidak akan pernah mendapatkannya.

Ada sejumlah “penempatan” yang dapat Anda pilih untuk mempromosikan produk atau kampanye Anda. 

Meminta Penonton untuk me-like.

“Jika Anda menyukai video ini, tekan tombol like dan subscribe.”

Banyak YouTuber menyertakan ajakan untuk bertindak di sepanjang garis itu di akhir video mereka untuk meningkatkan jumlah penonton. Dengan menyarankan tindakan yang diinginkan yang Anda ingin mereka lakukan, audiens Anda lebih mungkin benar-benar mengambilnya.

Anda dapat menyesuaikan pendekatan ini untuk mengarahkan perhatian audiens Anda ke peluang yang menghasilkan pendapatan.

Tambahkan Tautan ke Deskripsi Video Anda

Anda dapat menyalurkan pemirsa ke toko Anda, halaman Patreon, kampanye Kickstarter, atau bagian lain yang berfokus pada pendapatan dari kehadiran online Anda dengan menambahkan tautan ke deskripsi video Anda.

Baca Juga: Apa itu Blockchain? Apa itu Cryptocurrency? Definisi Untuk Pemula

Promosikan Penawaran Anda di Platform Lain

Hanya karena konten Anda dihosting di YouTube, bukan berarti Anda tidak boleh mengambil keuntungan dari semua saluran lain di luar sana untuk distribusi.

Sebarkan berita tentang kampanye baru atau diskon di Twitter, Facebook, dan profil lain yang mungkin Anda miliki.

Semakin banyak tempat pesan anda hidup, semakin besar kemungkinan itu akan terlihat. Jadi selalu merupakan ide bagus untuk menumbuhkan pengikut media sosial Anda di luar YouTube.

Apakah anda the next youtubepreneur?

Apakah serangkaian informasi diatas menjawab pertanyaan anda tentang cara mendapatkan uang dari youtube? Kami sangat percaya langkah pertama sangat penting dan jangan berfikir terlalu panjang. Tidak ada salahnya mencoba dahulu.

Kreatiflah dalam membuat konten dan kami percaya keberhasilan akan mengikuti!

Ikuti Cryptoharian Di:
Avatar

Septiady

Penggemar Cryptocurrency dan Percaya Bahwa Informasi Harus Disebarluaskan Secara Transparan.

2 comments

Subscribe Untuk Berita Cryptocurrency Terbaru

Ikuti Kami Di: